Kisah Desy dan Ros part 1

Maret 31, 2011 pukul 9:42 am | Ditulis dalam Keroyokan | Tinggalkan komentar

Desy dan Ros adalah adik kakak yang berbeda usia 2 tahun. Mereka dari kecil hanya hidup bersama ibu mereka yang bernama Bella yang berprofesi sebagai penyanyi klub malam. Ibu mereka menjanda karena bercerai dari suaminya ketika mereka masih sangat kecil. Konon sang ayah tidak tahan dengan profesi istrinya yang selalu pergi petang dan pulang pagi, terkadang dalam keadaan mabuk.

Semenjak bercerai, kehidupan Bella semakin tidak karuan, mulai jarang pulang dan terkadang dia pulang bersama lelaki yang juga mabuk, dan menginap di rumah Bella. Hal ini mempengaruhi Desy dan Ros yang hanya diasuh oleh bibi pembantu mereka. Terkadang mereka memergoki ibu mereka sedang bercinta dengan lelaki tak dikenal, diruang tamu, atau di kamar yang pintunya terbuka. Bella sudah tidak peduli karena terpengaruh alkohol.

Bella akhirnya meninggal karena suatu penyakit ketika anak2nya masih duduk dibangku SMA. Ada yang mengira dia meninggal karena AIDS atau overdosis. Desy dan Ros secara jujur mengakui kalau mereka tidak terlalu kehilangan ibu mereka, karena memang Bella bukanlah figur ibu yang baik dan sepertinya tidak terlalu perduli dengan kedua anaknya. Untungnya ayah mereka masih rutin mengirimkan uang ke Desy dan Ros untuk keperluan sehari-hari, meskipun dia tidak pernah bertemu anaknya karena sudah menikah lagi dan memiliki keluarga baru.

Akibatnya sudah bisa ditebak. Desy dan Ros terpengaruh oleh pergaulan bebas, Desy yang lebih tua memiliki peran sebagai kakak dan ibu bagi Ros. Namun dibalik itu ia juga memiliki keinginan untuk bersenang-senang. Sementara Ros lebih ekpresif dan agresif di berbagai hal. Secara fisik juga mereka berbeda, Desy lebih tinggi dan langsing, meskipun tetap kelihatan cantik dan lebih sopan dalam berpakaian. Sementara Ros lebih berisi dengan dada dan pinggul yang besar, dan dengan cara berpakaian yang bisa membuat mata lelaki (dan perempuan) membelalak. Dia sudah pacaran dari kelas 6 SD dan ML waktu kelas 3 SMP. Desy malah baru ML kelas 1 SMA.

Tidak jarang mereka terlibat pertengkaran karena Desy cenderung menasihati Ros, sementara Ros dalam hati juga tahu bahwa kakaknya sama saja kelakuannya dengan dia.

Sampai pada suatu hari….

Hari itu Ros pulang sekolah lebih cepat, dengan alasan sakit dia pulang. Padahal sebenarnya dia janjian sama teman2nya mau jalan2 ke mall. Dia ingin menghilangkan suntuk karena 2 hari yang lalu baru putus sama cowonya, Jerri. Alasannya sih udah ga cocok. Tapi Ros dalam hati senang juga diputusin karena dia bisa cari cowok lain yg lebih keren, hehehe….

Sekitar jam 10 siang Ros sampai dirumah. Pas buka pintu depan, ternyata ga dikunci.

“Huh, pasti si Bibi lupa lagi ngunci pintu…!” batinnya.

Pembantu mereka memang pulang-pergi, datang pagi utk beres2 rumah dan memasak, sehabis itu itu pulang setelah pekerjaannya selesai.

Ros kemudian menuju meja makan dan melihat menu di meja, hmmm… ayam goreng… Kemudian ketika dia hendak menuju kamarnya dia melihat ada seragam sekolah dilantai, Ros mengambil seragam itu.

“Loh, ini kan punya mbak Desy.. koq ada di lantai? Emang Bibi ga beresin baju?”

Tapi Ros kemudian melihat rok seragam, dan BH tercecer tidak jauh dari situ, semua punya Desy. Penasaran, Ros mengendap-endap ke kamar ibunya. Desy menempati kamar itu sejak Ibu mereka meninggal, sebelumnya Desy dan Ros satu kamar.

Tiba di depan kamar Desy, terdengar suara2. Ros menempelkan telinganya ke pintu dan samar2 terdengar suara rintihan dan derit tempat tidur. Dia tersenyum mendengarnya.

”Ketauan lo Mbak. Ternyata pulang cepet juga buat maen ama cowok. Hihihi… emang sama aja…!!!” katanya dalam hati.

Pelan2 Ros membuka pintu dan mengintip kedalam kamar. Terlihatlah dari belakang kakaknya sedang berada diatas badan seorang cowok. Kepalanya mendongak keatas dengan pinggulnya bergerak naik turun dan terkadang berputar. Di bawahnya terlihat batang penis yang keluar masuk lubang kemaluan kakaknya dengan mantap. Kedua lengan cowok itu meremas bongkahan pantat Desy yang terus bergerak. Tubuh Desy dari belakang terlihat mengkilat karena keringat.

Tiba2 Ros terperanjat karena dia baru sadar bahwa cowok itu adalah..

“JERRI…?? MBAK DESY…???”

Desy dan Jerri kaget mendengar teriakan Ros. Desy segera menutupi tubuhnya dengan seprai dan Jerri menutup selangkangannya dengan celana seragam .

”Ros….? Koq udah pulang..??” tanya Desy Gugup….

”Gila ya elo berdua…!!!” Seru Ros.

“Mbak! Gue tau elo sebenernya kayak apa, tapi gue ga nyangka lo maen sama mantan gue sendiri…!!!”

“Dan elo, Jer! Lo putusin gue dengan alasan udah ga cocok, tapi itu cuman alasan elo biar bisa ngentot sama kakak gue kan?? Beneran tai lo Jer..!!! Kontol lo tuh ga bisa dijaga…!!!”.

Ros berlari menuju kamarnya sambil menangis, dia masuk kamar dengan membanting pintunya.. “BRAKK..!!”

“Mendingan lo pulang deh Jer…” kata Desy sambil mengenakan daster dan celana dalam.

“Tapi belom keluar yank, tanggung…” kata Jerri sambil memperlihatkan mr. P nya yang masih tegak, dan lengannya memegang pantat Desy yang bulat.

”HEH! Gue bilang pulang, pulang! Mau gue teriakin biar orang sekampung dateng..!!” Hardik Desy sambil menepis tangan Jerri.

”Iya iya….!!” Jerri bergegas berpakaian dan keluar. Dalam hati dia menggerutu

”Sialan, jadi kentang deh gue. Ga adek ga kakak sama aja galaknya…”

Desy menuju kamar Ros dan mengetuk pintunya.

”Roos… maafin gue ya, gue ngaku salah, boleh masuk ga?”

Tidak lama terdengar suara kunci dibuka dari dalam, Desy membuka pintu dan menghampiri adeknya yang tengkurap di tempat tidur dengan cemberut.

”Ros, masih ngambek ya? Iya gue emang salah. Jerri itu udah lama ngedeketin gue, tapi gue ga mau dan gue juga ga cerita karena ga enak sama elo. Pas kemaren dia di sekolah dia bilang udah putus sama elo.”

Ros bercerita pelan pambil menunduk. Perasaannya bercampur antara malu dan bersalah.

“Sebenernya bukan itu mbak. Aku emang udah putus sama Jerri tapi kadang suka kesel kalo mbak ngelarang2 aku padahal kan sebenernya mbak juga sama kaya aku..” kata Ros.

“Tambah lagi si Jerri yang muna pake alesan ga cocok segala, padahal kalo dia bilang mau cari cewek lain juga gapapa kok…”

“Iya deh… elo udah gede kok. Gue percaya sama elo, gue kan cuman ga mau kalo lo kenapa2…“ Desy dan Ros kemudian berpelukan dan berdamai.

“Eh mbak, tadi maen sama Jeri enak gak? Dia kan kalo keluar lama… hehehe..” tanya Ros nakal.

”Apaan sih lo…?” Kata Desy sambil memukul kepala adikknya dengan bantal.

”Iya lama tapi… segini…” Desy menujukkan kelingkingnya….

”Bwuahahaha……. ternyata doyan yg gede juga”
Desy dan Ros tertawa geli.

Semenjak hari itu hubungan keduanya menjadi lebih baik. Mereka lebih terbuka satu sama lain terutama masalah seks dengan pasangan masing2. Ros bahkan sering mengusulkan ide-ide nakalnya.

”Mbak kapan2 kita maen berempat yuk… biar seru!”

”Heh? Gila apa… ogah ah!” tolak Desy.

Desy memang tahu kalau Ros paling senang kalo orgy, hampir tiap wiken Ros berombongan sama teman2nya ke villa seperti di Puncak, Sukabumi, Anyer, dll. (istilah mereka study tour) Pulangnya Ros selalu cerita ke Desy dan memperlihatkan video di Hp ketika dia dan gengnya sedang pesta seks. Biasanya gengnya dia terdiri dari 3 cewek 3 cowok. Tapi kadang lebih. Yang modalin adalah Ray, anak pejabat dan Sony, anak pengusaha. Dua sahabat yang doyan main perempuan berteman sama perempuan seksi yang doyan main laki-laki, tentu jadi geng yang kompak…

Ketika liburan kenaikan kelas, Ray dan Sony kembali mengadakan ”study tour”. Mereka berencana mengadakan pesta yang meriah karena sudah beberapa bulan ini stress dengan ujian dan ulangan. Yang diajak adalah Jonas, anak basket teman mereka.

”Ceweknya siapa aja, bro?” tanya Jonas ke Ray.

”Biasanya sih gua ngajak Sonya, ntar paling dia ajak temennya juga…” kata Ray.

”Temennya Sonya, Della dong… asik tuh bodinya.. terus satu lagi si Ros… yg paling bohay di sekolah kita. Wajib ikut dia bro…” Jonas mulai semangat 45.

”Iya tar gua bilang ma Sonya..” Ray kemudian menelpon Sonya lewat Hpnya.

”Kriiiiingggg……..!” (klasik ringtone bro!)

”Haloh…?” Sonya mengangkat telepon dan Ray menyampaikan maksud dan tujuannya.

”Gue tanya dulu ya Ray, tar gue kabarin…”

Dirumahnya, Ros sedang menonton infoteinment ketika HPnya bunyi, dengan nama caller ”s0nYza_Luph”

”Ya Nya..?”

”Ros, gi ngapain cin..?”

”Ga ngapa2in, kenapa?”

”Ray ngajak study tur ke Puncak, si Della udah mau ikut.. Lo ikut ga?”

”Siapa aja cowokya..?”

“Ray ama Sony ama Jonas..”

“Jonas? Waaw…! ikut dooong…. jadi berenem?” Mata Ros berbinar. Dia memang sudah lama naksir sama Jonas.

”Yup, tapi paling nanti di Puncak nambah cewek lagi, lo tau kan si Sony.. mesti ada orang lokal, hihihihi….”

”Emang dasar tuh si botak… mentang2 kontolnya gede…”

”Hahahaha… ya udah, tar dijemput ya cin…”

Ros kemudian berlari menuju kamar kakaknya. Desy tampak baru selesai mandi dan masih berbalut handuk.

”Mbak, gue mau ke puncak ya, sama Sonya sama Della..”

”Berapa lama?” tanya Desy yang sedang mengeringkan rambutnya.

”Ga tau, paling 3 harian. Tergantung sih, kalo betah bisa seminggu, mumpung liburan…”

”Ya udah, hati2…. charger HP jgn ketinggalan lagi, klo ada apa2 repot nanti.. Berangkat kapan…?”

”Bentar lagi dijemput, mbak… berangkaaatt…!” Ros bergegas ke kamarnya sambil bernyanyi2.

Desy menggeleng2 dan tersenyum melihat tingkah adiknya. Ia kemudian berjalan menuju pintu kamar, menutup dan menguncinya. Masih berbalutkan handuk, Desy mengambil HP dan memencet nomer Ade, pacarnya. Mereka sudah berpacaran selama 2 bulan, Ade adalah seorang mahasiswa yang lebih tua 2 tahun dari Desy.

”Ya sayang….?” angkat suara Ade dari sebrang. Suaranya yang merdu selalu membuat hati Desy berdesir.

”Mas… adikku mau ke puncak 3 hari, berangkat sekarang…”

”Dirumah sendirian dong…. ”

”Gak! sama kuntilanak! Pake nanya lagi….”

”Hehehe… iya sayang… nanti aku kerumah ya… lagi ngapain nih..?”

” Abis mandi, masih andukan…” Desy duduk di tepi tempat tidurnya

”Hmmm… seger dong…. pasti badan kamu harum ya… jadi pengen nyiumin….”

Desy mulai terangsang mendengar suara pacarnya. Mereka memang sering melakukan phone sex sebelumnya.

”Kamu lagi ngapain say..?” Tanya Desy sambil merebahkan badannya.

Handuknya terlepas sehingga tubuh telanjangnya terbuka. Tangannya mulai mengusap-usap permukaan vaginanya yang ditumbuhi rambut kemaluan yang tipis.

”Lagi bayangin nyiumin kamu sayang, sambil maenin ini nih.. kesukaan kamu…”

”Maenin apa sayang…” Suara Desy bulai bergetar, ia telentang di tempat tidur dengan kedua kaki mengangkang dan lutut tertekuk keatas.

Jarinya mulai mencari tonjolan daging kelentit dan di gosok2 dengan jari telunjuk dan jari tengah.

”Ini sayang, kesukaan kamu….” pancing Ade dari sebrang telepon.

”Maenin kontol ya sayang… diapain sayang kontolnya…?” desah Desy.

”Lagi dikocokin sayang, biar ngaceng, terus mau dimasukin…”

”Masukin kemana sayang…?”

”Masukin ke memek kamu sayang, kontol aku mau dimasukin ke memek kamu…:”

”Hhhh… iya sayang, masukin kontol kamu sayang…. aku pengen kontol kamu sayang…”

Desy semakin cepat menggesek2 kelentitnya, nafsunya sudah sangat meledak-ledak.

”Memek kamu udah basah sayang?”
”Udah dari tadi sayang…. ayo dong sayang, masukin kontol kamu… kita ngewe sayang, ngentot…ahhhhh… ngentot sayang…”

Desy mulai meracau ucapan2 cabulnya.. Dia memang sangat terangsang jika mendengar atau mengucapkan kata vulgar selama berhubungan seks atau masturbasi.

Disebrang sana juga terdengar suara pacarnya, Ade dengan nafas memburu. Keduanya bermasturbasi sambil bertukar ucapan2 vulgar.

”Aku mau keluar sayang….ahhh…. kontol… kontol…..ngentot sayang…”

”Keluarin di memekku aja sayang aku juga mau keluar….”

”Ahhhh….. hhhhhhh…..hhhhhh…….” Keduanya mengerang bersamaan dengan orgasme yang didapat oleh Desy. Apakah Ade juga Orgasme, hanya Tuhan yang tahu.

”Aku keluar sayang, memekku keluar… aahhhhhhh… ngentot…… ngentot…… hhhhhhh…..” Desy mengejang dengan badan terangkat keatas. Tangannya liar mengusap dan menggosok tonjolan kelentitnya.

Setelah nafasnya mulai tenang, Desy mengambil Hpnya.

”Datang jam berapa sayang?” tanyanya dengan masih tersenggal.

”Nanti jam 7an yah, aku ada kuliah…’ jawab Ade.

”Ya udah, jangan lupa bawa baju ganti ya…. sama sutra yang banyak….” Kata Desy sambi tersenyum nakal…

“Hehehe… pastinya… udah siap tempur nih……” goda Ade.

“Iya dong… siap2 aja bawa suplemen, biar tahan lama….”

“Siap bos…. Sampai nanti ya…! mmuach..!!!”

Sekitar jam 4 sore, jemputan Ros datang.

“Mbak….. Berangkat dulu Yaaa…!!!!” teriak Ros. Ia mengenakan hot pant dan kaos ketat

“Ga ada yang ketinggalan?” Tanya Desy sambil mengantar ke pintu depan
“Ga ada, udah semua…” sahut Ros sambil memperlihatkan tasnya yang penuh, maklum persiapan seminggu…

“Hati2…!!” teriak Desy.

Ros berlari kecil ke mobil van yang menjemputnya, didepan duduk Ray dan Sony yang menyetir, ditengah Sonya dan Della, sementara Jonas di belakang.

“Hai ganteng…….” goda Ros ke Jonas

”Hai seksi…” jawab Jonas.

Setelah menaruh tas di bagasi Ros langsung duduk di kursi belakang

”Gue mau di belakang aja aahh…..” katanya sambil memeluk lengan Jonas dan tersenyum ke Sonya dan Della..

”Huuu… dasar… ” seru Della

”Ada yang nyolong start nih kayanya…” timpal Sonya

”Salah sendiri, kenapa ga duluan, wek…!” ujar Ros sambil meledek.

Mobil kemudian bergerak sambil tak lupa membunyikan klakson dan dadah-dadah ke Desy yang berdiri di pintu.

”Kakak lo ga diajak sekalian Ros? ” Tanya Sony.
”Mana mau dia, Ada cowonya paling.. dia mah maenannya mahasiswa Son, lo mah masih anak bawang..” kata Ros sambil masih memeluk lengan Jonas.

“Anak bawang yang bisa bikin anak… Hahahaha….!” timpal Della sambil tos dengan Sonya

“Cewek lo ga diajak Ray?” tanya Ros ke Ray. Ray adalah yang paling pendiam.

“Cewek dia kan lagi di Sydney… jadi jomblo local dulu, ya Ray…” celetuk Sonya.

Ray hanya nyengir.

“Sydney di Singapura yah? “ Tanya Ros..

“Yee… di AUSTRALIA!” kata Sonya dan Della bersamaan.

Memasuki tol Jagorawi lalulintas mulai padat, ditambah hujan turun. Seperti biasa setiap akhir minggu menuju Puncak. Sony dan Ray asik ngobrol di depan, Sonya dan Della tertidur sejak mobil masuk tol. Dibelakang, Ros dan Jonas juga tertidur, Ros masih merapat ke lengan Jonas dengan diselimuti jaket. Dia memeluk lengan kanan Jonas sementara lengan Jonas berada diatas paha Ros, tapi rupanya Jonas tidak betul-betul tertidur udara dingin AC dan hujan ditambah ada makhluk seksi yang menempelnya membuat dia tidak bisa konsentrasi, apalagi buah dada Ros yang besar kenyal menempel terus di lengannya sejak Ros duduk di sampingnya. Penisnya dari tadi sudah sakit karena tegang terus, tangan kirinya sesekali mengelus2 kemaluannya sendiri dari luar celananya. Dia melirik Ros yang tampaknya sedang tidur lelap. Telapak tangannya mulai mengelus paha Ros yang mulus. Perlahan-lahan telapak tangannya bergerak ke paha bagian bawah dan mulai meremas lembut. Jempolnya bergerak2 mengelus paha yang montok dengan daging yang kenyal itu.

Sementara tangan kiri Jonas mulai masuk ke celana dan mengocok2 kemaluannya sendiri.

“Sialan belum nyampe aja gue udah horny… “ katanya dalam hati sambil melirik ke Ros.

Memang sebenarnya dari dulu Jonas suka memperhatikan Ros, karena dia cewe paling montok dan seksi di sekolah. Akhirnya dia bisa bersama di kursi belakang, hehe…

Ros terjaga karena merasakan elusan dan remasan di pahanya, perlahan ia membuka matanya dan melihat kearah Jonas.

Ketangkap basah, Jonas menghentikan kegiatannya, wajahnya langsung gugup dan kikuk.

Tapi Ros malah tersenyum dan tangan kanannya ikut masuk ke celana Jonas dan mengeluarkan isinya. Terlihatlah penis yang sudah tegang dengan sedikit cairan diujungnya. Tanpa basa basi Ros mengocok penis Jonas dan memasukkannya ke mulutnya. Jonas tampak bingung dan kaget dengan tindakan Ros. Tapi sedetik kemudian ia bisa menikmati hisapan dan jilatan Ros di penisnya. Kepalanya menyandar ke sandaran sambil merem melek. Tangan kanannya sekarang masuk ke hot pant Ros dan meremas-remas dengan gemas kedua bongkahan kenyalnya, terkadang juga jarinya menyusup mengorek lubang vagina Ros dari belakang.

Ros dengan lembut menjilati dan menghisap penis Jonas yang semakin membesar dan berdenyut-denyut, tengan kanannya mengusap dan meremas2 buah zakar Jonas. Jonas benar2 merasakan kenikmatan luar biasa, hingga akhirnya ia merasakan cairan spermanya akan menyembur.

Jonas menekan kepala Ros dan menyemprotkan spermanya kedalam mulut Ros. Ros langsung menyambut semprotan2 itu dan menelan sperma Jonas sambil terus menghisap penis Jonas hingga kering dan bersih.

Setelah tidak ada lagi sisa sperma, Ros memasukkan penis Jonas kedalam celana dan kembali tertidur dipangkuan Jonas. Jonas yang sudah melepaskan hasratnya yang dari tadi tertahan pun langsung tertidur lelap.

Sementara itu di Jakarta, Ade sedang dalam perjalanan menuju rumah Desy dengan sepeda motor. Akhirnya ia bisa bebas bersama Desy, 3 hari pula. Ia sudah memutuskan tidak kuliah 3 hari kedepan karena akan menginap dirumah Desy.

Setelah tiba, Ade memarkirkan motornya dan mengetuk pintu rumah. Pintu dibuka dan muncullah sesosok wanita cantik yang sudah membuatnya mabuk kepayang selama ini. Desy tampak mengenakan kaos longgar dan celana pendek. Bayangan putingnya tampak tercetak di kaos yang dia gunakan.

“Ehm.. cari siapa ya mas…?”

“Saya mau numpang bobo disini bisa ga ya..?”

“Oooohh… bisa.. silakan masuk…”

Ade masuk dan meletakkan tasnya, dia memeluk Desy dan mencium bibirnya dengan bernafsu.

“Eits mandi dulu… nanti aku bikinin kopi ginseng..” kata Desy

“Wah sudah siap nih.. ya deh.. aku mandi dulu ya…. “ Ade kemudian mengambil handuk dan menuju kamar mandi…

Selesai mandi, Ade menuju kamar Desy, di situ sudah terhidang di meja kamar kopi ginseng, dan sekotak kondom. Tapi hidangan utamanya ada di tempat tidur, Desy sudah telanjang bulat dengan pose yang menantang. Ade berusaha cool dan meminum kopi ginsengnya. Kemudian dia melepas handuknya dan menuju Desy.

Desy tersenyum melihat kemaluan Ade yang terjuntai kebawah dan bergoyang-goyang ketika Ade melangkah mendekati dirinya..

Sementara di Puncak, rombongan Ros sudah tiba di suatu villa yang letaknya diatas bukit. Villa ini milik ayah Ray yang dilengkapi dengan kolam renang. Halamannya luas dan sangat private. Penjaga Villa ini adalah Mang Ujang dan istrinya yang tinggal di dalam area villa namun di bangunan yang berbeda. Mang Ujang sudah sangat mengerti kebiasaan Ray, anak majikannya dan sahabatnya Sony, bahkan tak jarang mang Ujang mencarikan teman cewek untuk menemani mereka jika tidak ada cewek yang ikut dari Jakarta.

Mang Ujang dan istrinya segera membantu mengeluarkan barang dari mobil.

“Kamarnya sudah disiapkan den, Bi Asih juga udah masak, langsung aja pada makan dulu” Kata Bi Asih istri Mang Ujang.

“Makasih Bi.. mang Ujang kolamnya udah dibersihin kan?” tanya Ray.

“Udah atuh den, mau bakar ikan, udah siap arang sama ikannya, mau stel musik udah siap sound systemnya, kulkas juga udah diisi penuh.. Pokoknya mah semua REDI…!!!” ujar mang Ujang sambil mengacungkan jempolnya.

“Siapa dulu dong… Ujaangg… the best lah pokoknya….! Nanti anter saya ke bawah lagi ya mang, cari yang seger2…!!” kata Sony

“Siap den…!!!”

“Mandi dulu yah.. baru makan..” kata Jonas

“Ya mandi dulu bro, tadi abis kerja keras kan dijalan” ujar Sony sambil tersenyum.

“Heh..?”

“Yah sok bego…. bau peju lo tuh kecium se mobil tau….” sambung Sony disambut tawa semua orang…

Mereka kemudian memasuki kamar, ada dua kamar, satu kamar diisi para cewek, satu kamar diisi para cowok.

“Emang tadi lo dimobil ngapain Ros?” tanya Della ketika para cewek sudah didalam kamar.

Ros ga menjawab tapi ngasih kode dengan huruf ‘O’ didepan mulut dan lidahnya menekan pipinya dari dalam.

“Tuh kan.. nyolong start..!” kata Sonya..

“Hehehe… gue mau ama Jonas aja ah bosen ama Sony melulu…” ujar Ros

“Yah gantian dong… elo ama Ray aja, kan baru sekali kan?” timpal Sonya

“Ga tau gue kalo ama Ray agak segen, anaknya diem sih…”

“Yang diem kan mulutnya, kalo kontolnya kemana-mana…….” celetuk Della
“Hahahaha…. gokiiill…..!!!” mereka bertiga saling memukul bantal dan guling..

Setelah mandi, mereka makan ikan bakar di tepi kolam, sambil merencanakan kegiatan untuk besoknya. Selesai makan Sonya mengajak untuk karaoke di ruang keluarga.

Lagu ngebeat pun terdengar dari sound system. Isi kulkas yang terdiri dari berbagai minuman ringan dan minuman keras dikeluarkan. Tanpa komando setiap orang merapat ke pasangan masing2. Ros ke Jonas, Sonya ke Sony dan Della asyik dengan Ray.

Menjelang tengah malam suasananya semakin meriah, Ros menyetel DVD dangdut koplo dan mulai berjoget diatas meja. Mukanya memerah karena sudah agak mabuk. Sonya ikut berjoget di atas meja dengan tangan kanannya masih memegang botol vodka-mix. Dengan goyang yang hot mereka melepaskan pakaiannya hingga telanjang bulat. Sementara Della sedang asyik mengulum penis Ray di sofa. Jonas dan Sony melihat aksi Ros dan Sonya sambil memegang penis masing2 yang sudah tegang.

Ros kemudian mendekati Jonas dan mengajak ikut berjoget. Dibukanya kaos Jonas dan celananya sehingga keduanya sama2 bugil. Ros menempelkan selangkangannya di penis Jonas yang sudah tegang dan pantatnya bergerak maju mundur seirama dengan musik dangdut koplo yang diputar dengan kedua lengannya lurus mengapit leher Jonas.. Jonas merasakan penisnya ngilu dan geli karena bergesekan dengan rambut kemaluan Ros yang tipis namun agak kasar.

Selang beberapa gesekan, Jonas tidak sabar dan segera memasukkan penisnya ke daam vagina Ros yang sudah basah. Ros menggigit bibir bawahnya sambil mengerang pelan ketika penis Jonas yang lumayan besar memasuki vaginanya… “nggghhh….” Mereka akhirnya ngeseks dengan posisi berdiri.

Sonya juga mendekati Sony yang masih mengocok2 penisnya dan kemudian meliuk2akn tubuh telanjangnya didepan Sony. Ia kemudian duduk di pangkuan Sony dengan membelakangi dan menggoyang pantatnya sehingga permukaan vaginanya menggesek2 penis Sony.

Della dan Ray sudah duluan berkawin, Ray santai duduk menyadar di sofa sementara Della diatasnya berhadapan sambil menggerak2kan tubuhnya naik turun. Tangan Ray meremas 2 kedua buah dada Della yang besar sambil sesekali memilin puting susu Della dan menghipapnya.

Sementara disebelah mereka Sonya duduk bersandar di pangkuan Sony. Tangan kirinya memegang sandaran sofa sementara tangan kirinya menahan tubuhnya sambil tetap memegang botol vodka. Kepala Sony muncul dari ketiak kiri Sonya dan menghisap2 puting susu Sonya. Kemaluan mereka sudah menyatu dengan kombinasi gerakan pinggul memutar Sonya yang liar dengan gerakan maju mundur penis Sony.

Di sisi lain, Della dan Ray sudah berganti posisi. Della berbaring di karpet dan Ray menyetubuhinya dari atas. Gerakan Ray semakin cepat ketika dia merasakan spermanya akan keluar. Demikian juga Della yang akan mencapai puncak orgasmenya. Mukanya merah padam dengan dahinya mengkerut karena menahan nikmat. Buah dadanya bergoncang-goncang karena hentakan pinggul Ray yang semakin keras.

“Hhhh… Ray… gue mau keluar…… Ahhhh….” tubuh Della mengejang karena mengalami orgasme. Vaginanya berdenyut2 dan Della merasakan kenikmatan diseluruh tubuhnya.

Ray tidak berkata apapun, dia konsentrasi menggerakkan pinggulnya dan mengocok vagina Della dengan penisnya yang terasa semakin membesar. Ketika dia merasakan spermanya akan muncrat, Ray mencabut penisnya dan mengocoknya di depan wajah Della.

Della langsung membuka mulutnya siap2 menyambut semprotan sperma Ray, lengannya meremas2 buah dadanya sendiri dan satunya mengusap2 permukaan vaginanya.

Akhirnya Ray mencapai klimaksnya dengan menyemprotkan cairan spermanya ke wajah Della. Sekitar 5-6 semprotan dia rasakan di penisnya. Seluruh badannya tegang merasakan kenikmatan orgasme. Setelah semua spermanya keluar, Ray memasukkan penisnya ke mulut Della yang disambut dengan hisapan lembut. Penisnya terasa berdenyut dan sedikit geli akibat sisa2 orgasmenya.

Setelah puas, Ray mencabut penisnya dari mulut Della, dan bergegas menuju kamar mandi. Della membersihkan mulut dan vaginanya dengan tisu dari meja, kemudian duduk di tepi meja sambil meminum sekaleng softdrink. Melihat kedua temannya yang masih asyik ngeseks Della pun menggoda.

“Hayo.. ayo…. digoyang terusss…….” katanya sambil tersenyum

Sonya dan Ros tampaknya tidak peduli karena sedang enak-enaknya di setubuhi oleh Sony dan Jonas..

Sonya dan Sony sekarang sedang bermain dalam gaya anjing kawin, sementara Ros dengan semangat bergoyang2 diatas tubuh Jonas yang telentang dikarpet. Dadanya yang lebih besar dari Della ikut berguncang tak teratur dan sesekali di tangkap oleh tangan Jonas untuk di remas dan dihisap

Iseng, Della mengambil HPnya yang terletak di meja dan masih dalam keadaan telanjang ia merekam teman2nya yang masih asyik beradu kelamin.

“Dan inilah para bintang bokep kita…… hihihi…” Della menggoda mereka dengan gaya ala reporter tv.

“Miss Sonya, bagaimanakah permainan saudara Sony ini..?” goda Della dengan mengarahkan kamera Hp ke Sonya yang sedang menungging disodok Jonas dari belakang.

Sonya hanya menyeringai sambil mengeluarkan lidahnya

“Pokoknya muantaplah… hahaha…” kata Sonya sambil terus menggerakkan pantatnya maju mundur. Wajahnya tampak berkeringat padahal cuaca di Puncak malam itu lumayan dingin.

“Dan ini dia pejantan tangguh yang sedang menggagahi miss Sonya…. How are you mister Sony.. Sony boy..?” Kamera HP Della beralih ke Sony. Sony hanya nyengir sambil mengacungkan jari tengahnya

Della mengambil gambar kearah penis Sony yang keluar masuk vagina Sonya.

“Asyiiikkk….. hajar terus…!!!” seru Della.

Della kemudian beranjak menuju Ros dan Jonas dengan melangkahi Sonya yang sedang menungging. Pantatnya yang bulat padat melewati muka Sony yang langsung meremas dengan gemas.

“Aduh Sony… sakit bego!!” Della berteriak sambil memukul lengan Sony

Sony dan Sonya hanya tertawa tanpa menghentikan gerakan pinggul mereka. Sekarang Della mengarahkan Hpnya ke Ros yang juga sedang asyik menguyel2 penis Jonas dari atas.

“Dan di sini terlihat miss Ros yang sangat Hot sekali… Gayanya yang merangsang dong Ros!” pinta Della.

Ros langsung berpose dengan menyibakkan rambutnya keatas dan kepala agak mendongak. Matanya setengah terpejam dan lidahnya menjilati bibir atasnya, sementara pinggulnya terus bergoyang2 berputar2 menjepit penis Jonas.

“Hahaha…. dasar pemaen bokep…!” kata Della.

Della kemudian agak mundur sehingga merekam kedua pasang yang masih asyik entot-entotan.

“Pemirsa, terlihat pertempuran semakin sengit dan seru..”

Tiba2 terbersit ide di kepalanya…

“Eh tukeran dong Sonya sama Jonas, Ros sama Sony!”

Mendengar itu Ros berseru manja.

“Hah apa? Ga mauuu…..” ujarnya sambil mengepit selangkangannya lebih rapat.

Tapi kebalikannya, Sonya langsung menyambut dengan gembira.

“Iya… tukeraaannn….!!!” ia langsung berdiri dan berlari-lari kecil menuju Jonas dengan lucunya. Sony yang penisnya tiba-tiba kehilangan pasangannya langsung melongo.

Yah..???” katanya dengan raut wajah bego melihat kelakuan Sonya.

“Ga mau.. ga mau…!!! Pokoknya ga mau!” seru Ros sambil menggeleng2kan kepalanya seperti anak kecil yang tidak mau turun dari komidi putar.

“Gantian dong cin…. elo kan udah duluan di mobil.” pinta Sonya sambil menggoyang2 lengan Ros.

“Iya Ros gantian lah… tuh kasian Sony udah nunggu…” Kata Della sambil terus merekam.

Dengan cemberut dan pura2 marah Della pun bangun. Penis Jonas terlihat mengkilap dan bergoyang ketika baru keluar dari lubang vagina Ros.

“Yes…. makacih ya cin…! hay Jonas…..” seru Sonya, dia langsung melangkahi kakinya seperti hendak menunggang kuda dan langsung memasukkan penis Jonas yang tegak mengacung ke vaginanya. Sllebb!!!

“Aduh! pelan2, Nya…!” seru Jonas karena penisnya terasa ngilu

“Udah, diem aja…” ujar Sonya cuek. Dia langsung menggoyang pinggulnya maju mundur. Tidak kalah hot dengan Ros.

Ros dengan cemberut mendekati Sony dan langsung menungging dengan bertumpu ke meja.

“Ros sayaaang… senyum dong…!” goda Della dengan kamera Hpnya.

Melihat ada santapan baru, Sony langsung menusuk lubang vagina Ros dari belakang.

Ros menjerit kecil karena penis Sony memang tergolong besar dan panjang

“Awh! Pelan2 botak! kontol elo tuh kaya kontol kuda tau..! “

Sony tak perduli, dia tetap menghujam vagina Ros dengan kencang, dia menciumi leher Ros dari belakang dan kedua lengannya memegang buah dada Ros yang besar.

Ros pun akhirnya bisa menikmati permainan Sony dan tanpa sadar matanya terpejam dengan kepala terangkat. Tangan kanannya terangkat memegang belakang kepala Sony.

Jonas dan Sony memang memiliki stamina yang luar biasa. Beberapa kali mereka bisa membuat Ros dan Sonya mencapai klimaks. Setelah Ros orgasme, gantian Della yang ngeseks dengan Sony sementara Ros yang merekam dengan HP. Sonya yang juga telah mencapai puncak kenikmatannya terbaring di karpet sementara Jonas yang penisnya masih tegak mendekati Della yang sedang berada diatas Sony dan memasukkan penisnya ke mulut Della.

“Mampus lo Del, dikerjain dua kontol, hihihihi….!” goda Sonya

Della tidak bisa menjawab karena mulunya disumpal oleh penis Jonas yang besar.

“Hmmpf….mmff..”

Sonya dan Ros tertawa melihat Della.

Buah Dada Gadis Salon

Mei 13, 2009 pukul 9:09 am | Ditulis dalam Umum | Tinggalkan komentar

Sepulang kantor, tubuhku menjadi tambah penat sehabis mengerjai Lia tadi. Kuparkir Mercy kesayanganku di sebuah mall yang terletak tak jauh dari kantorku. Kubergegas menuju sebuah salon dengan dekorasi yang didominasi warna merah itu.

“Mau diapain Pak” tanya resepsionis yang cantik.

Kulihat namanya yang terpampang di dada. Anggi, namanya.

“Creambath sama refleksi” jawabku.
“Mari dicuci dulu Pak” Anggi menyilahkanku ke tempat cuci.

Tak lama pegawai salon yang akan merawat rambutkupun datang. Kuperhatikan dia tampak masih ABG. Dengan tubuh yang kecil dan kulit sawo matang tapi bersih, wajahnya pun tampak manis dan imut. Walaupun tak secantik Lia, tapi wajahnya yang menyiratkan kemudaan dan keluguan itu menarik hatiku. Tapi yang paling menyedot perhatianku adalah buah dadanya yang besar untuk ukuran tubuhnya. Dengan tubuh yang mungil, buah dadanya tampak menonjol sekali dibalik seragamnya yang berwarna hitam itu.

Perawatanpun dimulai. Pijatan Dian, nama gadis itu, mulai memberikan kenikmatan di tubuhku yang lelah. Tetapi tak kuduga setelah aku menyetubuhi Lia tadi, gairahku kembali timbul melihat Dian. Terutama karena buah dadanya yang tampak masih padat dan kenyal itu. Benar-benar sexy sekali dilihatnya, ditambah dengan celana jeansnya yang sedikit di bawah pinggang sesuai mode masa kini, sehingga terkadang perutnya tampak ketika dia memijat bagian atas kepalaku.

Setelah creambath, Dianpun yang memberikan layanan refleksi. Karena tempat dudukku lebih tinggi darinya, kadang ketika dia agak menunduk, aku dapat melihat belahan dadanya dari balik T-shirtnya yang kancingnya sengaja dibuka. Begitu indah pemandangan itu. Semenjak aku menikmati Tari, gadis SMP dulu, belum pernah aku menikmati ABG belasan tahun lagi. Terlebih dulu Tari berdada kecil, sementara aku ingin mencoba ABG berdada besar seperti Dian ini.

Akupun mengajaknya mengobrol. Ternyata dia baru lulus SMA dan berusia 18 tahun lebih sedikit. Mau melanjutkan sekolah tidak ada biaya, dan belum mendapatkan kerja yang sesuai. Dia bekerja di salon tersebut sambil mencari-cari kerja yang lain yang lebih baik.

Singkat kata, aku tawarkan dia untuk melamar di perusahaanku. Tampak dia berseri-seri mendengarnya. Aku sarankan sehabis jam kerjanya kita dapat mengobrol lebih jauh lagi mengenai pekerjaan itu. Diapun setuju untuk menemuiku di food court selepas pulang kerja nanti.

Jam 8.00 malam, Dian menemuiku yang menunggunya di tempat yang telah disepakati itu. Kupesan makan malam sambil kita berbincang-bincang mengenai prospeknya untuk bekerja di perusahaanku. Kuminta dia mengirimkan surat lamaran serta ijazahnya secepatnya untuk diproses. Kubilang ada lowongan sebagai resepsionis di kantorku. Memang cuma ada Noni resepsionis di kantorku, sehingga aku merasa perlu untuk menambah satu lagi. Setidaknya itulah pikiranku yang sudah diseliputi hawa nafsu melihat kemolekan tubuh muda Dian.

Sambil berbincang, mataku terus mengagumi buah dadanya yang tampak sekal menggiurkan itu. Ingin rasanya cepat-cepat kujilat dan kuhisap sepuas hati. Dian tampak menyadari aku menatap dadanya, dan dia tampak tersipu malu sambil berusaha menutup celah T-shirtnya.

Sehabis makan malam, aku tawarkan untuk mengantarnya pulang. Sambil meneruskan wawancara, alasanku. Dianpun tidak menolak mengingat dia sudah ingin sekali pindah tempat kerja. Terlebih penampilanku membuatnya semakin yakin. Di dalam mobil, dalam perjalanan, kuteruskan perbincanganku mengenai job description seorang resepsionis di kantorku. Sambil berbincang kucoba meraba pahanya yang terbungkus jeans ketat. Sesekali tangannya menolak rabaan tanganku.

“Jangan Pak.. malu” alasannya.

Sementara itu, nafsuku sudah begitu menggelora dan motel jam-jaman langganankupun sudah hampir tampak.

“Dian.. Terus terang saja.. Kamu memenuhi semua persyaratan.. Hanya saja kamu harus bisa melayani aku luar dalam untuk bekerja di perusahaanku.” tegasku sambil kembali mengerayangi pahanya. Kali ini tidak ada penolakkan darinya.
“Tapi Pak.. Dian nggak biasa..”
“Yach kamu mulai sekarang harus membiasakan diri ya..” kataku sambil meremas pahanya dengan tangan kiriku, sementara tangan kananku membelokkan setir Mercyku ke pintu masuk motel langgananku itu.

Mobilku langsung masuk ke dalam garasi yang telah dibuka oleh petugas, dan pintu garasi langsung ditutup begitu mobilku telah berada di dalam. Kuajak Dian turun dan kamipun masuk ke dalam kamar. Kamar motel tersebut lumayan bagus dengan kaca yang menutupi dindingnya. Tak lama, petugas motel datang dan akupun membayar rate untuk 6 jam.

Setelah si petugas pergi, kuajak Dian untuk duduk di ranjang. Dengan ragu-ragu dia patuhi perintahku sambil dengan gugup tangannya meremas-remas sapu tangannya. Kusibakkan rambutnya yang ikal sebahu dengan penuh kasih sayang, dan mulai kuciumi wajah calon resepsionisku ini. Kemudian kuciumi bibirnya yang agak sedikit tebal dan sensual itu. Tampak dia hanya bereaksi sedikit sambil menutup matanya. Hanya nafasnya yang mulai memberat..

Kurebahkan tubuhnya di atas ranjang, dan langsung tanganku dengan gemas merabai dan meremasi buah dadanya yang ranum itu. Aku sangat gemas sekali melihat seorang ABG bisa mempunyai buah dada seseksi ini. Kuangkat T-shirtnya, dan langsung kujilati buah dadanya yang masih tertutup BH ini. Kuciumi belahan dadanya yang membusung. Ahh.. Seksi sekali anak ini. Dia masih tetap menutup matanya sambil terus meremas-remas sapu tangan dan seprei ranjang ketika aku mulai menikmati buah dadanya. Kubuka pengait BHnya yang tampak kekecilan untuk ukuran buah dadanya, dan langsung kuhisap dan kujilati buah dada gadis salon ini.

“Eh.. Eh..” hanya erangan tertahan yang keluar dari mulutnya. Dian tampak menggigit bibirnya sendiri sambil mengerang ketika lidahku menari di atas putingnya yang berwarna coklat. Dengan cepat puting itu mengeras pertanda siempunya sedang terangsang hebat.

Segara kulucuti semua pakaianku sehingga aku telanjang bulat. Kemaluanku telah tegak ingin merasakan nikmatnya tubuh gadis muda ini. Akupun duduk di atas dadanya dan kuarahkan kemaluanku ke mulutnya.

“Jangan Pak.. Dian belum pernah..” katanya sambil menutup bibirnya rapat.
“Ya kamu harus mulai belajar donk..” jawabku sambil menyentuhkan kemaluanku, yang panjangnya hampir sama dengan panjang wajahnya itu, ke seluruh permukaan wajahnya.
“Katanya mau jadi pegawai kantoran..” aku mengigatkan.
“Tapi nggak akan muat Pak.. Besar sekali”
“Ya kamu coba aja sedikit demi sedikit. Dimulai dari ujungnya dulu ya sayang..” perintahku lagi.

Dianpun mulai membuka mulutnya. Kusodorkan kemaluanku dan sedikit demi sedikit rasa hangat yang nikmat menjalari kemaluanku itu, ketika Dian mulai menghisapnya. Kuangkat kepalanya sedikit sehingga dia lebih leluasa menghisapi kemaluan calon bosnya ini.

“Ya.. Begitu.. Sekarang coba lebih dalam lagi” kataku sambil mendorong kemaluanku lebih jauh ke dalam mulutnya.

Kemudian kutarik keluar kemaluanku dan kuarahkan mulut gadis ABG ini ke buah zakarku.

“Sekarang kamu jilat dan hisap ini ya.. Sayang”

Dianpun menurut. Dijilatinya dan kemudian dihisapnya buah zakarku satu per satu. Demikian selama beberapa menit aku duduk di atas dada Dian dan mengajarinya memberikan kenikmatan dengan menggunakan mulutnya. Mulutnya tampak penuh sesak ketika ia menghisapi kemaluanku.

Setelah puas menikmati hangatnya mulut Dian, aku kembali gemas melihat buah dadanya yang membusung itu. Kembali kunikmati buah dadanya dengan mulutku. Kembali Dian mengerang tertahan sambil mengatupkan bibirnya. Sementara itu, akupun melucuti celana jeansnya dan sekalian celana dalamnya. Tampak vaginanya yang bersih tak berbulu seperti menantang untuk digenjot kemaluanku.

Tanganku meraba-raba vaginanya dan tak lama menemukan klitorisnya. Kuusap-usap klitorisnya itu, sementara mulutku kembali dengan gemas menikmati buah dadanya yang besar menantang. Terdengar dengusan nafas Dian semakin dalam dan cepat. Matanya masih menutup demikian juga dengan bibirnya. Tangannya tampak semakin keras meremas sprei ranjang kamar. Aku sudah ingin menyetubuhi gadis petugas creambath ini. Kurenggangkan pahanya sementara kuarahkan kemaluanku ke liang nikmatnya.

“Pelan-pelan ya Pak..” pintanya sambil membuka mata.

Tak kujawab, tapi mulai kudorong kemaluanku menerobos liang vaginanya. Memang dia sudah tidak perawan lagi, tetapi vaginanya masih sempit menjepit kemaluanku.

“Ahh..” jeritnya ketika kemaluanku telah menerobos vaginanya. Tak kuasa lagi dia untuk menahan jeritan nikmatnya.

Mulai kugenjot vaginanya, sambil kuremas-remas buah dadanya. Makin keras erangan Dian memenuhi ruangan itu.

“Ahh.. Ahh..” erangnya seirama dengan goyanganku.

Buah dadanya bergoyang menggiurkan ketika aku memompa vaginanya. Sesekali kuhentikan goyanganku untuk kembali menghisapi buah dadanya yang besar dengan gemas. Hampir 20 menit terus kupompa gadis manis pegawai salon ini. Tiba-tiba dia mengerang dan mengejang hebat tanda orgasme. Tampak butir keringat mengalir membasahi wajahnya yang manis. Kuseka keringatnya dengan penuh kasih sayang.

Kemudian kunaiki kembali tubuhnya dan kali ini kuletakkan kemaluanku diantara buah dadanya yang kenyal itu. Tanganku merapatkan buah dadanya, sehingga kemaluanku terjepit diantaranya. Nikmat sekali rasanya dijepit buah dada gadis ABG semanis dia. Mulai kugoyangkan badanku maju mundur sehingga buah dadanya yang kenyal menggesek-gesek kemaluanku dengan nikmat. Kadang kulepaskan kemaluanku dari himpitan buah dadanya untuk kemudian kusorongkan ke mulutnya untuk dihisap. Kemudian kembali kujepitkan diantara buah dadanya yang ranum itu.

Kira-kira 15 menit lamanya kemaluanku menikmati kenyalnya buah dada dan hangatnya mulut Dian. Akupun merasa akan orgasme, dan tak lama kusemburkan cairan ejakulasiku di atas buah dada Dian. Dengan kemaluanku, kuoleskan spermaku keseluruh permukaan buah dadanya yang sangat membuatku gemas itu.

“Pak.. Jangan bohong lho janji Bapak..” ujar Dian saat kami telah meluncur kembali di dalam mobilku.
“Oh nggak, sayang.. Cepat saja kamu kirim lamarannya ya” jawabku.

Dianpun tersenyum senang mendengarnya. Terbayang olehnya kerja di kantor yang merupakan cita-citanya. Akupun tersenyum senang membayangkan buah dada Dian yang akan dapat aku nikmati sepuasnya nanti. Kuturunkan Dian dipinggir jalan sambil kuberi uang untuk ongkos taksi.

“Terimakasih ya Pak Robert” katanya ketika dia turun dari mobilku.
“Sama-sama Dian” jawabku sambil melambaikan tangan.

Kukebut mobilku menuju jalan tol. Hari telah larut malam. Jalanan telah menjadi lenggang. Ingin rasanya cepat sampai di apartemanku setelah hari yang melelahkan ini. Tiba-tiba aku sadar kalau aku belum mentest secara seksama kemampuan Dian untuk menjadi resepsionis. Interpersonal skill, bahasa Inggris, telephone manner, dan lain-lain. Rupanya aku hanya terbuai oleh buah dadanya yang nikmat itu. Biarlah nanti bagian HRD yang mentestnya, pikirku. Kalau lulus ya diterima, kalau nggak ya nggak apa-apa. Toh aku sudah puas menikmati buah dadanya he.. He..

Kubuka jendela untuk membayar tol. Setelah membayar, langsung aku tancap gas melintasi kota Jakarta di waktu malam. Lagu “Breakin’ Away”nya Al Jarreau mengisi sepinya suasana dalam mobilku.

Majikan dan Pembantunya

Mei 1, 2009 pukul 8:47 am | Ditulis dalam Cerita Dewasa, Pembantu | Tinggalkan komentar

Kejadian ini berlangsung sekitar 4 tahun yang lalu ketika saya berumur 22 tahun. saat itu saya masih kuliah di salah satu perguruan tinggi di Surabaya. Saya berkenalan via internet dengan seorang janda keturunan China berumur 40 th bernama Jeany, dia mempunyai 2 orang anak berumur 5 dan 7 th. Mulanya saya hanya tertarik karena orangnya ramah dan asyik diajak ngobrol dan cukup bisa mengikuti gaya anak muda alias lumayan ‘gaul’ lah. Hampir setiap malam dia telepon ke rumah saya. Sampai kadang anak-anaknya ikutan bercanda lewat telepon.

Suatu saat Jeany akan ada tugas dari kantornya ke Surabaya dia menelepon minta dijemput di Airport katanya, wah asyik nih aku bisa ketemu sekalian bisa ngobrol dan bercanda. Pada saat hari H dia telpon saya lagi dia bilang dia pake baju warna pink dan celana panjang hitam. Hmm sesampainya di airport aku bingung sekali waktu aku lihat-lihat di kedatangan airport yang pakai baju pink dan celana hitam cuman ada satu orang itupun kira-kira masih sekitar umur 30 th menurutku. Aku beranikan diri untuk menyapa,

“Hmm selamat siang bu, ma’af ibu yang bernama Jeany?” dengan senyum yang manis dia langsung merespons,

“Apa kabar Iwan?”.

Saya langsung bengong karena melihat tampangnya yang masih cantik dengan badan langsing tapi gemuk pada bagian yang penting tentunya.

Tiba-tiba jeany langsung mencium pipiku..

“Mmmuuaachh jangan pake ibu segala ya.. Panggil Jeany aja!”.

Wah-wah saya langsung rada horny.. He.. he..he..

Seharian saya antar dia keliling ke kantor klien-kliennya, setelah jam kerja usai, kita makan malam dan saya antar lagi dia ke airport. Di perjalanan tiba-tiba dia minta berhenti di pinggir jalan. Saya tanya,

“Kenapa kok berhenti?” tanpa banyak bicara dia langsung mencium bibir saya dan membuka retsleting celana saya, penis saya langsung menegang tanpa basa-basi.

Sambil mengelus-elus batangku dia bergumam,

“Hmm mantap juga batang kamu ini”

Ukuran penisku tidak terlalu besar sih sekitar 18 cm panjangnya, tapi menurut Jeany, “helm proyek”-nya ini bisa bikin nyesek.. He.. he.. he.. he..

Setelah puas melumat bibirku dia langsung menyedot batang kemaluanku yang dari tadi sudah menunggu hisapan mulut sexinya, tak ketinggalan lidahnya menjilat-jilat batang penisku, aku tak mau tinggal diam tanganku berusaha meremas dadanya yang cukup kenyal, tapi dia menepis, “

Sudah deh kali ini biar Jeany yang kerja,”

Ya.. aku pasrah saja sambil menikmati sedotan bibirnya, tak lama kemudian aku serasa melayang-layang dan kepala penisku serasa makin besar akhirnya

“Oughh.. ahh..” Crott!!

Spermaku keluar di mulut Jeany, Dia makin gila menyedot semua batangku masuk ke mulutnya seakan nggak mau ada spermaku yang lolos dari mulutnya. Kepala penisku masih berdenyut saat jeany menyedotnya.

“Ahhmm enak banget batang kamu, thank’s ya,” kata Jeany, sambil tersenyum dan menciumku, dia sangat suka dengan penisku, sementara aku hanya bisa diam dan masih terheran-heran melihat kebinalannya,

“Ayo jalan, ntar ketinggalan pesawat nih.”

Tiba-tiba Jeany protes melihat aku hanya terdiam dan membiarkan celanaku terbuka. Pada saat aku tiba di parkiran airport Jeany berkata,

“Kamu masih utang lho sama aku”

Hmm aku hanya bisa senyum sambil kali ini aku yang mencium bibir sexy-nya. Jeany memelukku erat, kami seperti pasangan kekasih aja.

Sebulan telah berlalu, kami tetap berhubungan via telepon, hubungan kami semakin akrab, lalu saya memutuskan untuk pergi ke Jakarta untuk bertemu Jeany. Kebetulan anak-anaknya sedang liburan sekolah, sekalian saya bertugas mengajak anaknya jalan-jalan. Saat tiba di Jakarta saya menginap di sebuah hotel yang cukup terkenal di daerah Senayan. Lalu kami bertemu dan jalan-jalan bersama kedua anaknya,

“Hmm sudah seperti keluarga aja nih” pikirku dan Jeany terlihat makin cantik, lebih cantik dari sebelumnya.

Sepulang dari jalan-jalan, tiba-tiba anak Jeany yang berumur 7th meminta saya untuk menginap di rumahnya, agar kita bisa main playstation berdua. Asyik juga nih pikirku, karena memang aku juga keranjingan main game.

Saya dan Dodi (anak sulung Jeany) sudah 2 jam main playstation. Saat itu sudah jam 23.00, Dodi sudah mau tidur sementara Jeany masih sibuk membereskan kamar yang akan saya tempati. Kelar main PS dengan Dodi, saya langsung mandi karena sejak tadi saya belum mandi. Selesai mandi saya lihat Jeany sudah selesai dan duduk di sofa ruang keluarga sambil nonton TV. Cantik sekali Jeany saat itu, dengen baju tidur warna ungu, wah.. yang bikin saya deg-degan dadanya yang berukuran 34b menyembul dibalik gaunnya, dan setelah aku curi-curi pandang ternyata dia tidak memakai bra.

“Kamu masih hutang ama aku lho Wan”, Jeany berkata begitu dengen senyum manisnya.

Ya aku langsung jawab aja,

“Iya deh pasti aku lunasin kok”

Wah kebeneran nih ngerasain vagina janda.. Hehehehe biarpun sudah umur 40-an tapi badannya sangat sexy karena memang hobbynya berenang.

“Kita sambil nonton bokep yuk Wan,” kata Jeany.

Sewaktu Jeany memasang VCD rada sedikit nungging, Hmm.. pahanya terlihat mulus dan belahan pantatnya terlihat sangat bersih, aku tak tahan langsung aja aku samperin dan menjilat belahan pantatnya dari belakang sampai turun ke selangkangan.

“Ahh sayangg.. Sabar donk.. Aku sudah lama nggak diginiin” Jeany mendesah sambil kakinya gemetaran.

Aku gendong saja ke sofa terus aku ciumin bibirnya, Jeany merespons ciumanku dengan ganasnya,

“Jago juga nih ciumannya”, pikirku.

Sementara kedua tanganku mulai menyelusup ke dadanya yang sejak tadi membusung karena menahan nafas,

“Oughh ahh.. Terusin sayang,” desahnya.

Tangan Jeany mulai berusaha meraih batang penisku yang sudah menegang dengan helm yang memerah,

“Eitt ini giliranku bayar hutang,” tanganku menepis tangan Jeany dengan lembut, dia hanya tersenyum.

Sementara mulutku mulai menjilat-jilat puting jeany yang berwarna pink. Jemarinya mendekap erat kepalaku, sambil mendesah dan kakinya memeluk erat pinggulku,

“Suck my pussy baby”

Jeany mendorong kepalaku ke arah vaginanya yang dari tadi cairannya membasahi dadaku. Hmm asyik benar nih pikirku dalam hati. Saat aku mulai menyapukan lidahku dari bagian bawah ke atas vaginanya aku merasakan cairan yang sangat nikmat yang aku impikan sejak pertama kali bertemu Jeany. Aku hisap clitorisnya dia makin mengejang dan aku merasakan vaginanya seperti menghisap bibirku.

“Ciuman ama bibir atau vagina sama enaknya nih,” pikirku.

“Oughh sayangghh enak,” gumamnya.

Lidahku mulai bergerak konstan di clitorisnya semakin cepat, pantatnya bergerak naik turun mengikuti irama lidahku, tiba-tiba dia berteriak histeris.

“Fuck.. Ahh ahh oughh ah ahh ahh.. Iwann eghh.,” badan Jeany mengejang, tangannya menekan kepalaku ke vaginanya hingga hidung dan hampir semua wajahku basah karena cairan vaginanya.

Nafasnya tersengal-sengal dadanya makin membusung (ini pengalaman pertamaku menjilat vagina, sekarang aku suka sekali menjilat vagina sampai lawan sex-ku mencapai klimaks karena jilatanku).

Aku jilati terus dan aku telan semua cairan vaginanya, rasanya enak banget!! Sementara nafas Jeany masih tersengal-sengal aku angkat kedua pahanya sehingga lobang pantatnya pas berada di bibirku. Aku jilati lagi sisa-sisa cairan yang meleleh di lobang pantat jeany sambil aku teruskan jilatanku ke atas dan turun lagi berulang-ulang. Tangan Jeany makin menekan kepalaku, aku makin menikmati permainan ini dan aku lihat kepala Jeany menegadah pertanda dia sangat menikmati jilatanku, sampai akhirnya aku berbalik lagi menjilat bagian lobang vaginanya yang masih berdenyut.

“Sayangghh terusinn aku hampir sampai lagi nihh,” gumamnya sambil menggerak-gerakan pantatnya.

Aku makin enjoy dengan rasa vaginanya yang seperti sayur lodeh.. Hehehehe. Aku hisap clitorisnya sampai akhirnya dia mulai mengejang-ngejang..

“Oughh enakk sayangku..”

Kuku jemarinya terasa perih di belakang leherku. Jeany mencapai klimaks untuk kedua kalinya, tanpa menunggu-nunggu lagi aku tancapkan saja batang penisku yang dari tadi sudah menunggu untuk bersarang, Ternyata tak semudah itu, lobang vaginanya memang cukup sempit pertama kali hanya kepala penisku aja yang bisa masuk, lalu setelah aku keluarkan dan aku masukkan lagi beberapa kali akhirnya.

BLESS..

“Eghh.. Enak banget Wan,” gumamnya Jeany langsung menciumi bibirku dengan penuh nafsu.

Aku mulai memompa vaginanya secara beraturan sambil menjilati puting susunya yang merah dan menegang, enak benar vagina Jeany, pikirku. Selama 15 menit aku memompa, perlahan tapi pasti vagina Jeany makin terasa makin menyempit, aku makin merasa enak.

“Ahh.. Ahh oughh” mendesah sambil tangannya mencengkeram pinggiran sofa.

Tiba-tiba cengkeramannya pindah ke punggungku sambil setengah berteriak Jeany mencapai klimaks yang ketiga kalinya,

“Aghh ahh I LOVE THE WAY YOU FUCK ME!!”

Aku makin mempercepat gerakanku.. Jeany makin menggila.

“FUCK.. FUCK.. FUCK ME.. Oughh ahh ahh,” Jeany benar meracau tak karuan, untung jarak kamar tidur dengan ruang tengah cukup jauh sehingga teriakannya tidak mengganggu tidur kedua anaknya.

Setalah Jeany menikmati sisa-sisa klimaksnya aku ciumin bibirnya dia dan dia tersenyum,

“Thank’s ya, hutangmu lunas, tapi kamu belum keluar sayangku,” dia berkata sambil membalikkan badannya dan kedua tangannya memegang sandaran sofa.

“Fuck me from behind,” dia mengarahkan penisku yang masih menegang ke arah lobang vaginanya yang sudah basah kuyup.

Langsung aja aku pompa vaginanya karena aku sudah tak tahan ingin cepat-cepat keluar, baru sepuluh kali keluar masuk, Jeany mendesah berat dan vaginanya berdenyut pertanda dia mencapai klimaksanya, badannya seperti kehilangan tenaga, aku tahan pantatnya sambil terus aku pompa vaginanya. Denyutan vaginanya membuat aku merasa makin nikmat. Dengan mata sayu Jeany berkata,

“Keluarin di mulutku sayangku, aku haus spermamu”.

Aku tidak memperdulikan aku tetap focus mengejar kenikmatanku sendiri sampai akhirnya aku akan mencapai puncak kenikmatan aku cabut penisku, dengan sigapnya jeany meraih batang penisku dan mengocok-ngocok di dalam mulutnya.

“Oughh.. Isepin penisku sayanghh ahh..”

Crott!! Crott.. Crott..

Cairan spermaku meleleh di dalam mulutnya sampai keluar dari tepi bibir Jeany.

Tiba-tiba ada suara lenguhan yang cukup mengagetkanku

“Ahh ahh ahh oughh..,” kami berdua terkaget-kaget ketika aku lihat pembantu Jeany yang bernama Dini sudah telentang sambil mengejang di lantai, jemarinya terlihat berada di dalam vaginanya, sementara bajunya sudah tidak karuan.

Aku baru sadar jika permainan kami diperhatikan oleh pembantu yang kira-kira masih berumur 15 tahun. Namun badannya lumayan bongsor dan mulus, buah dadanya terlihat membusung indah sekali. Namanya Dini.

Ternyata Dini sudah memperhatikan permainan kita sejak tadi. Tanpa malu-malu lagi Jeany memanggilnya,

“Sini kamu!” sambil mukanya memerah Dini berjalan mendekat.

“Kamu ngapain?” tanya Jeany.

“Ya lihat Ibu sama Mas Iwan begituan,” jawabnya dengan lugu sambil melirik ke arah penisku yang masih tegak.

Jeany berbisik, “Aku sudah cape nih, aku rela kok kamu main sama Dini, tuh penis kamu masih tegak,” sambil menciumku Jeany membisikkan hal yang benar-benar aku inginkan dan cukup mengejutkan bagiku.

Sambil menunjuk ke arah VCD bokep yang sedang beradegan anal, Jeany berkata kepada Dini,

“Kamu mau ngentot seperti di TV itu ya Dini”

Dengan muka makin memerah Dini menjawab dengan perlahan dan gemetaran,

“Eng.. Engga bu, ma’afkan Dini”.

Dengan nada sedikit membentak Jeany memerintah, “

Pokoknya kamu harus layani Mas Iwan sampai dia puas!! Siapa suruh ngelihat kita ngentot sambil mainan vagina pula, isepin tuh penis Mas Iwan!”.

Sambil perlahan-lahan mendekat, tangan Dini yang masih terlihat basah karena cairan vaginanya, meraih batang penisku, perlahan Dini mulai mengocok-ngocok sambil mengulum penisku.. Hmm enak sekali bibir mungil Dini. Aku elus pipinya dia memandang ke arahku, aku tanya si Dini,

“Kamu sudah pernah ngentot ya?”

Dengan senyum malu-malu Dini menjawab,

“Sudah Mas, dulu waktu Dini masih di kampung sama teman-teman”

“Hahh ama teman-teman?, Rame-rame Donk?” aku bertanya kembali.

Dini hanya mengangguk lalu melanjutkan kulumannya. Aku lihat Jeany sudah terlelap kecapean.

Tanpa sadar aku meremas-remas payudara Dini sambil memelintir putingnya. Dini mendesah menikmati sambil terus berusaha mengulum penisku. Dengan lugu Dini berkata,

“Mass ahh tolong donk dimulai, masukin Mass”.

Aku langsung mengangangkan kedua paha Dini dan bless ternyata memang benar dia sudah tidak perawan lagi. Dini mendesah perlahan..

“Ouhh penis Mas besar sekali, baru kali ini saya ngentot sama orang dewasa.’

Dini terus menggoyang-goyangkan pantatnya sambil meremas payudaranya sendiri. Wah.. cukup pengalaman juga nih anak pikirku.

Matanya terpejam sambil bibirnya mendesis seperti orang kebanyakan cabe..

“Ssshh ahh enakk Mass eghh.”

Tiba-tiba dia berusaha berdiri sambil mendorong badanku,

“Aku mau diatas mass ahh aku mau keluar”

Aku oke-in aja deh aku telentang, Dini berjongkok sambil menggoyangkan pantatnya, dia menciumi leherku aku remas-remas kedua payudaranya yang ranum dengan puting kecoklatan. Genjotannya semakin keras aku mengimbangi goyangan pantatnya, aku naik turunkan pinggulku juga. Dini mendesah tak karuan sambil rebah di dadaku.

“Ahh mass ahh ahh oughh aku keluar Mass ahh aku mau lagi Mass.. Ahh..,” bibirnya melumat bibirku penuh nafsu, dia berdiri dan menghadap tembok.

“Ayo Mass, kita main lagi, aku ingin dientot sambil berdiri,” dengan sedikit mengangkat pantatnya aku lesakkan batang penisku ke dalam vaginanya.

Dini menoleh ke arahku dan dia cuman tersenyum sambil berkata,

“Boleh nggak yang seperti di TV Mas?”

Wah.. binal juga nih anak pikirku, dalam hati aku juga ingin ngentot pantat nih, kebetulan. Pantat Dini memang bagus banget kenyal dan bulat, aku makin nafsu melihatnya. Dini membimbing penisku masuk ke lobang anusnya, oughh sempit banget rasanya tapi enak. Langsung aja aku dorong penisku keras keras,

“Arrghh oughh Mass enakk teruss mass”

Dini benar-benar sexy, bau badannya yang wangi rada asem dikit membuatku semakin terangsang, aku jilatin punggung dan leher bagian belakangnya sambil meremas payudaranya dari belakang. Gerakan bokongnya benar-benar mirip Inul penyanyi dangdut.. Hehehe. Sambil terus mendesah, Dini meraih tanganku dan dibimbingnye masuk ke lubang vaginanya yang banjir sejak tadi.

“Kocokin jarimu Mass di dalam vaginaku.. Ahh ahh oughh enakk!!”

Tiba-tiba pantatnya mengejang dan berdenyut (baru kali ini aku tahu kalau pantat dientot juga bisa klimaks)

“Ahh Mass keluarin di pantatku, Mass aoughh aku keluar Mass.. Oughh ahh ahh”

Dini meremas-remas payudaranya sendiri. Aku pompa pantatnya kencang-kencang karena denyutan anusnya aku nggak tahan sementara tanganku terus bergerak keluar masuk vaginanya.

Dini menengadah ke atas sambil terus meremas-remas payudaranya dan..

“Ahh mass aku keluar lagi.. Ahh ahh..”

Mendengar desahannya aku makin bernafsu dan kepala penisku semakin membesar mau bongkar muatan,

“Oughh Dini pantatmu enakk banget.. Ahh”

Semprotan spermaku membasahi bagian dalam anus Dini yang masih berdenyut. Lutut Dini bergetar dan dia terkulai lemas di lantai, penisku juga mulai melemas, kami berpelukan kecapean.

Benar-benar malam yang liar malam ini, waktu sudah menunjukkan pukul 04.00 pagi.. Wah tidak terasa sudah hampir 5 jam aku bermain sex dengan dua wanita liar ini.

Selama aku tinggal di rumah Jeany, tiap malam aku ngentot dengannya dan paginya Dini selalu menyediakanku sarapan pagi dan dia tidak pernah memakai celana dalam, aku sarapan sambil ngentot sama Dini. Hehehehe. Enakk tenan.

E N D

Pijat Nikmat oleh Pembokat

Mei 1, 2009 pukul 8:45 am | Ditulis dalam Cerita Dewasa, Pembantu | 1 Komentar

Namanya Tini

‘Dari Cisompet, Bu ‘ kata pembantu baru itu kepada isteriku ketika ditanya asalnya dari mana.


‘Cisompet ? Daerah mana tuh ‘


‘Itu Bu ‘ Garut terus ka kidul .. jauh ‘. Dekat perkebunan teh ‘ jelasnya lagi dengan wajah memerah karena malu2 kali.

Wajah yang biasa saja seperti wajah gadis desa lainnya, tapi Tini ini punya kelebihan, kulitnya kuning langsat dan bersih, badannya sedikit agak gemuk.

‘Pameumpeuk, maksud kamu ‘ kataku nimbrung, ingat daerah pantai selatan Garut, yang ada tempat peluncuran roket itu.

‘Sebelumnya Pak. Tempat saya daerah pegunungan, kebun teh. Pameumpeuk mah cakeut pisan ka laut ‘

‘Berapa umur kamu ‘

‘Bulan depan 21 tahun, Bu ‘

‘Udah berkeluarga ? ‘

‘Sudah Bu, tapi sekarang udah cerai ‘

‘Punya anak ? ‘

‘Satu Bu, laki2, umur 2 tahun ‘

‘Dimana anaknya sekarang ? ‘

‘Di kampung, ikut neneknya ‘

‘Udah pernah kerja sebelumnya ? ‘ tanya isteriku lagi.

‘Pernah dua kali Bu ‘.

‘Kerja di mana ? ‘

‘Di Jakarta ‘

‘Pembantu juga, trus pindah ke Swasta hanya sebulan

‘Sebagai apa di swasta ‘

‘Biasa Bu, buruh ‘

Singkatnya, setelah ‘wawancara rekrutmen ‘ itu akhirnya isteriku menerima Tini sebagai pembantu rumah tangga kami yang baru. Sebenarnya, ‘interview’ yang dilakukan oleh isteriku kurang mendalam, setidaknya menurut text-book yang pernah kubaca. Tapi biarlah, toh hanya PRT dan kami memang sangat membutuhkannya. Di hari pertama Tini bekerja, isteriku terpaksa ambil cuti sehari untuk ‘memberi petunjuk ‘ kepada pembantu baru ini.

Pembaca yang baik, dari sejak diterimanya Tini sebagai pembantu rumah tangga kami inilah kisah nyataku berawal. Cerita ini memang sungguh2 saya alami sekitar setahun yang lalu. Setelah aku dapat kiriman URL address Samzara lewat seorang mail-mate dan aku membaca cerita2 serunya, aku terdorong untuk ikut berkisah tentang pengalamanku nyataku ini, walaupun aku sebenarnya bukan penulis.

Kami suami isteri memang sama-sama bekerja sebagai karyawan, tapi beda perusahaan. Anak kami orang. Si sulung, laki2, baru sebulan ini mulai kuliah dan kost di Jatinangor. Walaupun kami juga tinggal di Bandung, tapi untuk menghemat waktu dan biaya transport dia kost di dekat kampusnya. Nomor dua perempuan, SMU swasta kelas dua, masuk siang, dan si Bungsu lelaki, masih SLTP negeri masuk pagi.

Walapun aku terkadang ‘jajan‘ kalau keadaan darurat, sebenarnya aku tak tertarik kepada Tini. Selain karena dia pembantu, juga karena isteriku masih mantap dan mampu memuaskanku dalam banyak hal, termasuk seks. Kenapa masih suka jajan? Ya .. karena dalam keadaan darurat itu. Tapi sekepepet gimanapun aku engga akan ‘makan ‘ pembantu. Tak baik. Lagipula Tini, yang
menarik darinya sebagai wanita, hanya kulit tubuhnya yang langsat dan bersih.

Demikian juga setelah Tini sebulan kerja di rumahku. Sampai suatu saat, aku mulai lebih sering memperhatikannya karena peristiwa yang akan kuceritakan ini.

Waktu itu aku tak masuk kantor sebab badanku tak enak. Seluruh badan pegal2, mulai dari punggung, pinggang sampai kedua kaki. Mungkin ini cuma flu atau masuk angin, aku tak perlu ke dokter. Tapi karena pegal2 tadi aku memutuskan untuk istirahat di rumah saja. Tiduran saja sambil membaca.

‘Oh, maaf Pak‘ Saya kira Bapak ke kantor ‘ seru Tini kaget.

Dia masuk ke kamarku untuk membersihkan seperti biasanya. Tini langsung menutup pintu kembali dan keluar.

‘Engga apa2 bersihin aja ‘

‘Bapak sakit?‘ tanyanya

‘Engga ‘. Cuman pegel2 badan, kayanya masuk angin ‘

Tini mulai menyapu, kemudian mengepel. Ketika dia membungkuk-bungkuk ngepel lantai itulah aku ‘terpaksa‘ melihat belahan dadanya dari leher T-shirt nya. Kesan pertama : bulat dan putih. Wah ‘pemandangan menarik juga nih, pikirku. Tak ada salahnya kan menikmati pemandangan ini. Bentuk buah dada itu semakin jelas ketika Tini mengepel lantai dekat tempat tidur. Belahan dada itu menyiratkan ‘kebulatan‘ dan mantapnya ukuran bukit-bukit disampingnya. Dan lagi, putihnya ampuun.

Walaupun aku mulai terrangsang menikmati guncangan sepasang ‘bola’ kembar besar itu, aku segera menghilangkan pikiran-pikiran yang mulai menggoda. Ingat, dia pembantu rumah tangga kamu.

‘Kalo masuk angin, mau dikerokin Pak?‘

Pertanyaan yang biasa sebenarnya, apalagi ekspresi wajahnya wajar, polos, dan memang ingin membantu. Tini ternyata rajin bekerja, isteriku senang karena dia tak perlu banyak perintah sudah bisa jalan sendiri. Jadi kalau dia bertanya seperti itu memang dia ingin membantuku. Tapi aku sempat kaget atas tawarannya itu, sebab lagi asyik memperhatikan belahan putihnya.

‘Kerokin? Bapak engga biasa kerokan. Punggung pegal2 begini sih biasanya dipijit‘

Memang aku suka memanggil Mang Oyo, tukang pijat, tapi dia sedang ada panggilan ke Cimahi. Besok lusa baru tukang pijit langgananku itu janji mau dateng.

‘Oo .. tukang pijit yang ditelepon Ibu tadi ya‘ sahutnya.

Tini rupanya memperhatikan isteriku menelepon.

‘Dia kan baru dateng 2 hari lagi‘ lanjutnya sambil terus mengepel.

Tini memang suka ngobrol. Tak apalah sekali2 ngobrol ama pembantu, asal masih bisa menikmati guncangan bukit kembarnya. Aku tak menjawab. Kini ada lagi ‘temuanku’. Meski Tini agak gemuk, tapi badannya berbentuk. Maksudku shaping line-nya dari atas lebar, turun ke pinggang menyempit, terus turun lagi ke pinggul melebar. Seandainya tubuh Tini ini bisa di ‘re-engineering‘, dibentuk kembali, tingginya ditambah sekitar 5 cm tapi tidak perlu tambahan ‘bahan baku ‘, jadilah tubuh ideal.

‘Entar kalo kerjaan saya udah beres, Bapak mau saya pijitin?‘

‘Hah’ Berani bener dia menawari majikan lakinya untuk dipijit? Tapi kulihat wajahnya serius dan masih tetap polos. Jelas tak ada maksud lain selain memang ingin membantu majikannya.

‘Emang kamu bisa ? ‘

‘Saya pernah kursus memijat, Pak ‘

‘Boleh‘ hanya itu jawabanku.

Sebenarnya aku ingin tanya lebih jauh tentang kursusnya itu, tapi dia telah menyelesaikan pekerjaannya dan terus keluar kamar. Tinggal aku yang menimbang-nimbang. Aku memang senang dipijit, baik oleh Mang Oyo apalagi oleh wanita muda. Tapi gimana kalau isteriku tahu aku dipijit oleh Tini, aku belum tahu reaksinya. Terima sajalah tawarannya ini, toh aku nanti bisa pesan sama dia untuk tak bilang ke isteriku.

‘Dipijat sekarang, Pak?‘ tawarnya ketika ia membawa minuman yang kuminta.

Kulihat baru jam 12 siang.

‘Kerjaan kamu udah beres ? ‘

‘Belum sih, mau seterika tapi jemuran belum kering ‘

Aku juga ingin sekarang, tapi anakku yang sekolah siang belum berangkat. Tak enak kalau dia tahu bapaknya dipijat oleh pembantu wanita muda.

‘Entar aja. Sekitar jam 2′

Pertimbanganku, pada jam itu anak kedua sudah ke sekolah, si Bungsu sudah pulang sekolah dan main keluar rumah seperti biasanya, dan masih cukup waktu sebelum isteriku pulang kantor pada pukul 5 sore.

Sekitar pukul 2 lewat seperempat, Tini mengetuk pintu kamarku.

‘Masuk‘ Tini nongol di pintu.

‘Bapak ada henbodi?‘ Maksudnya tentu hand-body lotion.

‘Cari aja disitu ‘ kataku sambil menunjuk meja rias isteriku. Aku membalikkan tubuh, telungkup, siap dipijat.

‘Lepas aja kaosnya Pak, biar engga kena henbodi ‘

Celaka! Ketika aku melepas kaos, aku baru sadar bahwa aku dari pagi belum mandi dan masih mengenakan ‘pakaian tidur‘ kebiasaanku : T-shirt dan singlet untuk atasnya, dan hanya sarung sebagai penutup tubuh bawahku. Pakaian ‘kebesaran‘ ini memang kesukaanku, sebab memudahkan kalau sewaktu- waktu aku ingin meniduri isteriku. Akupun menuntut isteriku untuk berpakaian tidur khusus pula : gaun agak tipis model tank-top dan mini, tanpa apa-apa lagi di dalamnya!

Jadi kalau aku akan berhubungan seks aku perlu stimulasi lebih dulu, maklum sudah belasan tahun aku menikah. Stimulasi yang paling aku senangi dan bisa membuat penisku keras adalah oral. Isteriku tinggal menyingkap sarung dan melahap isinya. Dan setelah kami siap tempur, aku tak perlu direpotkan oleh pakaian isteriku. Aku tinggal ‘menembak‘ setelah menindih tubuhnya, sebab biasanya baju tidur pendeknya itu akan tersingkap dengan sendirinya ketika aku menindih dan menggeser-geserkan tubuhku‘

Tini memang pintar memijat. Dengan hand-body lotion dia mengurut tubuhku mulai dari pinggang sampai punggung begitu enak kurasakan. Dia tahu persis susunan otot2 di punggung. Sepertinya dia sudah pengalaman memijat.

‘Kamu pernah kursus pijat di mana?‘ tanyaku membuka percakapan.

‘Ehhmm ‘ di…  di panti pijat Pak ‘

‘Ha. Kamu pernah kerja di panti pijat ? ‘

‘Iiyyyaa ‘ Pak ‘ ‘

‘Kok engga bilang ‘

‘Takut engga diterima ama Ibu, Pak ‘

‘Dimana dan berapa lama ? ‘

‘Di panti pijat ———-, cuma sebulan kok. Tapi Bapak jangan bilang ke Ibu ya‘

‘Iya deh, asal kamu mau cerita semua pengalaman kamu kerja di panti pijat‘.

Untuk sementara aku menang, punya kartu as yang nanti akan berguna kalau aku harus bilang ke Tini, jangan bilang ke Ibu ya‘

‘Sebelum kerja ‘kan ikut trening dulu seminggu Pak ‘

‘Oh iya ‘

‘Soalnya itu emang tempat pijat beneran‘

Aku tahu, panti pijat yang disebutnya itu terletak di Jakarta Selatan dan memang panti pijat ’serius‘. Bukan seperti di Manggabesar misalnya, semua panti pijat hanya kamuflase dari tempat pelayanan seks saja.

‘Trus kenapa kamu hanya sebulan, gajinya lumayan kan, dibanding pembantu‘

‘Iya sih ‘cuman cape‘ Pak. Saya sehari paling tahan memijat 2 orang saja. ‘

‘Kerja memang cape ‘

‘Tapi tangan saya jadi pegel banget Pak. Sehari saya memijat 5 – 6 orang.

Penghasilan memang gede tapi biaya juga gede. Mendingan pembantu aja, semua biaya ada yang nanggung, bisa nabung ‘

‘Kamu senang kerja di sini?‘

‘Saya kerasan Pak, semuanya baik sih‘

Memang aku mengajarkan kepada anak-anakku untuk bersikap baik kepada pembantu.

‘Kamu mijit sekarang ini cape juga dong ‘

‘Engga dong Pak, kan cuma sekali2 ‘

‘Kalau Bapak minta tiap hari ? ‘

‘Engga baik Pak pijat setiap hari. Paling sering sekali seminggu ‘

Lalu hening lagi. Aku asyik menikmati pijatannya, masih di punggungku.

‘Punggungnya udah Pak. Kakinya mau ? ‘

‘Boleh‘

Kaki saja bolehlah, asal jangan ke atas, soalnya burungku sedang tak ada kurungannya. Tini menyingkap sarungku sampai lutut, lalu mulai memencet-mencet telapak kakiku.

‘Aturan kaki dulu Pak, baru ke atas ‘

‘Kenapa tadi engga begitu ? ‘

‘Kan Bapak tadi minta punggung ‘

Lalu naik ke betis, kemudian mengurutnya dari pergelangan kaki sampai lutut, kaki kiri dulu baru yang kanan.

‘Apa aja yang diajarin waktu trening ? ‘

‘Pengetahuan tentang otot2 tubuh, cara memijat dan mengurut, terus praktek memijat. Paling engga enak prakteknya ‘

‘Kenapa ? ‘

‘Mijitin para senior, engga dibayar ‘

Kedua kakiku sudah selesai dipijatnya. Tiba2 Tini menyingkap sarungku lebih ke atas lagi dan mulai memijat paha belakangku (aku masih telungkup). Nah,
ketika mengurut pahaku sampai pangkalnya, burungku mulai bereaksi, membesar. Aku yakin Tini sudah tahu bahwa aku tak memakai CD. Meskipun sarung masih menutupi pantatku, tapi dalam posisi begini, terbuka sampai pangkal paha, paling tidak ‘biji ‘ku akan terlihat. Tapi Tini terlihat wajar-wajar saja, masih terus mengurut, tak terlihat kaget atas kenakalanku. Bahkan dia sekarang memencet-mencet pantatku yang terbuka.

‘Cuma itu pelajarannya?‘ tanyaku asal saja, untuk mengatasi kakunya suasana.

Tapi aku mendapatkan jawaban yang mengejutkan.

‘Ada lagi sebetulnya, cuman ‘ malu ah bilangnya ‘

‘Bilang aja, kenapa musti malu ‘

‘Engga enak ah Pak ‘

‘Ya udah, kamu cerita aja pengalaman kamu selama kerja mijat ‘

‘Ahh ‘ itu malu juga‘
‘Heee‘. Udah‘ cerita apa aja yang kamu mau‘

‘Kan tamu macem2 orangnya. Ada yang baik, yang nakal, ada yang kurang ajar ‘
‘Trus?‘

‘Kita diajarin cara mengatasi tamu yang ingin coba-coba ‘

‘Coba2 gimana? ‘

‘Coba itu ‘ ah .. Bapak tahu deh maksud saya ‘ ‘

‘Engga tahu ‘ kataku pura-pura

‘Itu ‘ tamu yang udah tinggi ‘. Emm ‘ nafsunya ‘ Wah menarik nih.

‘Gimana caranya ‘

‘Hmm‘ ah engga enak ah bilangnya‘ katanya sambil mengendurkan otot2 pantatku dengan menekan dan mengguncangkan.

Punyaku makin terjepit.

‘Bilang aja ‘

‘Dikocok aja ‘

‘Ha ‘! ‘

‘Kalo udah keluar, kan tensinya langsung turun ‘

‘Kamu diajarin cara ngocoknya ? ‘

‘Sebenernya bukan itu aja sih Pak, tapi diajarin cara mengurut ‘itu’.

‘Wah .. kamu jadi pinter ngurut itu dong‘

Pantesan dia biasa2 saja melihat pria telanjang.

‘Buat apa itu diurut ‘ tanyaku lagi.

‘Biar jalan darahnya lancar ‘. ‘ Maksudnya peredaran darah.

‘Kalo lancar, trus ? ‘

‘Ya‘ biar sip, gitu. Ah Bapak ini kaya engga tahu aja. Sekarang depannya mau Pak?‘

Mau sih mau, cuman malu dong ketahuan lagi tegang begini. Ketahuan sama pembantu lagi. Apa boleh buat. Dengan acuhnya aku membalikkan badan. Jelas banget yang tegang itu di balik sarungku. Punyaku memang besarnya sedang2 saja, tapi panjang. Kulihat Tini melirik sekilas kepada punyaku itu, lalu mulai mengurut kakiku. Ekspresinya tak berubah. Biasa saja. Dia memang udah biasa melihat ‘perangkat’ lelaki.

‘Cerita lagi pengalaman kamu‘ kataku sambil menahan geli.

Tangan Tini sudah sampai di pahaku. Kedua belah telapak tangannya membentuk lingkaran yang pas di pahaku, lalu digerakkan mulai dari atas lutut sampai ke pangkal pahaku berulang-ulang. Terasa jelas beberapa kali jari2nya menyentuh pelirku yang membuat penisku makin kencang tegangnya. Apalagi gerakan mengurut pahaku itu membuatnya harus membungkuk sehingga aku bisa makin jelas melihat belahan dadanya dan sebagian buah putihnya itu. Bahkan sampai guratan2 tipis kehijauan pembuluh darah pada buah dadanya nampak. Aku harus berusaha keras menahan diri agar tak hilang kendali lalu menggumuli wanita muda di depanku ini, menelanjanginya dan memasukkan penisku yang sudah tegang ke lubang vaginanya. Walaupun udah high begini, aku tak akan memberikan air maniku kedalam vagina pembantuku sendiri. Semacam pantanganlah. Lebih baik sama isteri atau cari di luaran. Ada kawan kantor yang bersedia menerima penisku memasuki tubuhnya, kapan saja aku butuh. Termasuk sedang mens, tentunya dengan teknik oral kalo bulannya lagi datang.

‘Banyak susahnya dibanding senengnya, Pak ‘

‘Ah masa ‘

‘Iya. Makanya saya hanya tahan sebulan ‘

‘Gimana sih engga enaknya ‘

‘Banyak tamu yang dateng maunya ‘main’, bukan pijit. Saya kan engga mau begituan. Lagian udah jelas di situ kan engga boleh buat main ‘

‘Kalo tamunya ngotot minta ‘

‘Yaah .. dikocok aja, sambil ” ‘ Aku tunggu dia tak meneruskan kalimatnya.

‘Sambil apa ‘

‘Kalo ada yang nekat, daripada bikin repot, saya kasih aja pegang2 tetek, tapi dari luar aja. Saya engga kasih buka kancing ‘

‘Pantesan kamu laris, ada bonusnya sih.. ‘

‘Engga semua tamu Pak, emangnya diobral. Hanya yang bandel aja. Biasanya sih kalo mulai nakal pengin pegang2, trus saya tolak terus, dia bisa ngerti. Kalo udah keluar ‘kan langsung surut nafsunya ‘

Paha kanan selesai diurut, kini pindah ke paha kiri. Mungkin karena posisinya, kayanya kali ini pelirku lebih sering disentuh dan terusap. Baru aku menyadari, lengan Tini ditumbuhi bulu-bulu halus. Aku makin tegang saja, penisku sudah tegang maksimum, siap untuk digunakan. Tapi aku tetap bertahan untuk tak lepas kontrol.

Tiba2 muncul ide nakalku. Dengan menggerakkan pinggul dan kaki, aku diam2 menarik sarungku seolah-olah tak sengaja sehingga kini seluruh batang kelaminku terbuka. Aku juga pura2 tak tahu. Tapi dasar ‘. Reaksi Tini tak seperti yang kuduga. Dia hanya sekilas melihat kelaminku, lalu kembali asyik mengurut dan acuh. Dia sudah terlalu sering melihat kelamin lelaki yang tegang ‘.

‘Setiap tamu kamu kocok ‘

‘Engga dong, yang nakal iya, ada juga yang minta. Sebenarnya saya bukan ngocok, tapi mengurut supaya darahnya lancar, tapi tamunya yang minta sekalian dikocok ‘

Ah ‘ pengin juga punyaku diurut, supaya lancar. Terus dikocok, supaya segar ‘

‘Kamu ngocoknya selalu sampai keluar ‘

‘Iya dong Pak, kan supaya aman. Lagian cuman sebentar. ‘

‘Oh iya ‘

‘Iya .. ada juga sih yang lama, tapi umumnya 2-3 menit juga keluar. Malah ada yang udah keluar duluan sebelum diurut, cuman kesentuh ‘

‘Oh ..ya ‘

‘Waktu saya ngerjain perutnya, kalau dianya udah tegang, sering kesentuh ama tangan saya. Eh .. tahu2 jari saya kesiram ‘air hangat ‘.

‘Oh iya .. terus gimana‘

‘Saya emang sedikit kaget, tapi pura2 engga tahu, supaya dia engga kesinggung‘

Bijaksana juga dia.

‘Yang lucu lagi, ada yang udah keluar sebelum disentuh ‘

‘Ah masa ‘

‘Anak muda. Setelah selesai pijit belakang, terus kan saya suruh balik badan buat pijit depan. Dianya engga segera membalik. Trus saya minta ijin buat minum sebentar. Waktu saya masuk lagi, dianya udah terlentang dan itunya ditutup pakai handuk. Padahal tadi dia telanjang. Trus waktu saya ngurut paha kaya sekarang ini lho, terasa basah2 di situ. Setelah dia pulang ‘ spreinya basah. Dia udah keluar sewaktu telungkup‘

Paha kanan dan kiriku sudah selesai diurut, pelir kanan dan kirikupun sudah beberapa kali disentuh.

‘Terus, what next ?

Dengan ‘dingin ‘nya Tini menutupi kembali kelaminku dengan sarung, lalu.

‘Sekarang atasnya, Pak ‘

Tini lebih mendekat, berdiri di samping kiri perutku dan mulai memijit bahuku, trus dadaku. Bulu-bulu di lengannya makin jelas, lumayan panjang, halus, dan berbaris rapi. Hali ini menambah rangsanganku. Kedua tanganku bebas. Kesempatan ini kugunakan buat ‘tak sengaja ‘ menyentuh pantatnya yang begitu menonjol ke belakang, dengan tangan kiriku.

Uh ‘padat banget pantat si Tini.

Dia tak bereaksi. Tanganku makin nakal. Kali ini tak menyentuh lagi, tapi sudah meremas-remas kedua bulatan di belakang tubuhnya itu. Tini tak protes, tapi dengan amat ’sopan‘ dan lihai dia menghindari kenakalan tanganku sambil terus memijit, seolah-olah tak sengaja menghindar. Benar2 dia ‘bijaksana‘. Akupun segera tahu diri, dia tak suka diganggu oleh majikannya ini.

Begitu juga waktu dia memijat tanganku. Ketika mengurut di bagian lengan atas telapak tanganku berada di wilayah dadanya. Aku lagi2 ‘tak sengaja  menyentuh bukit kanannya. Uuuh bukan main padat dada janda muda beranak satu ini. Tapi aku tak berani melanjutkan aksi tanganku di dadanya. Ada rasa tak enak.

Kedua tangan selesai diurut. Tini menyibak sarung yang menutupi perutku, sehingga seolah-olah makin mempertegas menjulangnya penisku. Dengan perlahan ia mengurut perutku.

‘Kalau perut memang engga boleh kuat2 ‘ katanya.

Memang, dia lebih mirip mengusap dibanding mengurut. Hal ini makin menambah rangsanganku saja. Benar, dalam mengusap perut Tini beberapa kali menyentuh penisku, tapi tak langsung, masih kehalangan dengan kain sarung. Lebih nikmat kalau langsung ‘.

‘Selesai Pak ‘ katanya begitu selesai mengurut perut.

Selesai? Aku ingin dia mengurut penisku, seperti yang dilakukan kepada customernya.

‘Engga sekalian‘ kataku setengah ragu dan dengan suara agak serak.

‘Apa pak? ‘

‘Punya Bapak diurut sekalian ‘ ‘

‘Ah engga perlu Pak, punya Bapak masih bagus, masih sip .. ‘

‘Tahu dari mana kamu ‘

‘Itu ‘ tegangnya masih bagus ‘ katanya.

Anak ini benar2 . Ekspresi wajahnya biasa2, polos wajar, padahal bicara tentang suatu yang amat sensitif dan rahasia. Dan‘. Kaget banget aku dibuatnya. Dia tiba2 menyingkap sarungku dan lalu”. Memegang batang penisku!

‘Tuh kan ‘ kerasnya juga masih bagus ‘

‘Ah ..masa ‘ ‘

‘Benar Pak, masih tok-cer ‘

Anak Cisompet ini benar2 mengagumkan, seperti sex-counselor aja. Apa yang dikatakannya benar. Punyaku tak pernah ngambek bila ingin kugunakan.

‘Engga apa2, biar tambah sip ‘ aku masih belum menyerah ingin menikmati urutannya.

‘Eehmm ‘.. sebenarnya saya mau aja mengurut punya Bapak, cuman rasanya kok engga enak sama Ibu ‘

”Kan engga perlu bilang sama Ibu ‘

‘Seolah saya mengganggu milik Ibu, engga enak kan ‘ bu kan baik banget ama saya‘

‘Ah .. siapa bilang mengganggu, justru kamu membantu Ibu. Ini kan untuk kepuasan Ibu‘

Tini termakan rayuanku. Dituangnya hand-body ke telapak tangan, lalu menyingkirkan sarungku, dan mulai bekerja.

Pertama-tama, dioleskannya ke pahaku bagian dalam yang dekat-dekat kelamin, dan diurutnya. Lalu urutan pindah ke kantung buah pelir dan bergerak keatas ke batangnya, dengan kedua tangan bergantian.

‘Ahhh sedapnya”

Lalu dengan telunjuk dan ibu jari dipencetnya batang penisku mulai dari pangkal sampai ke ujungnya. Demikian gerakannya bergantian antara mengurut dan memencet. Lalu proses diulang lagi, mulai dengan mengurut paha, biji pelir, batang, dan seterusnya sampai empat kali ulangan. Begitu ulangan keempat selesai, dia lanjutkan dengan gerakan urut naik-turun. Kalo gerakan ini sih lebih mirip mengocok tapi lebih perlahan ‘ enak campur geli2 ‘

Pencet lagi dengan kedua jari, lalu urut lagi, dilanjutkan mengocok pelan. Terkadang kocokannya diselingi dengan kecepatan tinggi, tapi hanya beberapa kali kocokan terus pelan lagi. Kurasakan aku mulai mendaki‘.

Tangan Tini benar-benar lihai menstimulir kelaminku hingga mulai meninggi ‘ terus mendaki ‘.. mungkin beberapa langkah lagi aku sampai di puncak. Tapi ‘..

‘Udah Pak ‘ ‘

‘Udah ..? ‘ aku kecewa berhenti mendadak begini.

‘Masih yahuud begini‘ kalo orang lain sih udah muncrat dari tadi ‘

‘Ah masa‘

‘Bener Pak, udah lebih dari 10 menit Bapak belum‘. ‘

‘Sebentar lagi aja udah hampir kok‘

‘Jangan ah pak ‘ simpan aja buat Ibu nanti malem‘

‘Sebentar aja deh ‘

‘Udahlah Pak. Bapak hebat. Ibu beruntung lho memiliki Bapak ‘

Akhirnya aku mengalah.

‘Iyalah‘. Makasih ya‘ bapak jadi seger nih‘

Memang perasaanku menjadi lebih segar dibanding tadi pagi. Tapi ini ‘rasa yang menggantung ini perlu penyelesaian. Tiba2 aku berharap agar isteriku cepat2 pulang‘.

‘Makasi ya Tin‘ kataku lagi waktu dia pamitan.

‘Sama-sama Pak‘

Pukul lima kurang seperempat. Tini memijatku selama satu setengah jam. Sebentar lagi isteriku pulang. Aku cepat2 mandi menghilangkan wanginya hand-body lotion, entar curiga isteriku, tumben2an pakai handbody.

Isteriku terheran-heran ketika sedang mengganti baju aku serbu dari belakang

‘Eh ‘ ada angin apa nih‘

‘Habis‘ seharian nganggur, jadinya mengkhayal aja‘ kataku berbohong.

Isteriku sudah makfum maksud seranganku ini. Akupun sudah pengin banget, gara-gara nanggungnya pekerjaan tangan Tini tadi. Tahu suaminya udah ngebet banget, dia langsung melepas Cdnya dan pasang posisi. Kusingkap dasternya. Kusingkap juga sarungku, dan aku masuk. Goyang dan pompa. Kiri kanan, dan atas bawah. Sampai tuntas, sampai kejang melayang, sampai lemas. Seperti yang sudah-sudah. Hanya bedanya sekarang, waktu menggoyang dan memompa tadi aku membayangkan sedang menyetubuhi Tini! Hah!

Sejak Tini memijatku kemarin, aku jadi makin memperhatikannya. Padahal sebelumnya hal ini tak pernah kulakukan. Seperti waktu dia pagi hari menyapu lantai terkadang agak membungkuk buat menjangkau debu di bawah sofa misalnya. Aku tak melewatkan untuk menikmati bulatan buah dada putihnya. Atau kalau dia sedang naik tangga belakang ke tempat jemuran. Aku bisa menikmati betis dan bagian paha belakangnya, walaupun bentuk kakinya tak begitu bagus, tapi putih mulus. Paling menyenangkan kalau memperhatikan dia mengepel lantai, makin banyak bagian dari buah dadanya yang terlihat, apalagi kalau dia memakai daster yang dadanya rendah. Tentu saja sebelum memperhatikan dia, aku harus memeriksa situasi dulu, ada isteriku atau anak-anakku engga.

Yang membuatku merasa beruntung adalah ketika aku terpaksa pulang lagi ke rumah karena ada berkas kantor yang ketinggalan. Waktu itu sekitar jam 10 pagi. Aku parkir mobilku di tepi jalan, tidak di garasi, toh hanya mengambil dokumen. Aku ketok pintu depan tak ada yang menyahut. Kemana nih si Uci (anakku yang SMU masuk siang). Si Tini pasti ada di belakang. Ternyata pintu tak terkunci, aku masuk, sepi, langsung ke belakang. Maksudnya mau memperingatkan anakku dan pembantu tentang kecerobohannya tak mengunci pintu. Sampai di belakang tak ada seorangpun. Ke mana mereka ini. Aku kembali ke ruang tengah. Saat itulah Tini muncul dari kamar mandinya. Aku berniat menegurnya, tapi niatku urung, sebab Tini keluar dari kamar mandi hanya berbalut handuk yang tak begitu lebar. Buah dada besar itu seakan ‘tumpah‘?. Lebih dari separuh dada tak tertutup handuk. Puting dada ke bawah saja yang tersembunyi. Dan bawahnya ”Seluruh pahanya tampak! Handuk sempit itu hanya sanggup menutup sampai pangkal pahanya saja. Aku segera mengambil posisi yang aman buat mengamatinya, dibalik pintu kaca belakang. Viterage itu akan menghalangi pandangan Tini ke dalam. Aman. Habis mandi dia masih berberes-beres berbagai peralatan cuci, dengan hanya berbalut handuk. Sebelumnya dia tak pernah begini, mungkin dikiranya tak ada orang, berarti Si Uci lagi pergi. Yang membuat jantungku berdegup kencang adalah, dengan membelakangiku Tini membungkuk mengambil sesuatu di dalam ember. Seluruh pantatnya kelihatan, bahkan sedetik aku sempat melihat kelaminnya dari belakang!

Tak hanya itu saja. Setelah selesai berberes, Tini melangkah memasuki kamarnya. Sebelum masuk kamar inilah yang membuat jantungku berhenti. Tini melepas handuknya dan menjemurnya dengan telanjang bulat! Hanya beberapa detik aku menikmati tubuh polosnya dari belakang agak samping. Bulatan buah dada kirinya sangat jelas. Kulit tubuhnya begitu bersih. Bentuk tubuhnya nyaris bagus, kecuali agak gemuk. Dada besar, pinggang menyempit, pinggul melebar dan pantat bulat menonjol ke belakang. Dia langsung melangkah masuk ke kamarnya. Dalam melangkah, sepersekian detik sempat terlihat bahwa bulu2 kelamin Tini lebat!

Aku tegang. Rasanya aku harus melanggar janjiku sendiri untuk tak meniduri pembantu. Ini adalah kesempatan baik. Tak ada siapapun di rumah. Aku tinggal masuk ke kamarnya dan menyalurkan ketegangan ini. Kukunci dulu pintu depan. Dengan mantap aku melangkah, siap berhubungan seks dengan wanita muda bahenol itu. Tapi sebelum keluar pintu belakang, aku ragu. Bagaimana kalau dia menolak kusetubuhi?. Kemarin saja dia menolak meneruskan mengocok penisku sampai keluar mani. Apakah sekarang ia akan membiarkan vaginanya kumasuki? Dia begitu merasa bersalah sama isteriku. Bahkan hanya buat mengonaniku, apalagi bersetubuh. Aku menimbang. Rasanya dia tak akan mau. Lagipula, apakah aku harus melanggar pantanganku sendiri hanya karena terangsang tubuh polosnya? Tapi aku sudah high sekarang.

Ah sudahlah, aku harus bersabar menunggu Senin depan, saatnya dia memijatku lagi. Mungkin aku bisa merayunya sehingga dia merasa ikhlas, tak bersalah, memberikan tubuhnya buat kunikmati. Untuk menyalurkan yang sudah terlanjur tegang ini terpaksa aku akan mengajak ‘makan siang’ wanita rekan kantorku seperti biasa kulakukan : makan siang di motel”’.!

Kami sudah di dalam kamar motel langgananku. Begitu pelayan berlalu, aku langsung mengunci pintu dan kupeluk si Ani, sebut saja begitu, mantan anak buahku, pasangan selingkuhku yang selalu siap setiap saat kubutuhkan.

‘Eehhmmmmhh‘? reaksinya begitu ciumanku sampai di lehernya.

Katanya mau makan dulu ‘. ‘?

‘Makan yang ini dulu ah .. ‘? kataku sambil tanganku yang telah menerobos rok mininya mampir ke selangkangannya.

‘Ehhmmmm kok tumben semangat banget nih‘ tadi malem engga dikasih ama dia ya?’

‘Udah kangen sih?’ Kutanggalkan blazernya.

‘Huuu .. gombal ! Kemarin aja acuh banget ”?

‘Kan sibuk kemarin’ Kubuka kancing blousenya satu persatu.

Padahal kami masih berdiri di balik pintu.

‘Alesan’

BH-nya juga kucopot, sepasang bukit itu telah terhidang bebas di depanku. Dengan gemas kuciumi kedua buah kenyal itu. Putingnya kusedot-sedot. Gantian kanan dan kiri. Walaupun sudah sering aku melumat-lumat buah ini, tapi tak bosan-bosan juga. Mulai terdengar lenguhan Ani. Tanganku sudah menerobos CD-nya, dan telunjukkupun mengetest, ‘pintu‘-nya sudah membasah. Lenguhan telah berubah menjadi rintihan. Yang aku suka pada wanita 30 tahun ini selain dia siap setiap saat kusetubuhi, juga karena Ani cepat panasnya.

Mulut dan jariku makin aktif. Rintihannya makin tak karuan. Hingga akhirnya‘

‘Ayo‘.. sekarang ‘Pak .. ‘? katanya.

Akupun sudah pengin masuk dari tadi. Kupelorotkan CD-nya dan kulepas celana dan CD ku juga. Kutuntun Ani menuju tempat tidur. Kurebahkan tubuhnya. Kusingkap rok mininya dan kubuka pahanya lebar-lebar. Siap. Padahal roknya masih belum lepas, begitu juga kemejaku. Kuarahkan penisku tepat di pintunya yang basah itu, dan kutekan.

‘Aaaaafffff hhhhhh ‘ teriak Ani.

Dengan perlahan tapi pasti, penisku memasuki liang senggamanya, sampai seluruh batang yang tergolong panjang itu tertelan vaginanya. Kocok ‘ goyang ‘. Kocok ‘. Goyang ‘. Seperti biasa.

Sampai jari2 Ani mencengkeram sprei kuat-kuat diiringi dengan rintihan histeris. Sampai aku menekan kuat2 penisku guna menyemprotkan maniku ke dalam vaginanya. Sampai terasa denyutan teratur di dalam sana. Sampai kami berdua rebah lemas keenakan ‘. Begitulah. Persetubuhanku dengan Ani begitu sama gayanya. Gaya standar. Hal ini karena kami hampir selalu diburu waktu, memanfaatkan waktu istirahat makan siang. Atau juga karena Ani cepat panasnya. Aku merasakannya monoton. Aku ingin sesuatu yang baru, tapi masih sayang melepaskan Ani, sebab sewaktu-waktu dia amat berguna meredakan keteganganku. Berarti harus menambah ‘koleksi ‘ lagi?

Mungkinkah sesuatu yang baru itu akan kudapatkan dari Tini? Ah, masih banyak hal yang musti kupertimbangkan. Pertama, tentang janjiku yang tak akan meniduri pembantu. Kedua, resiko ketahuan akan lebih besar. Ketiga, si Tini belum tentu mau, dia merasa terhalang oleh kebaikan isteriku. Tapi bahwa aku akan mendapatkan sesuatu yang lain, yaitu : jauh lebih muda dari umurku, buah dada yang sintal dan besar, foreplay yang mengasyikkan dengan memijatku, makin mendorongku untuk mendapatkan Tini. Tak sabar aku menunggu Senin depan, saatnya Tini akan memijatku lagi ‘.

Senin, pukul 12.00. Aku menelepon ke rumah. Uci yang mengangkat, belum berangkat sekolah dia rupanya. Aku mengharap Tini yang mengangkat telepon sehingga bisa janjian jam berapa dia mau memijatku. Satu jam berikutnya aku menelepon lagi, lama tak ada yang mengangkat, lalu

”Halo‘ suara Tini.

Aha!

‘Uci ada Tin?‘

‘Udah berangkat, Pak‘

‘Si Ade?‘

‘Mas Ade tadi nelepon mau pulang sore, ada belajar kelompok, katanya?’

Kesempatan nih.

‘Ya sudah ‘.. ehm ‘.. kerjaan kamu udah beres belum?‘

‘Hmm udah Pak, tinggal seterika entar sore?‘

‘Mau ‘kan kamu mijit Bapak lagi? Pegal2 nih kan udah seminggu‘

‘Bisa Pak, jam berapa Bapak pulang?‘

‘Sekarang?‘

‘Baik Pak, tapi saya mau mandi dulu‘

Agak lama aku menunggu di depan pintu baru Tini membukanya.

‘Maaf Pak, tadi baru mandi‘. Kata Tini tergopoh-gopoh.

Ah, penisku mulai bergerak naik. Tini mengenakan daster yang basah di beberapa bagian dan jelas sekali bentuk bulat buah kembarnya sebagai tanda dia tak memakai BH. Mungkin buru-buru.

‘Engga apa-apa. Bisa mulai?‘

‘Bisa pak, saya ganti baju dulu‘

Hampir saja aku bilang, engga usah, kamu gitu aja. Untung tak jadi, ketahuan banget ada maksud lain selain minta pijit. Aku masuk kamar dan segera bertelanjang bulat. Terbawa suasana, penisku udah tegak berdiri. Kututup dengan belitan handuk. Pintu diketok. Tini masuk. Mengenakan rok terusan berbunga kecil warna kuning cerah, agak ketat, agak pendek di atas lutut, berkancing di depan tengah sampai ke bawah, membuatnya makin tampak bersinar. Warna roknya sesuai benar dengan bersih kulitnya. Dada itu kelihatan makin menonjol saja. Penisku berdenyut.

‘Siap Tin?‘

‘Ya pak‘

Dengan hanya berbalut handuk, aku rebah ke tempat tidur, tengkurap. Tini mulai dengan memencet telapak kakiku. Ini mungkin urutan yang benar. Cara memijat tubuhku bagian belakang sama seperti pijatan pertama minggu lalu, kecuali waktu mau memijat pantat, Tini melepaskan handukku, aku jadi benar2 bugil sekarang. Wangi sabun mandi tercium dari tubuhnya ketika ia memijat bahuku. Selama telungkup ini, penisku berganti-ganti antara tegang dan surut. Bila sampai pada daerah sensitif, langsung tegang. Kalau ngobrol basa-basi dan ’serius‘, surut. Kalau ngobrolnya menjurus, tegang lagi.

‘Depannya Pak?‘

Dengan tenang aku membalikkan tubuhku yang telanjang bulat. Bayangkan, terlentang telanjang di depan pembantu. Penisku sedang surut. Tini melirik penisku, lagi2 hanya sekilas, sebelum mulai mengurut kakiku. Sekarang aku dengan jelas bisa melihatnya. Bayanganku akan bentuk buah dadanya di balik pakaiannya membuat penisku mulai menggeliat. Apalagi ketika ia mulai mengurut pahaku. Batang itu sudah tegak berdiri. Cara mengurut paha masih sama, sesekali menyentuh buah pelir. Bedanya, Tini lebih sering memandangi kelaminku yang telah dalam kondisi siap tempur.

‘Kenapa Tin?‘

Aku mulai iseng bertanya.

‘Ah ‘ engga‘ katanya sedikit gugup.

‘Cepet bangunnya’

Hi ..hi..hi..‘ katanya sambil ketawa polos.

‘Iya dong ‘. Kan masih sip kata kamu‘

Ada bedanya lagi. Kalau minggu lalu sehabis dari paha dia terus mengurut dadaku, kali ini dia langsung menggarap penisku, tanpa kuminta! Apakah ini tanda2 dia akan bersedia kusetubuhi. Jangan berharap dulu, mengingat ‘kesetiaan‘-nya kepada isteriku. Cara mengurut penisku masih sama, pencet dan urut, hanya tanpa kocokan. Jadi aku tak sempat ‘mendaki‘, cuman ‘ pengin menyetubuhinya!

‘Udah. Benar2 masih sip, Pak?‘

‘Mau coba sipnya?‘ kataku tiba2 dan menjurus.

Wajahnya sedikit berubah.

‘Jangan dong Pak, itu kan milik Ibu. Masa sih sama pembantu?‘

‘Engga apa-apa ‘ asal engga ada yang tahu aja”

Tini diam saja. Dia berpindah ke dadaku. Artinya jarak kami makin dekat, artinya rangsanganku makin bertambah, artinya aku bisa mulai menjamahnya.

Antara 2 kancing baju di dadanya terdapat celah terbuka yang menampakkan daging dada putih yang setengah terhimpit itu. Aduuuhhh ‘. Aku mampu bertahan engga nih ‘. Apakah aku akan melanggar janjiku?

Seperti minggu lalu juga tangan kiriku mulai nakal. Kuusap-usap pantatnya yang padat dan menonjol itu. Seperti minggu lalu juga, Tini menghindar dengan sopan. Tapi kali ini tanganku bandel, terus saja kembali ke situ meski dihindari berkali-kali. Lama2 Tini membiarkannya, bahkan ketika tanganku tak hanya mengusap tapi mulai meremas-remas pantat itu, Tini tak bereaksi, masih asyik mengurut. Tini masih saja asyik mengurut walaupun tanganku kini sudah menerobos gaunnya mengelus-elus pahanya. Tapi itu tak lama, Tini mengubah posisi berdirinya dan meraih tangan nakalku karena hendak mengurutnya, sambil menarik nafas panjang. Entah apa arti tarikan nafasnya itu, karena memang sesak atau mulai terangsang?

Tanganku mulai diurut. Ini berarti kesempatanku buat menjamah daerah dada. Pada kesempatan dia mengurut lengan atasku, telapak tanganku menyentuh bukit dadanya. Tak ada reaksi. Aku makin nekat. Tangan kananku yang sedari tadi nganggur, kini ikut menjamah dada sintal itu.

‘Paak…‘ Katanya pelan sambil menyingkirkan tanganku.

Okelah, untuk sementara aku nurut. Tak lama, aku sudah tak tahan untuk tak meremasi buah dada itu. Kudengar nafasnya sedikit meningkat temponya. Entah karena capek memijat atau mulai terangsang akibat remasanku pada dadanya. Yang penting : Dia tak menyingkirkan tanganku lagi. Aku makin nakal. Kancing paling atas kulepas, lalu jariku menyusup. Benar2 daging padat. Tak ada reaksi. Merasa kurang leluasa, satu lagi kancingnya kulepas. Kini telapak tanganku berhasil menyusup jauh sampai ke dalam BH-nya, Ah ‘ puting dadanya sudah mengeras! Tini menarik telapak tanganku dari dadanya.

‘Bapak kok nakal sih?‘

Katanya, dan ”.. tiba-tiba dia merebahkan tubuhnya ke dadaku. Aku sudah sangat paham akan sinyal ini. Berarti aku akan mendapatkannya, lupakan janjiku. Kupeluk tubuhnya erat2 lalu kuangkat sambil aku bangkit dan turun dari tempat tidur. Kubuka kancing blousenya lagi sehingga BH itu tampak seluruhnya. Buah dada sintal itu terlihat naik turun sesuai irama nafasnya yang mulai memburu. Kucium belahan dadanya, lalu bergeser ke kanan ke dada kirinya. Bukan main dada wanita muda ini. Bulat, padat, besar, putih.

Kuturunkan tali Bhnya sehingga puting tegang itu terbuka, dan langsung kusergap dengan mulutku.

‘Aaahhffffhhhhh…Paaaaak‘ rintihnya.

Tak ada penolakan. Aku pindah ke dada kanan, kulum juga. Kupelorotkan roknya hingga jatuh ke lantai. Kulepaskan kaitan BH-nya sehingga jatuh juga. Dengan perlahan kurebahkan Tini ke kasur, dada besar itu berguncang indah. Kembali aku menciumi, menjilati dan mengulumi kedua buah dadanya. Tini tak malu2 lagi melenguh dan merintih sebagai tanda dia menikmati cumbuanku.

Tanganku mengusapi pahanya yang licin, lalu berhenti di pinggangnya dan mulai menarik CD-nya

‘Jangan Pak‘. Kata Tini terengah sambil mencegah melorotnya CD.

Wah‘ engga bisa dong‘ aku udah sampai pada point no-return, harus berlanjut sampai hubungan kelamin.

‘Engga apa-apa Tin ya‘. Bapak pengin‘. Badan kamu bagus bener’

Waktu aku membuka Cdnya tadi, jelas kelihatan ada cairan bening yang lengket, menunjukkan bahwa dia sudah terangsang. Aku melanjutkan menarik CD-nya hingga lepas sama sekali. Tini tak mencegah lagi. Benar, Tini punya bulu kelamin yang lebat. Kini dua2nya sudah polos, dan dua2nya sudah terangsang, tunggu apa lagi. Kubuka pahanya lebar lebar. Kuletakkan lututku di antara kedua pahanya. Kuarahkan kepala penisku di lubang yang telah membasah itu, lalu kutekan sambil merebahkan diri ke tubuhnya.

‘Auww ‘. Pelan2 Pak ‘. Sakit ‘.! ‘?

‘Bapak pelan2 nih”

Aku tarik sedikit lalu memainkannya di mulut vaginanya.

‘Bapak sabar ya ‘. Saya udah lamaa sekali engga gini”

‘Ah masa’

‘Benar Pak‘

‘Iya deh sekarang bapak masukin lagi ya ‘. Pelan deh.. ‘

‘Benar Bapak engga bilang ke Ibu ‘kan?‘

‘Engga dong ‘ gila apa‘

Terpaksa aku pegangi penisku agar masuknya terkontrol. Kugeser-geser lagi di pintu vaginanya, ini akan menambah rangsangannya. Baru setelah itu menusuk sedikit dan pelan.

‘Aaghhhhfff ‘ serunya, tapi tak ada penolakan kaya tadi

‘Sakit lagi Tin?‘ Tini hanya menggelengkan kepalanya.

‘Terusin Pak ‘perlahan‘?

Sekarang dia yang minta. Aku menekan lagi. AH ‘ bukan main sempitnya vagina wanita muda ini. Kugosok-gosok lagi sebelum aku menekannya lagi. Mentok. Kalau dengan isteriku atau Si Ani, tekanan segini sudah cukup menenggelamkan penisku di vaginanya masing-masing. Tini memang beda. Tekan, goyang, tekan goyang, dibantu juga oleh goyangan Tini, akhirnya seluruh batang panisku tenggelam di vagina Tini yang sempit itu. Benar2 penisku terasa dijepit. Aku menarik penisku kembali secara amat perlahan. Gesekan dinding vagina sempit ini dengan kulit penisku begitu nikmat kurasakan. Setelah hampir sampai ke ujung, kutekan lagi perlahan pula sampai mentok. Demikian seterusnya dengan bertahap menambah kecepatan. Tingkah Tini sudah tak karuan. Selain merintih dan teriak, dia gerakkan tubuhnya dengan liar. Dari tangan meremas sampai membanting kepalanya sendiri. Semuanya liar. Akupun asyik memompa sambil merasakan nikmatnya gesekan. Kadang kocokan cepat, kadang gesekan pelan. Penisku mampu merasakan relung2 dinding vaginanya. Memang beda, janda muda beranak satu ini dibandingkan dengan isteriku yang telah kali melahirkan. Beda juga rasanya dengan Ani yang walaupun juga punya anak satu tapi sudah 30 tahun dan sering dimasuki oleh suaminya dan aku sendiri.

Aku masih memompa. Masih bervariasi kecepatannya. Nah, saat aku memompa cepat, tiba2 Tini menggerak-gerakan tubuhnya lebih liar, kepalanya berguncang dan kuku jarinya mencengkeram punggungku kuat-kuat sambil menjerit, benar2 menjerit! Dua detik kemudian gerakan tubuhnya total berhenti, cengkeraman makin kuat, dan penisku merasakan ada denyutan teratur di dalam sana. Ohh ‘nikmatnya‘.. Akupun menghentikan pompaanku. Lalu beberapa detik kemudian kepalanya rebah di bantal dan kedua belah tangannya terkulai ke kasur, lemas. Tini telah mencapai orgasme. Sementara aku sedang mendaki.

‘Paaak ‘ ooohhhh ‘..

‘Kenapa Tin?”

‘Ooohh sedapnya”

Lalu diam, hening dan tenang. Tapi tak lama. Sebentar kemudian badannya berguncang, teratur. Tini menangis!

‘Kenapa Tin?”

Air matanya mengalir. Masih menangis. Kaya gadis yang baru diperawani saja.

’Saya berdosa ama Ibu‘ katanya kemudian

‘Engga apa-apa Tin ‘.. Kan Bapak yang mau‘

‘Iya .. Bapak yang mulai sih. Kenapa Pak? Jadinya saya engga bisa menahan‘.

Aku diam saja.

‘Saya khawatir Pak‘.

‘Sama Ibu? Bapak engga akan bilang ke siapapun‘

‘Juga khawatir kalo… kalo’

‘Kalo apa Tin?‘

‘Kalo saya ketagihan‘.

‘Oh‘ jangan khawatir, Pasti Bapak kasih kalo kamu pengin lagi. Tinggal bilang aja‘

‘Ya itu masalahnya‘

‘Kenapa?‘

‘Kalo sering2 kan lama2 ketahuan .. ‘?

‘Yaah…harus hati2 dong‘ kataku sambil mulai lagi menggoyang.

Kan aku belum sampai.

‘Ehhmmmmmm ‘ reaksinya.

Goyang terus. Tarik ulur. Makin cepat. Tini juga mulai ikut bergoyang. Makin cepat. Aku merasakan hampir sampai di puncak.

‘Tin?‘

‘Ya ‘ Pak?’

‘Bapak ‘. hampir ‘. sampai”

‘Teruus ‘ Pak‘

‘Kalo ‘.. keluar ”.gimana?‘

‘Keluarin ‘..aja ” Pak‘… Engga‘. apa-apa?‘

‘Engga ‘.. usah ” dicabut?‘

‘Jangan ‘.. pak ”. aman ‘.. kok‘

Aku mempercepat genjotanku. Gesekan dinding vaginanya yang sangat terasa mengakibatkan aku cepat mendaki puncak. Kubenamkan penisku dalam2

Kusemprotkan maniku kuat2 di dalam. Sampai habis. Sampai lunglai. Sampai lemas.

Beberapa menit berikutnya kami masih membisu. Baru saja aku mengalami kenikmatan luar biasa. Suatu nikmat hubungan seks yang baru sekarang aku alami lagi setelah belasan tahun lalu berbulan madu dengan isteriku. Vagina Tini memang ‘gurih‘, dan aku bebas mencapai puncak tanpa khawatir resiko. Tapi benarkah tanpa resiko. Tadi dia bilang aman. Benarkah?

‘Tin?‘

‘Ya .. Pak?‘

‘Makasih ya ‘ benar2 nikmat‘

‘Sama-sama Pak. Saya juga merasakan nikmat‘

‘Masa ..?‘

‘Iya Pak. Ibu benar2 beruntung mendapatkan Bapak‘

‘Ah kamu’
‘Bener Pak. Sama suami engga seenak ini‘

‘Oh ya?”

‘Percaya engga Pak ‘. Baru kali ini saya merasa kayak melayang-layang”

‘Emang sama suami engga melayang, gitu?‘

‘Engga Pak. Seperti yang saya bilang ‘ punya Bapak bagus banget?‘

‘Katamu tadi ‘. Udah berapa lama kamu engga begini ..?‘

‘Sejak ‘.ehm ‘.. udah 4 bulan Pak‘

‘Lho ‘. Katanya kamu udah cerai 5 bulan?‘

‘Benar”

‘Trus?‘
‘Waktu itu saya kepepet Pak‘

‘Sama siapa?‘

‘Sama tamu. Tapi baru sekali itu Pak. Makanya saya hanya sebulan kerja di panti pijat itu. Engga tahan diganggu terus?‘

‘Cerita dong semuanya?‘

‘Ada tamu yang nafsunya gede banget. Udah saya kocok sampai keluar, masih aja dia mengganggu. Saya sampai tinggalin dia. Trus akhirnya dia ninggalin duit, lumayan banyak, sambil bilang saya ditunggu di Halte dekat sini, hari Sabtu jam 10.00. Dia mau ajak saya ke Hotel. Kalo saya mau, akan dikasih lagi sebesar itu‘

‘Trus?‘

‘Saya waktu itu benar2 butuh buat bayar rumah sakit, biaya perawatan adik saya. Jadi saya mau‘

‘Pernah sama tamu yang lain?‘

‘Engga pernah Pak. Habis itu trus saya langsung berhenti‘

‘Kapan kamu terakhir ‘main‘?‘

‘Ya itu ‘ sama tamu yang nafsunya gede itu, 4 bulan lalu. Setelah itu saya kerja jadi pembantu sebelum kesini. Selama itu saya engga pernah ‘main‘, sampai barusan tadi sama Bapak”. Enak banget barusan kali karena udah lama engga ngrasain ya ‘Pak ‘ atau emang punya Bapak siip banget ‘hi..hi.. ‘

Polos banget anak ini. Aku juga merasakan nikmat yang sangat. Dia mungkin engga menyadari bahwa dia punya vagina yang ‘legit‘, lengket-lengket sempit, dan seret.

‘Kamu engga takut hamil sama tamu itu?‘

‘Engga. Sehabis saya melahirkan kan pasang aiyudi (maksudnya IUD, spiral alat KB). Waktu cerai saya engga lepas, sampai sekarang. Bapak takut saya hamil ya?‘

Aku lega bukan main. Berarti untuk selanjutnya, aku bisa dengan bebas menidurinya tanpa khawatir dia akan hamil ‘.

‘Jam berapa Pak?‘

‘Jam 4 lewat 5‘

‘Pijitnya udah ya Pak ‘. Saya mau ke belakang dulu‘

‘Udah disitu aja‘ kataku sambil menyuruh dia ke kamar mandi dalam kamarku.

Dengan tenangnya Tini beranjak menuju kamar mandi, masih telanjang. Goyang pantatnya lumayan juga. Tak lama kemudian Tini muncul lagi. Baru sekarang aku bisa jelas melihat sepasang buah dada besarnya.

Bergoyang seirama langkahnya menuju ke tempat tidur memungut BH-nya. Melihat caranya memakai BH, aku jadi terangsang. Penisku mulai bangun lagi. Aku masih punya sekitar 45 menit sebelum isteriku pulang, cukup buat satu ronde lagi. Begitu Tini memungut CD-nya, tangannya kupegang, kuremas.

‘Bapak pengin lagi, Tin‘

‘Ah ‘ nanti Ibu keburu dateng , Pak‘

‘Masih ada waktu kok ‘

‘Ah Bapak nih ‘ gede juga nafsunya’ katanya, tapi tak menolak ketika BH nya kulepas lagi.

Sore itu kembali aku menikmati vagina legit milik Tini, janda muda beranak satu, pembantu rumah tanggaku ‘..

Hubungan seks kami selanjutnya tak perlu didahului oleh acara pijitan. Kapan aku mau tinggal pilih waktu yang aman (cuma Tini sendirian di rumah) biasanya sekitar jam 2 siang. Tini selalu menyambutku dengan antusias, sebab dia juga menikmati permainan penisku. Tempatnya, lebih aman di kamarnya, walaupun kurang nyaman. Bahkan dia mulai ‘berani’ memanggilku untuk menyetubuhinya. Suatu siang dia meneleponku ke kantor menginformasikan bahwa Uci udah berangkat sekolah dan Ade pergi less bahasa Inggris, itu artinya dia sendirian di rumah, artinya dia juga pengin disetubuhi. Terbukti, ketika aku langsung pulang, Tini menyambutku di pintu hanya berbalut handuk. Begitu pintu kukunci, dia langsung membuang handuknya dan menelanjangiku! Langsung saja kita main di sofa ruang tamu.

Hukuman untuk Guru Muda dan Cantik

Mei 1, 2009 pukul 8:34 am | Ditulis dalam Cerita Dewasa, Dosen/Guru | Tinggalkan komentar

Perkenalkan namaku Tommy, aku sekarang sedang sekolah ternama di Ibukota negara ini. Orang tuaku adalah orang terkaya di negeri ini. Bahkan sekolah tempat aku belajar dimiliki oleh orang tuaku, yang kemudian diberikan pada aku. Sehingga aku adalah pemilik sekolah ini.

Sekolah ini mempunyai banyak sekali murid-murid, terutama dari orang-orang kaya. Orang tua mereka sangat senang mengingingkan anak mereka untuk sekolah di sini. Mereka ingin agar anak mereka kenal dengan aku, dengan harapan posisi mereka atau usaha mereka dapat terus berkembang, dengan bantuan aku.
Banyak sekali teman-teman aku, yang sangat baik dengan aku, mereka ingin agar jabatan orang tua mereka dapat naik pangkat, atau usaha orang tua mereka dapat berkembang terus. Banyak sekali siswi-siswi yang sengaja yang mendekatiku agar keluarga mereka dapat ditingkatkan perekonomiannya. Banyak siswi yang sengaja mengajakku tidur, tentu saja aku hanya memilih yang cantik-cantik saja. Dan setiap kali mereka tidur dengan aku, keesokkan harinya orang tuanya naik jabatan.
Tahun Ajaran Baru
Hari ini adalah adalah hari pertama sekolah, kini aku sudah kelas 3 IPA. Banyak sekali siswi-siswi baru, yang baru masuk kelas 1. Aku mengincar mereka siapa tahu ada yang cantik dan seksi.
Aku melihat ada siswi cantik yang bernama Heni, langsung saja aku coba mendekatinya.
“Heni.. dipanggil oleh Tommy”, temanku Ken berkata pada Heni.
“Oh Tommy pemilik sekolah ini yah”, Heni menjawab dengan senang.
Tentu saja ia senang karena itulah tujuan dia sekolah disini.
Pada jam istirahat, aku memanggil Heni ke sebuah ruangan kosong. Disana aku merayu Heni, dan mencoba berkenalan dengan dia. Dan akhirnya aku mencoba mencium dia.
“Tommy..”, balas Heni sambil menciumku juga.
Aku mencoba memasukkan tanganku kedalam baju dia. Astaga susunya kenyal sekali, rasanya tanganku seperti memegang karet saja, kenyal sekali. Aku meremas – remas susunya.
“Ahh..”, desah Heni.
Tiba-tiba pintu terbuka, aku menengok dan melihat guru baru.
“Hei apa yang kalian lakukan, cepat kembali ke kelas”, teriak guru tersebut.
Astaga baru kali ini ada yang memarahi aku, guru tersebut tidak mengetahui posisiku di sekolah ini, bahwa aku sebagai raja di sekolah ini. Dengan rasa dongkol aku kembali ke kelas.
Aku memberitahu Ken temanku agar menghukum guru tersebut. Kemudian Ken menghubungi Kepala Sekolah agar mereka bertemu. Kemudian Kepala Sekolah, Ken dan guru tersebut yang bernama Cindy bertemu. Kepala Sekolah menyampaikan bahwa tidak ada yang boleh mengganggu Tommy di sekolah, dan guru tersebut harus dihukum. Jika tidak mau dihukum, maka keluarga Cindy akan dihancurkan perekonomiannya, mereka akan menjadi gelandangan. Cindy yang baru berumur 18 tahun dan sedang kuliah Kedokteran dan menjadi guru honorer di sekolah ini dengan terpaksa menyetujuinya.
Hukuman Hari Pertama
Hari ini adalah hukuman untuk guru cantik bernama Cindy. Pada jam pertama ini, aku belajar biologi diajar oleh Cindy. Ketika ia masuk, Ken memberitahu bahwa ia harus mengajar tanpa pakaian. Tadinya ia tidak mau dan ingin keluar dari sekolah ini, tapi karena diancam keluarganya akan menjadi gelandangan ini mau menuruti. Dengan berurai air mata, ia melepas blazer dan roknya. Terlihat bahwa tubuhnya dengan tinggi 166 cm dan berat 47 kg, mempunyai kulit yang putih sekali.
“Bu Cindy, lepas BH dan Celana dalamnya”, teriak Ken.
Dengan ragu-ragu ia melepas BH yang berukuran 34B dan celananya, terlihat ia memiliki susu yang tidak terlalu besar tetapi putih sekali dan rambut kemaluan yang hitam tapi tidak terlalu lebat.
Dengan malu-malu ia mengajar kami selama 2 jam pelajaran dengan bugil. Tentu saja perhatian anak-anak cowok tidak pada pelajarannya, tetapi mengaggumi tubuh bugilnya. Cindy mengajar dengan kacau balau, sambil menerangkan ia mencoba menutupi tubuhnya, tentu saja tidak bisa, karena ia harus mencatat di papan tulis dan harus menerangkan. Beberapa anak laki-laki mencubit tubuhnya, ketika melewati mereka. Cindy hanya bisa menerangkan sambil terisak-isak.
Rasanya dua jam pelajaran berlangsung cepat sekali, berikutnya pelajaran matematika yang membosankan oleh Pak Ginanjar. Aku membisikan Ken, hukuman selanjutnya.
“Bu Cindy, dua jam pelajaran ini, harus mengulum punya Tommy”, kata Tommy kepada Cindy.
Ketika Pak Ginajar mulai menerangkan, dengan ragu-ragu Cindy jongkok dihadapanku. Kemudian ia membuka reseleting celanaku, dan mulai mengeluarkan penisku. Ia kemudian memegang kemaluanku, rasanya hangat sekali tangan Cindy. Ia mulai mengulum penisku yang panjangnya 17 cm. Ia memaju mundurkan mulutnya, rasanya enak sekali, sambil mendengarkan pelajaran matematika, sambil diurut penisku oleh mulut guru muda yang cantik ini. Sampai suatu kali rasanya ingin mengeluarkan sesuatu. Aku menarik rambut Cindy, agar kepalanya bergerak lebih cepat.
“Ah..”, desahku sambil mengeluarkan air mani kedalam mulutnya sebanyak mungkin.
“Oupch..”, terdengar suara Cindy yang kehabisan nafas, harus menelan air maniku sambil menangis.
Hukuman Hari Kedua
Hari ini aku memberi tahu Ken hukuman Cindy.
“Bu Cindy, hari ini harus masuk lagi ke kelas 3, sambil menerangkan tentang hubungan seks, sambil diperagakan dengan Tommy”, kata Ken kepada Cindy.
“Apa..”, teriak Cindy.
“Bu, ingat keluarga Ibu”, ancam Ken.
Akhirnya Cindy menyetujuinya. Pada jam pelajaran kelima, Cindy masuk ke kelas 3.
Anak laki-laki berteriak, “Buka.. buka.. buka..”.
Dengan gemetar Cindy kembali membuka seluruh pakaiannya.
“Anak-anak, Ibu sekarang mau menerangkan tentang hubungan seks” kata Cindy sambil gemetar.
“Tommy tolong kesini” kata Cindy.
Aku lalu maju kedepan, lalu Cindy membuka celanaku.
“Pertama-tama dilakukan pemanasan dulu”, kata Cindi sambil meletakan tanganku pada susunya. Langsung aku meremas-remas dengan keras, enak sekali pikirku. Tampak Cindy kegelian. Lalu Cindy meremas penisku.
Setelah beberapa lama, aku mulai tak sabar, lalu dengan cepat aku mencoba memasukkan penisku ke vagina Cindy. Cindy berusaha menghindar sambil menangis. Aku menyuruh anak-anak cewek agar memegangi tubuh Cindy, sambil dipegang oleh 4 orang anak cewek, aku memamasukkan penisku kedalam vaginanya. Astaga rasanya sempit sekali, aku merasa ia masih perawan. Lalu dengan cepat aku mengocok penisku didalam vaginanya.
“Bu ayo.. teruskan menerangkannya”, kataku pada Cindy.
“Beginilah caranya bersenggama anak-anak”, Cindy menerangkan sambil menangis.
Aku terus mengocok penisku di dalam vagina cindy. Dari posisi berdiri kami melakukannya, tidak puas dengan posisi ini aku mencabut penisku dari vaginanya, lalu mencoba posisi doggi style. Aku memasukkan penisku ke dalam vaginanya, sementara itu tanganku meremas-remas susunya dari belakang. Rasanya empuk sekali, sementara itu penisku digoyangkan terus.
Tiba-tiba Cindy mengejang, dengan meremas penisku dengan kuat, ternyata ia mengalami orgasme. Teman-temanku pada tertawa melihatnya. Tak lama kemudian aku juga mengeluarkan air maniku di dalam vaginanya dengan kuat. Terlihat wajah Cindy yang kaget dan ketakutan menerima sperma di dalam vaginanya. Semua teman-teman bersorak melihatnya.
Hukuman Hari Ketiga
“Bu Cindy hari ini harus mengumpulkan dua liter sperma dari seluruh laki-laki di sekolah ini”, kata Ken kepada Cindy sambil memberikan botol berukuran dua liter.
Dengan bugil, Cindy masuk ke kelasku. Sementara guru yang lain mengajar, Cindy mengocok penisku dengan cepat agar cepat mengeluarkan air maniku. Tidak tahan akan kocokan Cindy yang cepat, aku mengeluarkan sperma ke dalam botol tersebut. Cindy berpindah ke setiap anak laki-laki yang ada di kelasku dan mengocok penis mereka agar cepat mengeluarkan sperma. Dua jam sudah berlalu, seluruh laki-laki sudah mengeluarkan spermanya, dan ternyata hanya ada seperempat liter.
“Bu Cindy, cepat kocok penis anak laki-laki di kelas lain juga” kata Ken.
Akhirnya Cindy berpindah dari satu kelas ke kelas lainnya, untuk mengumpulkan sperma. Setiap kelas kelas yang dimasuki Cindy, terdengar suara riuh. Banyak anak laki-laki yang dikocok penisnya, juga menggerayangi tubuhnya.
Akhirya jam sekolah selesai, dengan tangan yang lelah dengan muka yang penuh sperma, karena ada beberapa orang yang sengaja menyemprotkan spermanya ke mukanya. Cindy datang kepada aku dan Ken sambil memberikan dua liter sperma.
“Bu Cindy, tahu apa yang harus kamu lakukan sekarang” kata Ken.
“Tidak tahu” kata Cindy.
“Minum sperma tersebut”, kata Ken.
“..”, Cindy tampak lemas sekali dan tertunduk.
Tiba-tiba kelasku dipenuhi banyak siswa dari kelas lain.
“Minum.. minum.. minum..” teriak mereka.
Akhirnya Cindy sedikit demi sedikit meminum sperma tersebut, beberapa kali muntah, tapi kami minta agar sperma tersebut dijilati. Setelah lima belas menit habislah sperma tersebut.
Hukuman Hari Keempat
Hari ini ada upacara bendera, Bu Cindy sudah disuruh oleh Ken agar menjadi pemimpin upacara. Tentu saja dengan tidak mengenakan pakaian apapun juga. Semua anak di sekolahku sudah berkumpul di lapangan upacara. Ketika pemimpin upacara memasuki lapangan upacara, tampak Cindy berjalan dengan tanpa pakaian apapun ke tengah-tengah lapangan. Tampak susunya bergoyang-goyang sesuai dengan langkahnya. Seluruh anak-anak berteriak membahana melihatnya.
“Upacara siap dimulai”, teriak cindy ditengah lapangan dengan mengacungkan tongkat upacara. Tampak Cindy berlinang air mata, karena ditatap oleh ratusan murid.
Ketika upacara dimulai, sesuai dengan yang diperintahkan oleh Ken, ia mulai memasukkan tongkat upacara kedalam vaginanya. Murid-murid kaget dan tertawa melihatnya. Cindy terus memasukkan dan mengeluarkan tongkat tersebut sambil ditatap oleh seluruh murid di sekolah ini.
“Hayo Bu terus”, teriak beberapa anak.
Cindy tampak pucat sekali dan lemas sekali, beberapa saat kemudian dia mulai merasa akan orgasme, Cindy berusaha bertahan tidak mau terlihat orgasme sambil ditatap oleh ratusan murid.
Tapi lama kelamaan dia tidak tahan, dan mulai mendesah “Ahh”, tentu saja semua anak menyorakinya.
Kemudian Kepala Sekolah mengumumkan beberapa siswa berprestasi maju ke depan. Dipanggil oleh Kepala Sekolah Anton, Herman dan Rinny maju ke depan.
“Bu Cindy silakan memberikan hadiah kepada siswa siswi yang berprestasi ini”, kata Kepala Sekolah.
Dengan gemetar Cindy mendekati Anton, lalu membuka celana Anton. Lalu ia mengocok penis Anton. Setelah penis Anton mengeras, lalu ia merebahkan Anton, lalu Cindy duduk di atas Anton, lalu ia mulai memasukkan penis Anton ke dalam vaginanya. Ratusan anak menahan nafas melihat adegan tersebut. Melihat tatapan banyak anak, Cindy mencoba mengeluarkan vaginnya, tetapi Anton cepat-cepat menarik rambut Cindy, sehingga dengan sekali tarik, amblaslah semua penis Anton ke dalam vagina Cindy.
“Aww”, teriak Cindy.
Sambil mengoyang-goyangkan penisnya, Anton meremas-remas susu Cindy dengan keras.
“Aww”, terdengar teriakan Cindy, setiap kali Anton menjepit puting Cindy.
Ketika Cindy berusaha mengurangi rasa sakit di vagina dan susunya, tiba-tiba ia merasa ada yang membuka anusnya. Ketika ia menengok ke belakang tampak Herman sedang berusaha memasukkan penisnya kedalam anus Cindy. Dengan sekali tancap, masuklah seluruh penis Herman ke dalam anusnya.
“Ahh”, Cindy melolong kesakitan, tapi Herman tidak peduli, terus memaju-mundurkan penisnya di dalam anus Cindy.
Setelah beberapa lama Anton mengeluarkan penisnya dari vagina Cindy, lalu memasukkan penisnya kedalam mulut Cindy. Tampak Cindy sambil bergaya anjing, dimasuki dari anus dan mulut oleh Herman dan Anton.
Tiba-tiba Rinny menghampiri sambil membawa pisang yang berukuran besar sekali. Lalu pisang tersebut dimasukkan ke dalam vagina Cindy.
“Jangan..”, teriak cindy.
Tapi Rinny tidak peduli, lalu terus memasukkan ke dalam vagina Cindy, tampak vagina mulai sedikit robek dan berdarah akibat pisang yang sangat besar.
“Ah..”, teriak Cindy setiap kali pisang tersebut dikeluar-masukkan oleh Rinny.
Akhirnya Anton dan Herman sudah tidak tahan dan mengeluarkan sperma bersamaan di mulut dan anus Cindy.
Sementara Cindy tergeletak di tengah lapangan, Kepala Sekolah berteriak
“Upacara selesai”.
Sehingga para murid kembali ke kelas sambil tertawa.
Demikianlah hukuman untuk Ibu Guru Cindy yang masih muda dan cantik dari Tommy.

Ibu Dosen Yang Cantik

Mei 1, 2009 pukul 8:06 am | Ditulis dalam Cerita Dewasa, Dosen/Guru | Tinggalkan komentar

Cerita ini bermula pada waktu itu aku lagi kuliah di semester VI di salah satu PTS di Bandung. Ceritanya saat itu aku lagi putus dengan pacarku dan memang dia tidak tahu diri, sudah dicintai malah bertingkah, akhirnya dari cerita cintaku cuma berumur 2 tahun saja. Waktu itu aku tinggal berlima dengan teman satu kuliah juga, kita tinggal serumah atau ngontrak satu rumah untuk berlima. Kebetulan di rumah itu hanya aku yang laki-laki. Mulanya aku bilang sama kakak perempuanku, “Sudah, aku pisah rumah saja atau kos di tempat”, tapi kakakku ini saking sayangnya padaku, ya saya tidak diperbolehkan pisah rumah. Kita pun tinggal serumah dengan tiga teman wanita kakakku.

Ada satu diantara mereka sudah jadi dosen tapi di Universitas lain, Ibu Vivin namanya. Kita semua memanggilnya Ibu maklum sudah umur 40 tahun tapi belum juga menikah. Ibu Vivin bertanya,
“Eh, kamu akhir-akhir ini kok sering ngelamun sih, ngelamunin apa yok? Jangan-jangan ngelamunin yang itu..”
“Itu apanya Bu?” tanyaku.
Memang dalam kesehari-harianku, ibu Vivin tahu karena aku sering juga curhat sama dia karena dia sudah kuanggap lebih tua dan tahu banyak hal. Aku mulai cerita,
“Tahu nggak masalah yang kuhadapi? Sekarang aku baru putus sama pacarku”, kataku.
“Oh…. gitu ceritanya, pantesan aja dari minggu kemarin murung aja dan sering ngalamun sendiri”, kata Ibu Vivin.

Begitu dekatnya aku sama Ibu Vivin sampai suatu waktu aku mengalami kejadian ini. Entah kenapa aku tidak sengaja sudah mulai ada perhatian sama Ibu Vivin. Waktu itu tepatnya siang-siang semuanya pada kuliah, aku sedang sakit kepala jadinya aku bolos dari kuliah. Siang itu tepat jam 11:00 siang saaat aku bangun, eh agak sedikit heran kok masih ada orang di rumah, biasanya kalau siang-siang bolong begini sudah pada nggak ada orang di rumah tapi kok hari ini kayaknya ada teman di rumah nih. Aku pergi ke arah dapur.
“Eh Ibu Vivin, nggak ngajar Bu?” tanyaku.
“Kamu kok nggak kuliah?” tanya dia.
“Habis sakit Bu”, kataku.
“Sakit apa sakit?” goda Ibu Vivin.
“Ah… Ibu Vivin bisa aja”, kataku.
“Sudah makan belum?” tanyanya.
“Belum Bu”, kataku.
“Sudah Ibu Masakin aja sekalian sama kamu ya”, katanya.

Dengan cekatan Ibu Vivin memasak, kita pun langsung makan berdua sambil ngobrol ngalor ngidul sampai-sampai kita membahas cerita yang agak berbau seks. Kukira Ibu Vivin nggak suka yang namanya cerita seks, eh tau-taunya dia membalas dengan cerita yang lebih hot lagi. Kita pun sudah semakin jauh ngomongnya. Tepat saat itu aku ngomongin tentang perempuan yang sudah lama nggak merasakan hubungan dengan lain jenisnya.
“Apa masih ada gitu keinginannya untuk itu?” tanyaku.
“Enak aja, emangnya nafsu itu ngenal usia gitu”, katanya.
“Oh kalau gitu Ibu Vivin masih punya keinginan dong untuk ngerasain bagaimana hubungan dengan lain jenis”, kataku.
“So pasti dong”, katanya.
“Terus dengan siapa Ibu untuk itu, Ibu kan belum kawin”, dengan enaknya aku nyeletuk.
“Aku bersedia kok”, kataku lagi dengan sedikit agak cuek sambil kutatap wajahnya.
Ibu Vivin agak merah pudar entah apa yang membawa keberanianku semakin membludak dan entah kapan mulainya aku mulai memegang tangannya. Dengan sedikit agak gugup Ibu Vivin kebingungan sambil menarik kembali tangannya, dengan sedikit usaha aku harus merayu terus sampai dia benar-benar bersedia melakukannya.

“Okey, sorry ya Bu, aku sudah terlalu lancang terhadap Ibu Vivin”, kataku.
“Nggak, aku kok yang salah memulainya dengan meladenimu bicara soal itu”, katanya.
Dengan sedikit kegirangan, dalam hatiku dengan lembut kupegang lagi tangannya sambil kudekatkan bibirku ke dahinya. Dengan lembut kukecup keningnya. Ibu Vivin terbawa dengan situasi yang kubuat, dia menutup matanya dengan lembut. Juga kukecup sedikit di bawah kupingnya dengan lembut sambil kubisikkan,
“Aku sayang kamu, Ibu Vivin”, tapi dia tidak menjawab sedikitpun.

Dengan sedikit agak ragu juga kudekatkan bibirku mendekati bibirnya. Cup… dengan begitu lembutnya aku merasa kelembutan bibir itu. Aduh lembutnya, dengan cekatan aku sudah menarik tubuhnya ke rangkulanku, dengan sedikit agak bernafsu kukecup lagi bibirnya. Dengan sedikit terbuka bibirnya menyambut dengan lembut. Kukecup bibir bawahnya, eh… tanpa kuduga dia balas kecupanku. Kesempatan itu tidak kusia-siakan. Kutelusuri rongga mulutnya dengan sedikit kukulum lidahnya. Kukecup, “Aah… cup… cup… cup…” dia juga mulai dengan nafsunya yang membara membalas kecupanku, ada sekitar 10 menitan kami melakukannya, tapi kali ini dia sudah dengan mata terbuka. Dengan sedikit ngos-ngosan kayak habis kerja keras saja.
“Aah… jangan panggil Ibu, panggil Vivin aja ya!”
Kubisikkan Ibu Vivin, “Vivin kita ke kamarku aja yuk!”.
Dengan sedikit agak kaget juga tapi tanpa perlawanan yang berarti kutuntun dia ke kamarku. Kuajak dia duduk di tepi tempat tidurku. Aku sudah tidak tahan lagi, ini saatnya yang kutunggu-tunggu. Dengan perlahan kubuka kacing bajunya satu persatu, dengan lahapnya kupandangi tubuhnya. Ala mak… indahnya tubuh ini, kok nggak ada sih laki-laki yang kepengin untuk mencicipinya. Dengan sedikit membungkuk kujilati dengan telaten. Pertama-tama belahan gunung kembarnya.
“Ah… ssh… terus Ian”, Ibu Vivin tidak sabar lagi,
BH-nya kubuka, terpampang sudah buah kembar yang montok ukuran 34 B. Kukecup ganti-gantian,
“Aah… sssh…” dengan sedikit agak ke bawah kutelusuri karena saat itu dia tepat menggunakan celana pendek yang kainnya agak tipis dan celananya juga tipis, kuelus dengan lembut, “Aah… aku juga sudah mulai terangsang.

Kusikapkan celana pendeknya sampai terlepas sekaligus dengan celana dalamnya, hu… cantiknya gundukan yang mengembang. Dengan lembut kuelus-elus gundukan itu,
“Aah… uh… sssh… Ian kamu kok pintar sih, aku juga sudah nggak tahan lagi”,
Sebenarnya memang ini adalah pemula bagi aku, eh rupanya Vivin juga sudah kepengin membuka celanaku dengan sekali tarik aja terlepas sudah celana pendek sekaligus celana dalamku.
“Oh… besar amat”, katanya. Kira-kira 18 cm dengan diameter 2 cm, dengan lembut dia mengelus zakarku,
“Uuh… uh… shhh..” dengan cermat aku berubah posisi 69, kupandangi sejenak gundukannya dengan pasti dan lembut. Aku mulai menciumi dari pusarnya terus turun ke bawah, kulumat kewanitaannya dengan lembut, aku berusaha memasukkan lidahku ke dalam lubang kemaluannya,
“Aah… uh… ssh….. terus Ian”, Vivin mengerang.
“Aku juga enak Vivin”, kataku. Dengan lembut di lumat habis kepala kemaluanku, di jilati dengan lembut,
“Assh… oh… ah…. Vivin terus sayang”,
Dengan lahap juga kusapu semua dinding lubang kemaluannya, “Aahk… uh… ssh…..” sekitar 15 menit kami melakukan posisi 69, sudah kepengin mencoba yang namanya bersetubuh. Kuubah posisi, kembali memanggut bibirnya.

Sudah terasa kepala kemaluanku mencari sangkarnya. Dengan dibantu tangannya, diarahkan ke lubang kewanitaannya. Sedikit demi sedikit kudorong pinggulku,
“Aakh… sshh… pelan-pelan ya Ian, aku masih perawan”, katanya.
“Haaa…” aku kaget, benar rupa-rupanya dia masih suci.
Dengan sekali dorong lagi sudah terasa licin. Blessst,
“Aahk…” teriak Vivin,
kudiamkan sebentar untuk menghilangkan rasa sakitnya, setelah 2 menitan lamanya kumulai menarik lagi batang kemaluanku dari dalam, terus kumaju mundurkan. Mungkin karena baru pertama kali hanya dengan waktu 7 menit Vivin…
“Aakh… ushh… usssh… ahhhkk… aku mau keluar Ian”, katanya.
“Tunggu, aku juga sudah mau keluar akh…” kataku.
Tiba-tiba menegang sudah lubang kemaluannya menjepit batang kemaluanku dan terasa kepala batang kemaluanku disiram sama air surganya, membuatku tidak kuat lagi memuntahkan… “Crot… crot… cret…” banyak juga air maniku muncrat di dalam lubang kemaluannya.
“Aakh…” aku lemas habis, aku tergeletak di sampingnya.
Dengan lembut dia cium bibirku, “Kamu menyesal Ian?” tanyanya.
“Ah nggak, kitakan sama-sama mau.”

Kami cepat-cepat berberes-beres supaya tidak ada kecurigaan, dan sejak kejadian itu aku sering bermain cinta dengan Ibu Vivien hal ini tentu saja kami lakukan jika di rumah sedang sepi, atau di tempat penginapan apabila kami sudah sedang kebelet dan di rumah sedang ramai. sejak kejadian itu pada diri kami berdua mulai bersemi benih-benih cinta, dan kini Ibu Vivien menjadi pacar gelapku.

Susu Tante Ayu

Mei 1, 2009 pukul 8:04 am | Ditulis dalam Breast Feeding, Cerita Dewasa | Tinggalkan komentar

Aku masih duduk di bangku SMA saat itu. Di saat aku dengan teman-teman yang lain biasa pulang sekolah bersama-sama. Usiaku masih terbilang hijau, sekitar sembilan belas tahun. Aku tidak terlalu tahu banyak tentang wanita saat itu. Di kelas aku tergolong anak yang pendiam walaupun sering juga mataku ini melirik pada keindahan wajah teman-teman wanita dikelasku waktu itu.
Hal ini jugalah yang membawa aku bersama 2 temanku Bambang dan Eko kedalam sebuah pengalaman yang tak terlupakan bagi kami saat duduk dibangku SMA dulu.
Semuanya bermula dari kegigihan Bambang terhadap perempuan. Kebiasaannya untuk tak melewatkan barang sedetikpun perhatiannya terhadap keindahan wanita membawa aku, dia dan Eko kesebuah rumah di komplek pemukiman Griya Permai. Mulanya aku dan Eko sedang asyik bercanda,. Secara tiba-tiba Bambang menepuk pundakku dengan keras. Matanya tertuju kesatu rumah dengan tajamnya. Ternyata disana kulihat ada seorang wanita dengan mengenakan rok mini baru saja keluar meninggalkan mobilnya untuk membuka pintu pagar rumah.
“Heh, bang. Kenapa sih elu tiap lihat perempuan mata elu langsung melotot kayak begitu ?” tegurku.
“Elu itu buta ya, wan. Elu kagak lihat bagaimana bongsornya bodi tuh wanita ??” balasnya cepat.
“Bambang, Bambang.. bisa-bisanya elu nilai perempuan dari jarak jauh begini-ini” sambung Eko “Itu mata.. apa teropong”
“Wah, kalau untuk urusan wanita kita nggak pake mata lagi, men. Nih, pake yang disini nih.. dibawah sini” jawab Bambang sambil menunjuk-nunjuk kearah kemaluannya.
“Kalau gua udah ngaceng, perempuan diseberang planet juga bisa gua lihat” kata Bambang dengan senyum penuh nafsu.
“Jadi sekarang elu lagi ngaceng, nih ?!” tanya gue yang sedari tadi hanya bisa tenggelam dengan pikiran-pikirannya.
“So pasti, men. Nih kontol udah kayak radar buat gua. Makanya gua tahu disana ada mangsa” jawab Bambang dengan lagi-lagi menunjuk ke arah kemaluannya.
“Gila lu, bang” kataku.
“Sekarang begini aja” ujar Bambang kemudian “Elu pada berani taruhan berapa, kalau gua bisa masuk kerumah tuh wanita ?”
“Elu itu udah gila kali ya, bang. Elu mau masuk kerumah itu perempuan ??” jawabku cepat.
“Udah deh.. berapa ? Goceng ??”tantangnya kepada kami. Sejenak aku, dan Eko hanyut dalam kebingungan. Teman kami yang satu ini memang sedikit nekat untuk urursan wanita.
“Goceng ??”potong Eko cepat “Wah gua udah bisa beli mie bakso tuh”
“Ha-alah, bilang aja kalau elu takut jatuh miskin. Iya kan, ko ?” balas Bambang dengan sedikit menekan.
“Siapa bilang, kalau perlu, ceban juga hayo” jawab Eko tak mau kalah.
“Oke, oke.. heh, heh, heh. Sekarang tinggal elu nih, wan. Kalau melihat tampang elu sih, kayaknya gua ragu”
“Heit tunggu dulu” ujar gue. Gue langsung cepat-cepat merogoh kantong celananya. Selembar uang kertas lima ribuan langsung dikibas-kibaskan didepan kedua mata Bambang.
“Gua langsung buktikan aja sama elu.. nih”
“Oke. Sekarang elu pada buka tuh mata lebar-lebar” kata Bambang kemudian.
Bambang langsung berjalan menuju kerumah yang dimaksud. Tampak disana sang pemilik rumah telah memasukkan mobilnya. Saat ia hendak menutup pagar, aku lihat Bambang berlari kecil menghampirinya. Disana kulihat mereka sepertinya sedang berbicara dengan penuh keakraban. Aneh memang temanku ini. Baru saja bertemu muka dia sudah bisa membuat wanita itu berbicara ramah dengannya, penuh senyum dan tawa.
Dan yang lebih aneh lagi kemudian, beberapa saat setelah itu Bambang melambaikan tangannya kearah kami bertiga. Dia mengajak kami untuk segera datang mendekatinya. Setelah beberapa langkah aku berjalan, kulihat Bambang bahkan telah masuk ke pekarangan rumah menuju ke pintu depan rumah dimana wanita itu berjalan didepannya. Bambang memang memenangkan taruhannya hari itu. Di dalam rumah kami duduk dengan gelisah, khususnya aku. Bagaimana mungkin teman kami yang gila perempuan ini bisa dengan mudah menaklukkan wanita yang setidaknya dua puluh tahun lebih tua usianya dari usia kami. Sesaat setelah Bambang selesai dengan uang-uang kami ditangannya, akupun menanyakan hal tersebut.
“Gila lu, bang. Elu kasih sihir apa tuh wanita, sampai bisa jinak kayak merpati gitu ??” tanyaku penasaran.
“Heh, heh, heh.. kayaknya gua harus buka rahasianya nih sama elu-elu pada” jawabnya.
“Jelas dong, bang. Goceng itu sudah cukup buat gua ngebo’at. Elu kan tahu itu” tambah Eko lagi.
“Begini. Kuncinya itu karena elu-elu semua pada blo’on” jelas Bambang serius.
“Apa maksudnya tuh !” tanya gue cepat.
“Iya, elu-elu pada blo’on semua karena elu-elu kagak tahu kalau perempuan itu sebenarnya tante gua.. tante Ayu, dia istrinya om harso, adik mama gue” tambahnya lagi.
“Wah, sialan kita sudah dikadalin nih sama… playboy cap kampak” kata Eko.
“Itu kagak sah, bang. Itu berarti penipuan”sambung gue.
“Itu bukan penipuan. Kalau elu tanya apa gua kenal kagak sama tuh perempuan, lalu gua jawab enggak.. itu baru penipuan” jelas Bambang.
Untung aja pertengkaran diantara gue dan teman-teman saat itu nggak lama karena tidak lama tante ayu yang ternyata tante si Bambang itu datang dengan membawa minuman segar buat kami.
“Ada apa kok ribut-ribut. Kelamaan ya minumannya ?” tanya tante Ayu. Suaranya terdengar renyah ditelinga kami dan senyumannya yang lepas membuat kami berempat langsung terhenyak dengan kedatangannya yang tiba-tiba.
“Ah, nggak apa-apa tante” jawab Eko.
Bambang yang duduk disebelahnya terlihat serius dengan pikirannya sendiri. Baju t-shirt yang dikenakan tante Ayu memiliki belahan dada yang rendah sehingga disaat beliau membungkuk menyajikan gelas kepada kami satu-persatu, Bambang terlihat melongok-longokkan kepalanya untuk dapat melihat isi yang tersembunyi dibalik pakaian beliau saat itu. Aku sendiri bisa menyaksikannya, kedua payudara beliau yang besar, penuh berisi. Menggelantung dan bergoncangan berulangkali disetiap ia menggerakkan badannya.
“Ini tante buatkan sirup jeruk dingin untuk kalian, supaya segaran” jelas tante Ayu ”Hari ini panasnya, sih”
Saat tante Ayu selesai dengan gelas-gelasnya, iapun kembali berdiri tegak. Keringat yang mengucur deras dari kedua dahinya memanggil untuk diseka, maka beliaupun menyekanya. Tangan beliau terangkat tinggi, tanpa sengaja, ketiak yang putih, padat berisi terlihat oleh kami. Beberapa helai bulunya yang halus begitu menarik terlihat. Jantungku terasa mulai cepat berdetak. Karena saat itu juga aku tersadarkan kalau dibalik pakaian yang dikenakan tante Ayu telah basah oleh keringat. Lebih memikat perhatian kami lagi, disaat kami tahu bahwa tante Ayu tidak mengenakan BH saat itu.
Kedua buah puting susunya terlihat besar menggoda. Mungkin karena basah keringatnya atau tiupan angin disiang hari yang panas, membuat keduanya terlihat begitu jelas dimataku.
“Tante habis mengantar om kalian ke bandara hari ini. Jadi tante belum sempat beres-beres ngurus rumah, apa kabar mama papa kamu bang?” katanya lagi.
“eh oh, baik2 aja tante, tante kapan dong main ke rumah lagi” Bambang tampak grogi.
“duh tante lagi sibuk2nya ngurusin bayi, dulu juga tante ngurusin kamu, skr kamu udah ABG gini” tante ayu mencubit pipi Bambang. Bambang tersipu.
Ditengah pesona buah dada yang menggoda nafsu birahi kami semua, perhatian terpecah oleh tangisan suara bayi. Aku baru tahu kemudian, bahwa itu adalah anak tante Ayu dan om harso yang bungsu. Anak mereka baru dua dan yang sulung sudah kelas 6 SD. Jadi agak jauh bedanya dengan yang ke dua. Beliaupun terpanggil untuk menemuinya dengan segera.
“Kalian minum dulu, ya. Tante kebelakang dulu.. oh, iya Bambang. Tadi mama kamu tlp, nanti kamu jangan lupa tlp rumah ya bilang kalo kamu di sini”
“Iya tante.” kata Bambang.
Hanya selang beberapa menit kemudian, tante Ayu sudah menemui kami kembali di ruang tamu. Namun satu hal yang membuat kami terkejut kegirangan menyambut kedatangannya dikarenakan beliau terlihat asyik menyusui bayinya saat itu. Bayi yang lucu tetapi buah dada yang menjulur keluar lebih menyilaukan pandangan jiwa muda kami berempat. Beliau sudah memakai BH namun satu cup nya di buka untuk menyusui bayinya.
Tante Ayu terlihat tidak acuh dengan mata-mata liar yang menatapi buah dada segar dimulut bayinya yang mungil. Ia bahkan terlihat sibuk mengatur posisi agar terasa nyaman duduk diantara Bambang dan Eko saat itu.
“Ini namanya Bobby” jelas tante Ayu lagi sambil menatap anak bayinya yang imut itu “Usianya baru sembilan bulan”
“Wah, masih kecil banget dong tante” balas Bambang.
“Iya, makanya baru boleh dikasih susu aja”
“ASI ya, tante ?” tanya Bambang polos.
“Oh, iya. Harus ASI, nggak boleh yang lain” jelas beliau dengan serius.
“Kalau orang bilang susu yang terbaik itu ASI, tante ?”
“Betul, Bambang. Dibandingkan dengan susu sapi misalnya. Ya, susu ibu itu jauh lebih bergizi.. heh, heh, heh” tambah tante Ayu penuh yakin.
“Mamaku juga suka bikinkan saya susu setiap pagi, tante” kata Bambang menjelaskan.
“Oh, iya… bagus itu”
“Tapi susu yang saya minum setiap hari.. ya, susu sapi tante” sambung Bambang lagi penasaran. Sementara tante Ayu masih terlihat sibuk dengan bayinya . Namun beberapa saat setelah itu beliau mengatakan sesuatu yang mengejutkan kami.
“Susu ibu tetap lebih bagus. Bahkan di India ada yang bisa menyusui anaknya hingga berusia sepuluh tahun”
“Wah, asyik juga tuh” sela Eko cepat.
Tante Ayu hanya tersenyum simpul.
Tiba2 entah mendapat ide gila dari mana Eko yang sedari tadi hanya duduk diam mendengarkan nyeletuk dengan seenakknya.
“Coba ya kita bisa cicipin asi tante, duh pasti asyik ya?”
Kami semua, apalagi Bambang terkejut setengah mati. Tentunya dia lebih kaget krn itu adalah tantenya sendiri. Jantungku terasa berhenti berdetak saking kagetnya. Rasanya ingin lari saja dari ruangan itu karena malu dan takut dimarahi. Ternyata Tante Ayu tidak marah.
“yah kalo kalian mau, di dapur ada tuh ASI tante yang di peras dan masukan dalam botol.
Kami semua berpandangan.
“maksud kami langsung minum dari sumbernya tante’ kata Eko malu2. Tante Ayu melotot, Km sudah siap dia meledak mengomeli kekurangajaran Eko. Tapi ternyata tidak. Ia malah tertawa cekikikan, dadanya berguncang2.
“aduhhh kalian ini nakal sekali ya. Kalo langsung berarti kalian liat buahdada tante dong. Tapi kalian susah besaar, sudah ABG, 19 tahun kan kamu Bambang,Irwan dan Eko? Kami mengangguk serempak.
“emang kenapa kalo udah 19 tante?” aku memberanikan diri bertanya.
Tante menggosok2 rambutku dengan lembut.
“kalo sudah besar sudah ada nafsunya Irwan sayang. Masa mau liat buahdada wanita dewasa? terlalu besar resikonya memberikan payudara tante untuk kalian hisap,”
Mendengar tante menyebut kata “buahdada” saja sudah membuat darahku berdesir, aku yakin begitu juga dengan teman2ku. Namun setelah kami semua membujuk tante, serta berusaha meyakinkan tante bahwa kami tidak akan berbuat lebih dari mencicipi asi tante, beliau luluh juga. Apalagi setelah melihat mata Eko yang tampak sangat ‘ngenes’ menginginkan pengalaman baru yang bagi kami saat itu sudah sangat luar biasa.
“ya udah, tante mau deh. Tapi janji ya, kalian udah selesai sebelum oom kalian pulang”
“iya iya tante”
“Bambang, kalo papa mama kamu tau kamu nakal gini sama tante, bisa dicabut uang jajan kamu. Apalagi kalo tante bilang om harso, bisa dihajar kamu abis2an”
“ya jangan ngadu dong tante’ Bambang ketakutan.
“Dan janji ya kalian. hanya minum asi saja, tante nggak pengen kalian macem-macem sama tante. “Nggak kok, tante, kami janji” sambil berkata begitu mata kami bertiga tidak lepas dari dada tante Ayu sambil meneguk ludah berkali2. Tentunya kami akan berkata apapun agar mimpi km terpenuhi saat itu. Kami tidak sabar menanti pemandangan indah itu sebentar lagi. Tante sepertinya menyadari hal itu dan tersenyum2 sendiri melihat kami tingkah bertiga. Tante meminta ijin untuk menaruh si bayi sejenak di boxnya. Kami duduk rapi berjejer di sofa. Tak lama tante muncul lagi dan berdiri di depan kami. Kami duduk manis dengan tegang. Tante hanya senyum2.
“Siap? Godanya.
“Ssss sssi ssiap tante” kata kami hampir serentak. Tante menyunggingkan senyum sekali lagi, maniss sekali.
Pemandangan yang ditunggu2 pun datanglah sudah. Tante meloloskan bagian atas dasternya yg sdh dlm posisi terbuka kancing atasnya secara perlahan. Kini bagian atas tubuh mulus itu hanya tertutup BH saja. Bagian bawah masih tertutup daster yang tersangkut di pinggangnya. Seksi abisss!! Jantung kami bertiga seperti ensemble perkusi saja berdetak kencang sekali, untung saja tante tidak mendengar. Kemudian tangannya meraih ke belakang punggunnya, meraih hook BH dan melepaskannya. Mata kami mengikuti setiap milisecond gerakan tante membuka bh tersebut dan memperlihatkan kulit dadanya yg putih mulus. Seperti kartu yang dipirit, dada kirinya tersingkap. Kini payudara kirinya benar2 bulat2 terpampang di hadapan kami tanpa terhalang kepala bayi lagi. Mula2 tante hanya membuka salah satu cupnya saja. Tapi kami protes.
“Dua2nya aja tante”.
“Ampun kamu pinter banget berdebat sih, iya deh tp janji ya jgn liar ngeliat tante telanjang dada yaa” sambil berkata demikian tante menuruti kemauan kami dengan membuka cup yang satunya lagi.
“nihh, puas?” goda tante ayu sambil mengerling menggoda ke arah kami.
Barulah terpampang di depan kami lengkap sepasang payudara yang super indah. Sungguh tidak ada celanya. Dengan puting yg merah muda, padhal usia tante sudah hampir 35 th tp mungkin karena kulitnya yang sangat putih dan perawatan yang baik sehingga payudaranya masih terliat sangat mengkal dan kencang, dg puting yg imut warna muda dan posisi mengacung ke atas. Tentu saja kami bengong, bungkam seribu bahasa sambil bengong menatap benda terindah yang pernah kami liat saat itu. Tante Ayu tersenyum meliat kegenitan bocah2 itu.
“gimana? masih montok kan? Kalian suka gk?”
“serentak kami menjawab: “suka suka tante”
Dia duduk di sofa, kami saling berpandangan siapa yang duluan mulai. Akhirnya Ekopun memulai duluan. Ia duduk di samping tante, mula2 ia memegang tante tante dan dipinggirkannya agar tidak menghalangi tubuhnya yang duduk merapat wanita cantik itu. Dengan gemetar dia mendekatkan mulutnya ke puting yang sangat menggoda tersebut. Tante tampak sedikit grogi. Dan akhirnya sampailah mulut Eko di surga dunia tersebut. Kedua bibirnya mengatup dan mengunci putting kiri tante. Dia langsung tergegas menghisapnya. Tante Ayu melenguh perlahan. Maklum, kali ini ‘bayi’ yang menyusu padanya adalah remaja tanggung dengan gigi yang lengkap! Tangan tante memegang kepala eko. Ia menggigit bibir bawahnya dan matanya mendelik ke atas. Pasti karena perasaan aneh yang melandanya saat itu.
Sungguh pemandangan yang menegangkan. Seorang wanita dewasa yang sangat cantik dan sintal menurut kami, sudah menikah, membiarkan mulut seorang anak tanggung hinggap di payudaranya yang putih mengkal. Susu keliatan mengalir deras ke dalam mulut Eko. Keliatan dari mulut teman kami itu yang menggembung penuh oleh cairan. Dengan nekad Eko melanjutkan dengan meremas buah dada beliau serta mulai berani memainkan puting susunya dengan beberapa gerakan memelintir
“Pentil yg satunya nggak usah dipencet-pencet lagi. Udah keluar kok. Kamu coba langsung menghisapnya kayak anak tante ini” jelas beliau lagi. Setelah berapa lama, Eko pun tampak puas. Ia menarik mulutnya dari putting tante ayu yang keliatan mulai memerah sambil menyeka mulutnya. Sesekali ia melepas kenyotannya dan memainkan putting tante dengan sapuan melingkar lidahnya mengelilingi putting itu. Tante protes.
“Okhh Eko, apa2an sih kamu, jangan gitu, jangan dijilat2 doong” Eko menurut namun sesekali ia mencuri2 lagi kesempatan. Akhirnya tante keliatan rada kesal dan mendorong Eko menjauh.
“udah ah, cukup ah kamu, genit banget sih, jelek” dengan wajah dicemberut2kan, Eko menarik diri sambil nyengir.
Kini giliran Bambang. Awalnya dia juga tampak grogi banget, maklum, tante ayu kan istri oomnya sendiri. Dia kebingungan mengambil posisi harus bagaimana mulai menyusu. Aku dan Eko tidak tinggal diam untuk membantu. Tante pun kami baringkan dlm posisi telentang di sofa. Mula2 tante bingung tapi tetap menurut juga. Aku dan Eko meratakan kakinya di sofa, mata kami nanar melihat daster tante yg tipis dan menerawang, memperlihatkan celana dalamnya di balik itu. Ada bayangan hitam di sana, apalgi kalo bukan bulu2 halus kemaluan. Angan2 kami terus melambung tinggi mengharapkan dapat menikmati sesuatu yg lebih dari ASI malam itu. Apalagi kalau bukan ‘sari’ tante, tante Ayu sebagai wanita seutuhnya. Namun tentunya kita tidak bisa berharap angan itu akan menjadi kenyataan, untuk bisa berbuat ini saja kami sudah sangat beruntung.. Bambang merangkak di atas tubuh putih mulus itu. Mulutnya melahap dg rakus payudara kiri tante Ayu smtr tangannya sibuk membelai satunya lg. km melotot meliat kenekadan Bambang. Tante Ayu hanya tersenyum2 simpul sambil membelai kepala Bambang.
“ini dia keponakan tante yang paling nakal sama tantenya sendiri. Untung tante baik gk akan ngadu sama mamanya” Bambang merah mukanya.
“santai aja ya sayang. Gk usah terlalu bersemangat. Sakit lho. Tante gk ke mana2 kok” ujarnya perlahan. Sesekali ia merintih dan tubuh moleknya itu menggelinjang. Bambang terus menyedot seakan tidak ingat giliran yang lain. Bunyi berdecap terdengar kencang sekali. Otot payudara tante sampai tertarik ke atas. Terlihat jelas sekali urat2 payudara tante serta pori2nya. Kami sangat terangsang. Tante menggelinjang hebat, “ouwww Bambangdd, kok dijilat2 sihhh sayangg. km mau minum susu atau apa sih sayang, nggghhhhhh, ouhhh, ngghhhh, kamu dan eko sama genitnya nihh”
“minum susu tante” ujar Bambang tersipu.
“itu namanya mencabuli tante sayang, gak boleh ya, kamu sudah mulai besar tapi belum cukup dewasa untuk berbuat cabul begtu, yah? Awas kmu macem2 tante aduin mama kamu yaa”
Bambang nyengir malu. Ia menghentikan aksinya sebentar. Sambil terus menatap nanar puting merah muda tersebut. Kemudian kembali menghisap tanpa jilatan seperti permintaan tante Ayu. Yg tidak bisa dihindarkan adalah penisnya yang membengkak dari balik celananya menyundul2 selangkangan tante Ayu. Wanita molek itu menyadari hal itu dan mencoba memposisikan dirinya tidak seperti sedang disetubuhi remaja tersebut, tapi Bambang tetap memaksakan sehingga tante Ayu terpojok di pojok atas sofa tanpa bisa berontak lebih lanjut.
“Bambang, Bambang, Bambang, stop dulu sayang, stop stoppp”
Bambang menyetop aksinya.
Tante duduk sambil melotot:
“inget gk sama janji kamu tadi?” omelnya. Tapi dia tidak tampak marah betulan, mungkin hanya kesal.
Bambang menunduk. “maaf tante, kebawa emosi”
“iya tante ngerti kalian ini masih tinggi2nya libido di usia kalian itu, tante kan sudah kasih kalian kesempatan untuk sedikit menikmati keindahan tubuh wanita. Tante rela sedikit memperlihatkan tubuh tante untuk kalian krn tante sayang kalian. Untuk memperlihatkan buahdada tante ke kalian saja, tante sudah terbilang nekad, apalagi tante kan bersuami dan kalian sudah cukup beruntung”. Kami hanya mengangguk-angguk.
“kalo tadi penis si Bambang melejit dan nyelonong masuk vagina tante gimana? Masa kamu mau penetrasi tante sendiri? Kamu kebayang gk dosanya sperti apa? kalo kalian gk mau kontrol, tante batalkan saja deh acara minum susu ini,” ambeknya.
“jangan-jangan tante, kita janji deh” aku menyela. Yg lain juga mendukung sambil mengangguk-angguk.
Sisa malam itu kami menghormati peraturan yang tante berikan, kami hanya strict dengan acara menghisap payudara tanpa embel2 kenakalan lain walaupun harapan kami bisa lebih beruntung daripada itu. Sambil mengenakan kembali BHnya tante menepuk2 kepala kami satu per satu. “tante senang kalian mengikuti aturan tante. Tante harus tegas walaupun tante tau kalian pasti sangat terangsang bisa melihat isi BH tante, tante yakin kalian sudah membayangkan bisa menyetubuihi tante bukan?”
Alangkah malunya kami tante bisa menebak piikiran kami. Kami hanya mengangguk-angguk lemah sambil menundukkan kepala.
“Bukannya tante munafik, terus terang tante agak2 penasaran juga gimana rasanya kalian setubuhi, pemuda2 setampan dan segagah kalian. Tapi tante akan terus merasa bersalah sama oom kalian kalo tante menuruti emosi membiarkan tubuh tante kalian nikmati. Kalau kalian menghormati om harso, tentu kalian menghormati beliau kan? Bayangkan perasaan oom kalo tau istrinya kalian setubuhi bertiga? Coba kalo kelak kalian punya istri kemudian disetubuhi orang lain, anak2 tanggung lagi. Kalo kalian terus menurut begini, tante gk keberatan kalo kalian ingin lagi sekali2 nikmati dada dan susu btante.” Kami tentunya tidak bisa berbuat lain selain mengangguk-angguk.
“Ngomong2, kalo kalian ingin lepaskan, buang aja dulu tuh di kamar mandi tante, tapi ingat ya, siram lho. Tante gk mau oom liat genangan sperma di kamar mandinya” sambil berkata begitu tante tersenyum ke arah kami bertiga. Malunya bukan kepalang lagi mendengar tante tahu saja tekanan biologis kami. Kami pun masuk kamar mandi untuk mengluarkan isi ‘peluru’ kami. Namun Bambang belum, ckup lama setelah kami keluar, Bambang akhirnya keluar juga.
“tante, aku gk bisa”
“lho kenapa? Ya sudah di ruma saja nanti ya sayang’ kata tante.
“hmmm, tante boleh nggak aku keluarin di antara dada tante?’ ucapnya malu2.
“Tante tersenyum. “iya deh liat ke sini.km kbyakan liat bf kyknya nih.sini”
Bambang memelorotkan celananya. Tante berjongkok di depan keponakannya itu sambil membuka kembali baju atas dan behanya. Terliat lagi sepasang payudara indah itu. Bambang pun mulai mengocok sambil membelai2 payudara tersebut. Suatu pemandangan yang ganjil bagi kami saat itu tapi sangat merangsang. Akhirnya Bambang pun keluar. Spermanya muncrat dengan deras menyirami payudara dan sebagian wajah tantenya tersayang itu. Kami tertegun tidak berkata apapun melihat itu. Tante menyeka sisa2 sperma sambil tersenyum2 simpul. “dasar ABG” kerlingnya lagi.
Kamipun beres2 dan pulang setelah itu.
Semenjak hari beruntung itu, pada setiap hari-hari tertentu dalam seminggu kami pasti berkunjung kerumah tante Ayu tentunya jika oom harso tidak ada. Tante Ayu senantiasa menyambut kami dengan ramah dan penuh perhatian. Beliau tidak pernah mengecewakan kami. Menyusui kami dengan sabar satu persatu. Tidak pernah sejenakpun kami merasa bosan dengan buahdada dan putingnya yang selalu mengacung tegang tiap kali kami mainkan. Setelah waktu berlalu, tante mulai memperlunak sikapnya. Beliau tidak lagi marah bila kami menekan-nekan pistol kami di selangkangannya. Hisapan kami pun tambah bervariasi. Bambang suka menjilati sekitar putting, aku suka menggesekkan bibirku ke seluruh permukaan payudara beliau yang sangat halus tersebut, dan Eko senang sekali membenamkan wajahnya ke antara ke dua gunung kembar tersebut. Tangan kami pun makin hari makin liar, dan tante seperti nya sudah capek menjaga tangan kami sehingga akhir2nya beliau pasrah saja dengan kenekadan dan kejahilan tangan2 kami dalam menjamah bagian2 sensitif tubuhnya. Dimulai dg Bambang. Akhirnya km semua pernah merasakan mengobel vagina wanita bersuami itu. Akhirnya kami semua bisa merasakan anatomi vagina tante ayu mulai dari labia, klitoris, sampai masuk-masuk ke dalam ke rahim, alangkah indahnya. Suara menjerit dan merintih tante setiap kali jari kami menyelip masuk diantara kedua paha mulusnya terdengar sangat merdu dan menggoda. Namun semua itu kami lakukan tanpa sekalipun dibolehkan meliat langsung ke arah vagina teresbut. Sampai selama itu, senakal2nya kami, kami tetap menjaga kehormatan tante Ayu dan tidak mencoba2 mengusik daerah terlarangnya walaupun keinginan kami untuk melakukannya sudah memuncak sampai ujung kepala.
Adalah Bambang yang mula2 mencetuskan keinginannya melihat kemaluan Tante Ayu. Semula kami kita tante akan marah tapi ternyata tante menanggapi permintaan kurang ajar Bambang itu dg tertawa geli.
“ya ampunn, buat apa sih Bambang? Kalian kan dah puas korek2 itu?”
“kepingin aja tante, aku belum pernah liat soalnya hehehe..”
“terus kalo dah liat mau ngapain?”
“ya nggak ngapa2in, mau liat ajaa” kami tegang sekali mendengar pembicaraan tersebut. Kami takut sekali tante marah dan mengadukan kami kepada Oom harso.
Akhirnya terjadi juga. Sambil tersenyum2 menggoda, tante melepaskan celana dlmnya dan perlahan2 memperlihatkan kpd km utk pertama kalinya benda yang saat itu kami impi2kan untuk melihatnya. Km hampir berteriak saking senangnya. Namun tentunya kami tidak berani berkata apapun selain menahan nafas. Kemaluan kami yang pasti sudah tidak tertahankan lagi sedang tegang2nya di dalam celana masing2. Tante Ayu tentunya menyadari keadaan ini. Ia tersenyum simpul menyadari reaksi kami sambil mengelus2 sisi2 dari kemaluannya yang tidak tertutup bulu.
“Apa bagusnya sih benda begini aja?” godanya.
Kami tidak mendengarkan dan terus saja melotot memandangi sela paha yang sama sekali tidak tertutup itu.
“udah ya?” kata tante ayu sambil pura2 hendak menaikkan celananya lagi.
“Beluuum’!!” serentak kami berteriak.
“udah dong anak2, ini punya oom kalian lhoo. Tante kan malu. Lagian nanti kalo ada yang masuk gimana?” rajuknya.
“kita pindah ke kamar aja ya tante” pancingku untung2an. Mulanya tante gak ragu.
“ihhh kamu genit yaa, awas yaa, tp tante sih mau aja, tapi awas jangan lupa daratan ya di kamar. Tante mau kalian jaga tante. Tante sudah berikan banyak buat kalian lho’
“iya tante’ kami manut2 saja. Tapi tentunya kayalan kami melayang ke mana2.
“Tante mau deh pinjamkan tubuh tante. Puaskan imaginasi erotis kalian dg tubuh ini. Satu hal yang tante minta, kalian janji mau jaga kehormatan tante?”
“iyaaa tanteeee” serempak kami menjawab. Dengan girang Bambang mengambil inisiatif menggendong tante ke dalam kamar. Di dalam kamar kami melemparkan tante ayu ke ranjang.
“auuwwww, ya ampun” pekik tante ayu. “ranjang tante dan oom kalian ini lho, kalian hati2 ya ponakan2ku tersayang. Tante gk mau kalian melewati batas apalagi di ranjang oom kalian dan tante yaaa”. Sekarang terlihat tante agak kuatir. Maklum suasana malam itu sepi sekali.
Kami hanya senyum2 saja. Mata kami nanar meliat pemandangan yang sangat luar biasa kali ini: tante ayu telanjang bulat!! Tubuhnya telentang di atas kasur pasrah dengan kenakalan bocah2 ini. sangat putih lagi montok, mulus dan sangat menantang hasrat kelakian kami. Pahanya tidak lg tertutup memperliatkan gundukan daging tertutup bulu yang seakan menantang kami untuk menerobosnya dgn penis2 liar kami. Jantung km berdegup tidak menentu. Harapan kami bertiga saat itu sama: agar om harso tidak cepat pulang.
Kali ini Eko yang duluan naik ke atas ranjang. Terliat tante agak grogi meliat tubuh Eko di atas tubuhnya yg telanjang di ranjang.
“aduh Eko, hati2 sayang, Eko, auhhh, hati hatiii…’’
Tante agak panik ketika berapa kali kepala penis Eko tergesek diatas bulu2 kemaluannya ketika anak tanggung itu sedang memperbaiki posisinya.
Eko melirik ke arah kita dengan pandangan agak nakal. Kami menangkap sinyal yang dilemparkan eko namun belum berani memutuskan apa2. Maklum. Ini semua terlalu beresiko, kami tidak yakin apakah tante ayu akan tetap sebaik sekarang kalau kami melangkah lebih jauh dari biasanya.
Untuk sementara, Eko menuruti kata-kata tante untuk menghindarkan penisnya tergesek ke benda ‘keramat’ itu. Tante pun mulai kembali relax. Ia mulai ‘memperlakukan’ Eko dengan baik. Ia biarkan anak tanggung itu merangkah di atas tubuhnya dan menjilati seluruh permukaan payudaranya. Eko menikmati licinnya kulit payudara tante dengan jilatan2 lembut dan sangat perlahan. Saat menyentuh putting tante, eko tambah memperlambat gerakan lidahnya dan memutari putting tersebut dengan gerakan melingkar2 dengan ujung lidahnya. Sesekali ia menyapu putting tersebut dengan suatu jilatan halus. Terlihat tante ayu meregang. Badannya sesekali melengkung ke atas menggelinjang menikmati jilatan2 eko yang mulai pintar itu. Eko menangkap reaksi baik tante ayu itu dan memindahkan tangan kirinya ke antara paha tante. Mula2 ia membelai2 bulu2 tersebut dengan sangat lembut, kemudian jari tengahnya mulai menyelip. Dan bless, dalam tempo bbrp milisecond kami menyaksikan jari tengahnya menghilang di antara bulu2 halus dan tipis tersebut, menerobos di gundukan daging imut melalui celah2nya. Tante ayu menjerit halus. Namun sempat cekikikan geli. Kami menganga, adegan itu membuat adik2 kecil kami berdiri dengan tegangnya dan tidak seperti biasanya, kami tidak buru2 ingin rekan kami menyelesaikan gilirannya. Kami pun tidak habis pikir mengapa Eko kali itu sangat sabar dan cukup canggih memancing reaksi tante!
Tante keliatan bimbang. Dia mulai berontak namun tiap kali jari Eko meneborobos, matanya mendelik ke atas. Tindakan preventif tante adalah dia menutup pahanya dan membelokkannya ke samping sehingga remaja tanggung itu tidak bisa mengarahkan penisnya di antara selangkangan wanita berusia jauh di atasnya itu. Namun Eko tidak buru2 keliatannya. Dia benamkan berkali2 jarinya, sampai basah sekali.
Bambang berkali2 meliat ke luar jendela meliat ke pagar. Jelas dialah yang paling panik dari semua di antara kita, karena yang sedang dikerjain adalah tantenya sendiri. Ruangan ber AC tp kami berempat berkeringat. Apalagi Eko dan Tante Ayu. Mereka terus bergumul di saksikan mata melotot saya dan bambang. Tiba2 bambang menghentikan aksinya, bangkit dan berdiri begitu saja di samping tempat tidur, Penisnya yang sudah sangat bengkak terjuntai begitu saja tepat di samping badan tante Ayu. Tante yang sintal itu ikut heran seperti kami.
“sudah eko? Kamu kenyang ya?” kami tahu maksud tante dengan kenyang adalah puas tp tidak enak dia menggunakan kata itu. Tentunya dia heran karena Eko belum ejakulasi. Dan dia pasti maklum, kali ini sasaran kami adalah sampai ejakulasi tidak seperti biasanya. Walaupun untuk mengharapkan ejakulasi di dalam vagina tante ayu masih terlalu muluk bagi kami saat itu.
Eko hanya tersenyum-senyum saja. Dia menelan sisa2 susu tante ayu yang masih ada dalam mulutnya. Tante bangun dari posisi telentang, ia mengambil kain di sisi tempat tidur dan menyeka payudaranya. Kami semua terdiam tidak tahu apa yang harus kami lakukan saat itu. Nafsu binatang sudah memuncak sampai ke ubun2 kami semua. Bahkan Bambang keliatan sudah tidak perduli lagi hubungan darahnya dengan tante ayu. Kami bertiga tertegun memperhatikan tante ayu yang masih telanjang bulat itu selama beberapa menit.
Tiba2 Eko memeluk tante ayu. Tante yang tidak curiga tersenyum manis dan memeluk balik anak tanggung itu.
“kamu udah ya gilirannya? Sekarang gantian sama Bambang atau Wawan ya?”
Eko mengangguk2. Namun tangannya meremas payudara tante sekali lagi. Tante memegang tangan nakal itu dan memindahkannya ke perutnya.
“Sudah ya sayang. Cukup ya. Kasian yang lain kepingin juga tuh”. Eko dalam tempo bberapa detik memindahkan balik tangan tante ke penisnya dan memberi tanda ke tante untuk mengocoknya. Lagi2 tante dengan sabar tersenyum dan menuruti. Mungkin dengan demikian ia pikir Eko akan cepat keluar dan menyelesaikan ‘penasaran’nya pada tubuhnya yang bugil total saat itu. Mungkin itu juga dalam rencananya ke pada aku berdua Bambang. Supaya cepat selesai dan kami cepat keluar dari rumahnya. Namun dugaannya meleset jauh. Nafsu yg sudah memuncak Eko memberinya keberanian utk membaringkan Tante Ayu sekali lagi.
Tante yang keliatan masih bertanya2 mula2 menurut. Namun ketika Eko menggunakan tangannya mengangkangkan kedua pahanya. Ia berontak dengan keras!
“Eko!! Mau ngapain kamu????” jeritnya tertahan. Karena saat itu, tangan Eko yang satu menekan tangan kiri tante ke tempat tidur dan menggiring penisnya mengarah kepada kemaluan tante yang sudah keliatan basah. Aku dan Bambang bengong tanpa mampu berbuat apa2. Sebagian dari pikiran kami panik takut sekali ini akan jadi peristiwa pemerkosaan dan kami akan terlibat di dalamnya. Sebagian lain dari otak kami, menginginkan Eko membuka peluang itu untuk kami juga. Tak ada seorang pun di antara kami yang sanggup menahan godaan seksuil memandang tubuh yang selama ini hanya ada dalam khayalan kami itu dalam keadaan polos tanpa sehelai benangpun. Tanpa saling bicara kami sadar dalam hati bahwa kesepakatan kali ini hanya satu: menikmati tubuh itu bergantian!
Namun sekuat2nya tante ayu melawan, tenaga eko lebih kuat. Dengan memaksa ujung penis eko mulai menguak celah surgawi milik istri om harso itu. Kami hampir tidak berani meliat. Ketegangan, ketakutan, bercampur dengan harap2 cemas bahwa tante akan menyerah saja dan setelah itu kami mendapatkan giliran kami masing-masing. Yang kami lihat saat itu ialah tante yang pucat pasi dan panik luar biasa. Namun karena tenaganya sudah mulai habis, perlawanannya pun melemah. Usaha terakhirnya ialah mendorong dada eko sekuatnya. Namun ekok sudah kerasukan. Kepala helm terus merangsek masuk senti demi senti.
“oh my god oh my god, eko, eko, sadar sayang, eko, elin elingggg… nggggghhhh. Eko itu masuk, masuk sayang. Please udah udah, tante mohon sayang, eko ya ampun, ekoo ampunnnn dehhhh…. ohhhh.. om bentar lagi pulang eko… udah yaaaa… auuuuuuwwww ekkkkoooo…. “ kami meliat ujung penis eko sudah mulai menghilang. Astagaaaaa. Seakan kami tidak mempercayai apa yang kami liat malam itu. Eko berhasil melakukan sesuatu yang selama ini hanya mimpi! Eko benar2 pahlawan kami saat itu.
Seiring dengan melesaknya si jagoan kecil eko, mata tante mendelik2 sehingga cuma keliatan putihnya saja. Hidungnya kembang kempis, nafasnya tambah memburu. putingnya yang selama ini memang sudah memunjung posisinya tambah memunjung ke atas. Siapapun yang melihat dia dalam posisi ini pasti akan terangsang dan mungkin akan join dengan eko untuk mengerjainya. Keberanian tante bermain dengan resiko selama ini menjadi bumerang. Akhirnya ia harus termakan kenakalannya sendiri yang dimulai dari niat flirting saja. Seorg anak tanggung berhasil mempenetrasinya!!! Ini adalah ganjaran yg mgkn akan disesali tante Ayu seumur hidupnya. Sisa-sisa tenaga tante ayu mungkin tidak cukup lagi untuk menghentikan Eko. Eko mulai mencumbu wanita yang jauh lebih tua dari mereka itu. Ia menciumi leher tante ayu, dan menjilati dadanya. Tangan tante ayu direntangkan dan dia terus menekan masuk sepnuhnya masuk dalam liang pertahanan terakhir tante ayu. Tante ayu pun menjerit ckup kencang kali ini. Ia melenguh sangat panjang namun tidak bisa memungkiri kenikmatan yang diperolehnya dari kenekadan pemuda yang tidak sampai setengah umurnya dari dia tersebut.
“ekkkooooo, gila kamu sayang… owwww… itu masuk semua.. Ya ampun Eko, what the hell are you doing… ekkoooo jangan sayanggggg, oh God, you’re fucking me Eko, please stoppppp….” . dan blesssss… kami mnahan nafas.
Eko sejenak terdiam. Ini berhenti dalam posisi penisnya terbenam seluruhnya sampai ke pangkal rahim tante. Terasa ujungnya menyentuh dinding2 hangat yang sangat nyaman rasanya. Ia menghentikan aksi dorongnya krn sudah tidak bisa mendorong lagi. Semua terdiam . kami menunggu reaksi tante selanjutnya. Eko mulai tampak bimbang dan takut. Mungkin ia menyadari kenekadannya saat itu dan resiko besar yg akan diterimanya bila tante marah dan memutuskan melaporkan kami ke om Harso atau lebih parah, polisi!! Posisi mereka tetap sama, eko menindih tante dari atas dan penisnya tertancap dalam2.
Setelah bbrp menit, tante mulai buka suara. Ia mulai keliatan tenang dan berusaha menguasai diri.
“eko, km sadar gk kamu lagi apa sayang? Km udah gaulin tante sayang” suaranya lirih dan lembut namun terdengar sedih. Dibelainya rambut remaja tanggung pertama yg berhasil melakukan hal tabu thd dirinya itu.
“enggg, iya tante” wajah eko keliatan ketakutan sekali dan penuh rasa bersalah. Namun dia tidak mau menarik penisnya dari dalam liang tante. Tante mendorong Eko perlahan, penis Eko pun tercabut dari liangnya. Flop!
Mereka berdua tetap duduk di ranjang. Perkataan tante Ayu selanjutnya membuat kami shock dan tidak akan kami lupakan seumur hidup kami.
“ya sudah. Kalau ini yang kalian mau, tante cuman bisa pasrah. Eko sekarang kamu lanjutkan saja ya, selesaikan apa yg km dah mulai. yang lain ke luar dulu. Tante akan puasin kalian satu persatu. Tante rela kok. Asal ini menjadi rahasia kita berempat”
serasa petir di siang bolong pernyataan itu. Saya dan bambang termangu seperti orang bego namun perlahan menurut dan beranjak meninggalkan ruangan.
“Bambang dan wawan, tolong liat2 ke luar, tante takut om pulang tiba2”
Kami pun menunggu di luar pintu kamar. Sambil berjalan ragu ke luar kamar, kami sempat menengok ke belakang, Eko beranjak naik ke kasur sementara tante menunggu pasrah. Nampaknya tante sudah putus akal gimana menghadapi kenakalan dan kekurangajaran kami bertiga. Mungkin dengan cara ini sajalah ia merasa kami tidak akan lagi kurang ajar besok2 terhadap dirinya. Cara yang sangat menguntungkan kami: melayani kami!
Ini lah titik paling berkesan dalam hidup kami dan kami sadari itu. Alangkah beruntung nya kami dan alangkah kasiannya Oom Harso, istrinya yang cantik jelita sebentar lagi akan dilahap 3 anak tanggung kurang ajar.
Dari dalam arah kamar terdengar suara rintihan tante dan erangan Eko. Gila tu anak, emang nekadnya jangan ditanya lagi deh. Tp hari ini segala kenekadannya membuahkan hasil. Siapa nyana dia berhasil menyetubuhi wanita secantik, semolek tante ayu? Bahkan untuk mengkhayalkan saja untuk kami sudah terlalu muluk saat itu. Kami berusaha mengintip tp sulit sekali karena lubang angin di atas pintu terlalu tinggi dan lubang kunci terlalu kecil untuk dapat melihat jelas ke dalam. Dari balik lubang kunci kami hanya bisa melihat kaki Eko di antara kaki tante dan dalam posisi menggenjot tante. Ouch, Damn lucky bastard!! Pikir kami saat itu. Tak lama berselang, terdengar Eko menjerit tertahan. Hmm, selesai juga anak bedebah itu, pikir aku dan Bambang. Untuk beberapa lama Eko dan Tante terdiam. Kami tidak berani mengintip lagi takut mereka ke luar kamar tiba2. Tak lama berselang pintu di buka, Eko keluar dengan tampang lemas tapi puas.
“siapa lagi tuh?” Seringainya. Aku dan Bambang berpandang2an. Akhirnya Bambang memberikan kode kepadaku untuk masuk duluan. Dia masih tampak ragu berat melakukan hal ini walaupun kami semua tau dia sangat menginginkannya.
Dengan deg2an aku masuk ke kamar. Nampak Tante Ayu baru aja selesai basuh2 dari kamar mandi. Ia mengerling ke arahku dengan wajah sendu.
“kamu mau skarang? Tapi pelan2 ya, tante masih capek.”
Aku cuman mengangguk. Tante memeluk aku dan mencium keningku.
“Mudah2an setelah ini, kamu gk ngelakuin ini sama siapapun seblum kamu nikah ya. Tante yakin tante akan menyesal tp tante melakukan ini karena tante sayang sama kalian.”
“iya tante’ Aku hanya mengangguk2, tapi tentunya tak sedikitpun mengindahkan ucapan itu. Selagi ia memeluknya, pandanganku hanya ke arah dadanya yang membusung indah dan hanya ditutupi daster tipis. Aah, Eko, hebat lo bisa merasakan tubuh ini pertama kali.
Setelah ‘wejangan2nya’ tante menuntunkku ke arah ranjang. Aku memeluknya dari belakang. Harum. Ia memegang pinggulku ke arah belakang. Aku melingkarkan tangah membelai perutnya. Aku menaikkan bagian bawah daster sampai ke pinggang sambil menciumi lehernya. Tanganku membelai pinnggangnya yg kecil dan liat, menyelipkan jariku di pusarnya. Mataku sesekali menyapu pandangan ke sekeliling kamar. Tidak ada perasaan bersalah sedikitpun melihat foto2 tante ayu, suami dan keluarganya. Akal sehatku mati, yg ada hanyalah keinginan untuk mencetak score pertamaku. Dan dengan wanita secantik dan semulus itu!!! Tanganku membelai bagian tengah pahanya yg sudah kembali terbalut celana dalam, meraba tekstur bulu2 halus itu dari balik celana dalam tipis merupakan pengalaman menarik tersendiri. Jariku mulai meraba ke arah ‘belahan bawah’. Hmm sudah mulai basah. Andai saat itu aku sudah pernah merasakan seks, tentunya aku akan terus melanjutkan foreplay dengan berbagai macam teknik, namun aku tak kuat. Secepatnya aku dotong badannya agar menekuk dan menungging di pinggir kasur. Aku pelorotin celana dalamnya. Yang aku liat skarang adalah belahan vagina yg tertutup bulu2 halus dan pendek. Aku terpana. Ini kah vagina pertamaku? Seindah ini kah? Pantat tante membulat sempurna, pinggangnya begitu kecil dan kencang, tidak sedikitpun seperti orang yg pernah melahirkan 2 anak. Aku memelorotkan celanaku sendiri dan blesssss… aku seakan hendak berteriak kencang namun bisa mengontrol diri, agar tetangga tidka mendengar. Tante berusaha meraih kepalaku ke arah belakang punggungnya, sehingga badannya agak meliuk. Aku mulai menggenjot, struktur kulit dan tulang di dalam vagina benar2 baru bagiku saat itu. Aku menggenjot dan menggenjot. Namun tidak sampai 5 menit, semprotan kencang spermaku tidak dapat lagi aku tahan. Aku menyemprot dan menyemprot sampai tetes terakhir, semua nya di dalam, tak satupun yg aku keluarkan. Vagina tante berdenyut kencang sekali, mencengkram penisku seperti memerasnya. Tak lama aku terkulai lemas. Tante mengambil tissue dan mengelap liang vaginanya.
“aduuh,, supply nya banyak sekali protein murni deh buat tante hari ini”
wajahnya tetap jenaka, aku memandang tubuhnya sekali lagi seakan tidak percaya. Tante mencium kening ku sekali lagi.
“udah sayang?”
Aku tersenyum lemah.
“sudah tante’
“ok, kamu sekarang basuh2, terus panggil bambang ya. Lupakan apa yang barusan terjadi. Tante senang kamu menikmatinya, tante ingin kamu kenang barusan sebagai sex pertama kamu, tp bukan dengan tante’ aku hanya mengiyakan.
Giliran selanjutnya tentunya bambang. Aku menyuruhnya masuk, dan menunggu di luar dengan eko. Di luar dugaan, bambang berada di dalam lama sekali. Hampir satu jam. Belakangan dia baru cerita justru anti klimaks, tidak bisa ereksi, mungkin karena terlalu tegang dan merasa kikuk serta bersalah. Namun akhirnya berhasil dengan ketelatenan tante Ayu yg sangat tenang dan cool malam itu. Kami benar2 mendapatkan pelajaran yang sangat berharga. Setelah bambang selesai, hampir satu jam kami duduk2 di ruang TV menonton acara komedi. Namun pikiran kami tak satupun yang tau apa isi acara. Terbayang pengalaman luar biasa ygn baru terjadi.
Ketika aku kuliah, sempat sekali pulang dan menelpon tante Ayu, dia sudah anak 3, bambang dan Eko sudah pindah jg. Eko ke Melbourne melanjutkan kuliah malah. Aku janjian dengan tante di KFC dekat rumah tante. Pulangnya aku menjemput anak bungsu tante ke sekolah dengan tante jg. Sesampai di rumah, anak itu langsung makan dan tidur siang. Aku melahap tante Ayu sebagai nostalgia, pinggangnya sudah lumayan besar dan badannya agak kendor namun jangan tanya berapa orgasme yang aku dapat sore itu.

PEMERKOSAAN DI PERPUSTAKAAN

Mei 1, 2009 pukul 7:57 am | Ditulis dalam Cerita Dewasa, Perkosaan | Tinggalkan komentar

Dodon tidak sedikitpun berniat untuk belajar atau membaca buku waktu dia ke perpustakaan kampus , kuliah aja dia jarang masuk. dia bermaksud untuk tidur, krn biasanya perpustakaan kampus , jam jam segini sepi , paling satu dua orang yg datang.
dodon kemudian mengambil bebrapa buku yg besar dan tebal dan mengambil tempat di meja paling ujung.
tapi baru saja ia hendak memejamkan mata, pandangannya terganggu oleh sebuah pemandangan. di meja depannya , duduk seorang gadis cantik dengan kaki indah yg terbalut jeans ketat , pantatnya terlihat padat , rambutnya yg panjang terikat ke belakang , kulit putih , bibir sexy, dan sweater pink yg dia pakai membuat dia tampak manis , apalagi buah dadanya terlihat cukup menonjol di balik sweater pink tsb.
kont*l dodon langsung menegang melihat perempuan di depannya, klo tidak salah gadis ini adalah mahsiswi tingkat pertama. gadis ini begitu asyik dengan bacaan dan catatannya, sehingga tak sadar sedari tadi dodon menatapnya penuh nafsu.
kurang lebih setngah jam kemudian gadis itu beranjak menuju kamar mandi , dodon memperhatikan sekitar, lalu kemudian mengikuti gadis itu ke kamr mandi. perlahan dia buka pintu kamar mandi , ia melihat gadis itu sedang di depa cermin , sambil membasuh muka.
tanpa buang waktu lagi , dodon lsg menerkam gadis itu, menutup mulutnya dengan seblah tangan dan menarik gadis itu ke salah satu ruang wc disitu. ia kunci pintunya , mendorong si gadis ke dinding,dan dengan tenaga dan badannya yg besar si gadis tak bisa bergerak tertahan.
si gadis mencoba bicara, namun mulutnya tertutup tangan dodon
“jangan teriak. klo berani kamu bakal menyesal” bisik dodon di telinga si gadis
perlahan dodon melepas bekapannya, si gadis kelihatan takut dan terpaku,
tangan dodon perlahan meremas pantat si gadis yg padat.
si gadis hendak menjerit namun krn takut ancaman dodon ,ia kembali terdiam.
si gadis mulai menangis, tapi tangisan itu membuat kecantikan gadis itu makin terlihat ,ia tidak melawan saat pantatnya diremas remas dodon.
namun saat dodon hendak menarik lepas sweaternya , ia berontak , walaupun akhirnya dodon berhasil melepas sweater pink itu. ternyata si gadis dibalik sweater pink itu hanya memakai kaos putih ketat, buah dadanya terlihat menonjol sempurna, apalagi ternyata ia tidak memakai bra, sehingga putingnya mencuat menggairahkan di balik kaos. pemandangan yg membuat dodon tersenyum, what a sexy body.
si gadis menyilangkan tangannya di dada , sadar jika buah dadanya terlihat.
“tolong..jangan…saya masih perawan…”si gadis memohon
“siapa nama kamu …cantik.?”
“diana…tolong lepasin saya…saya kasih apa aja..asal lepasin saya….”
“nama yang indah” kata dodon sambil meremas buah dada diana, sempat berontak kemudian dodon mengancam diana,
“diam…atau gue harus iket tangan elo, ato gue bakal panggil temen temen gue…
jangan melawan, loe cuman layaninn gue doang.”
perlawanannya perlahan melemah, membuat dodon bebas meremas dan memainkan puting diana yg masih terbalut kaus ketat. sambil tetap meremas buah dada diana , satu tangan dodon membuka kancing jeans diana,menurunkan seletingnya,dan menurunkan perlahan jeans tsb. ia lihat kebawah , ia lihat diana memakai celana dalam putih yg sangat sexy. ia dengan segera melucuti kaos ketat diana, dan menarik lepas celana dalam diana.
ia memandangi tubuh diana yg indah tanpa selembar benangpun, ikat rambutnya dodon buka sehingga rambutnya hitam teruarai menambah kesexyan diana.
dodon lantas menyuruh diana membuka satu persatu pakaian dodon.
begitu celana terakhri dodon terlepas, ia menyuruh diana berlutut dan mengulum kont*lnya yg besar.
diana menolak, meski kont*l dodon terus dipaksakan masuk , diana tetap tak mau mebuka mulut , sehingga dodon harus memijit hidung diana dengan keras ,sehingga mulutnya terbuka, sekejap pula ia memasukan kont*lnya ke dalam mulut diana.
dengan paksa dodon mengerak gerkan kepala diana maju mundur, awalnya diana tidak melakukan apapun, namun akhirnya ia mulai memainkan lidahnya , kont*l dodon ia jilati , dan kadang ia sedot dng kuat, membuat dodon mendesisi keenakan.
sampai akirnya ketika dodon keluar, diana terpaksa menelen sperma dodon.
ketika giliran dodon menyentuh vagina diana ia merasakan vagina tsb sudah basah.
“oohhmm..kamu suka juga kan ternyata…dasar muna loo..”
muka diana terlihat memerah menahan malu.
kini giliran dodon yang berlutut di depan diana dan menjilati vagina diana.
permainan lidah dodon di vaginanya membuat diana merintih, mendesah , dan mengerang, apalagi buah dadanya kembali di remas dodon.
setelah dirasa cukup basah, dodon mebaringkan diana di lantai wc yg dingin, tanpa basa basi langsung menusukkan kont*lnya ke vagina diana, ternyata masih sempit dan memang diana masih virgin.
butuh usaha keras bagi kont*l dodon untuk menembusnya , hingga akhirnya seiring jeritan diana, darah perawan mengalir.
dodon terus mendorong , cepat dan makin cepat , teriakan tangangisan , erangan dan rintihan diana menjadi stimulus untuknya.
hingga akhirnya diana menjerit tanda orgasme, membuat dodon makin semangat, buah dada diana bergoyang seirama dengan gerakan maju mundur dodon.
begitu orgasme , dodon sambil pual meremas keras buah dada ranum diana, sehingga diana menjerit kesakitan.
dodon tertawa puas, siapa bilang ke perpustakaan tak ada gunanya…..

Agnes, suster perawan

Mei 1, 2009 pukul 7:53 am | Ditulis dalam Cerita Dewasa, Perawan | Tinggalkan komentar

Agnes baru sebulan bekerja di rumah majikan barunya.
keluarga bambang memiliki seorang putra yg masih balita. dari hari pertama, agnes merasakan ada yg tdk beres dg mata pk bambang yg terus memelototin buah dadanya yg cukup besar.
ibu bambang nampaknya tdk menjadi penentu dlm memilih suster utk putranya. nampaknya pak bambang cukup dominan di rumah dlm mengambil keputusan. semua urusan rumah diserahkan ke bp. namun ibu bambang adalah pribadi yg lembut. agak gemuk tetapi ramah. berbeda dg suaminya yg agak kasar dan kurang ajar.
rumah tempatnya bekerja cukup besar berlantai dua. bpk dan ibu menempati kamar sendiri. sedangkan agnes dan putranya di kamar sebelah. di lantai bawah semuanya ruang tamu dan ruang makan. dapur terpisah. disamping dapur barulah kamar pembantu. ada umi dan ani. pembantu masih 16 dan 15 thn.
setelah menidurkan putranya, barulah dia beranjak ke kamarnya. utk bergabung dg umi dan ani.
dari umi dn ani ketahuan bahwa pak bambang adalah lelaki hidung belang.
sering pak bambang meminta salah satu dari mereka utk memijat dirinya saat ibu bambang tdk di rumah.
tangan tangan nakal pak bambang tdk pernah berhenti bergerilya saat dipijat. kadang ke paha, sering ke buah dada mereka yg baru mekar itu.
tp mereka takut melaporkan ke ibu. takut dipecat.
” aku harus berhati hati dg bapak” kata agnes dalam hati.
suatu malam saat menidurkan si kecil diatas, agnes mendengar suara merintih dari kamar tuannya. ” suara ibu bambang mengerang” guman agnes yg dlm keadaan setengah tidur.
rupanya si bapak lagi meminta jatah dari istrinya ” kata agnes dalam hati. oh…mas …oh..oh….. maasss. celoteh istrinya menjerit kecil.
entah apa yg mereka lakukan, membuat tersirap darah muda agnes.
ia mencoba menutupi telinganya dg bantal agar tdk mendengar suara erangan istri pak bambang.
tp suara rintihan ibu bambang makin lama makin keras shg membuat agnes gundah. lampu kamar selalu dimatikan agar si kecil bisa tidur. agnes tdk bisa konsen mendengar rintihan kenikmatan istri pak bambang.
tanpa terasa tangan agnes perlahan bergerak ke dadanya, menyentuh buah dadanya yg cukup besar dan kenyal.
malam itu agnes menggunakan daster tanpa bra. diusap usapnya putingnya sendiri yg sdh mengeras.
agnes terbuai oleh rintihan istri pak bambang. disentuhnya tubuhnya sendiri.
tangannya bergerak terus mnyentuh perut dan kembali ke buah dadanya yg ranum.
di usia 17 thn dan masih perawan baru pertama dia mendengar orang merintih begini. membuat nafsu agnes tak tertahankan.
agnes melihat sebersit sinar dari pintu yg nampaknya sedikit terbuka.
” mungkin mereka lupa menutup pintu” guman agnes. agnes yg telah terhanyut oleh nafsu lalu turun dari tempat tidurnya. dipastikan si kecil jangan samapi terbangun.
ia berjingkat jingkat mendekati pintu itu.
oh…mas..oh oh..oh desis istrinya kenikmatan.
agnes bermaksud menutup pintu itu agar ia bisa tidur. tapi nalurinya membujuknya utk melihat apa yg terjadi.
alangkah terkejutnya agnes saat dia membuka sedikit daun pintu itu.
dg jelas ia melihat muka pak bambang sedang terbenam diantara selangkangn istrinya.
bp sedang menjilati vagina istrinya dg penuh nafsu.
sementara kedua tangan pak bambang sibuk meremas remas buah dada montok ibu bambang dan memainkan puting puting itu.
istrinya ngangkang dan berdesis desis kenikmatan.
sapuan sapuan lidah pak bambang di daerah terlarang itulah yg membuat istrinya merintih.
darah agnes rasanya naik ke ubun ubun. kakinya lemas menonnton adegan sepasang suami istri itu. ” pintar juga si bandot ini memuaskan istrinya” kata agnes dlm hati.
tiba tiba rasa malu menyergap dirinya. agnes lalu menutup pintu itu perlahan dan kembali ke tempat tidur dg pikiran kacau.
dia mencoba melupakan apa yg dia lihat. agnes mencoba utk tidur.
setelah lama akhirnya agnes pun turun ke kamarnya utk tidur.
diatas tdk mungkin bisa tidur sementara ibu bambang merintih terus.
besoknya, di meja makan pak bambang yg akan ke kantor tersenyum manis sama agnes. dia tdk tahu apa maksud senyum itu.
istrinya menemani makan pagi. saat ibu bambang ke lantai atas u mengambil tas suaminnya, pak bambang memanggilnya.
” agnes kesini sebentar” kata pak bambang.
” ada apa pak? ” tanyanya mendekat.
” kamu mengintip ya tadi malam?”
ya ampun berdesir darah agnes mendengar tuduhan pak bambang. sekarang baru dia tahu rupanya dia dijebak u mengintip bandot ini agar terangsang.
“ngomong apaan bp?” tanyanya berlagak pilon.
rupanya si bandot ini sengaja tdk menutup pintu agar agnes dapat mengintip dia bersetubuh.
agnes benci akan keculasan pak bambang. namun pikiran nakalnya kadang timbul membayangkan betapa enaknya bersetubuh dg pria segagah pak Bambang.
di hari hari selanjutnya, persetubuhan pak bambang dg istrinya terjadi beberapa kali dg pintu tdk ditutup.
ini membuat darah muda agnes sering memberontak ingin ikut menikmati. ingin dibelai, dipeluk, dicium,dicumbu oleh seorang lelaki gagah perkasa.
agnes sering menyentuh bagian bagian tubuhnya yg vital saat mereka bersenggama.
suara rintihan ibu bambang saat vaginanya diseruput suaminya benar benar membuat agnes ketagihan.
entah berapa kali vaginanya sendiri banjir akibat sentuhan tangannya sendiri.
nafsunya sering menggelegak saat pak bambang melakukannya thd istrinya.
pernah agnes menyaksikan bagaimana ibu bambang mengoral burung suaminya.
tp yg paling membuatnya sesak adalh saat si bandot itu memompa istrinya dg ritme yg cepat dan kasar.
burung bandot itu pendek tp sangat besar mengacung.
kekuatan pak bambang memompa nyonyanya luar biasa.
di usianya yg baru 30 th tentu lagi prima dan perkasa.
tak terasa agnespun menginginkan sentuhan pria itu.
pada suatu sabtu siang, saat hujan lebat.
agnes berada diatas sdg menidurkan si kecil yg sedang rewel. pembantu2 lagi di kamarn mereka.
bu bambang tdk kelihatan batag hidungnya sejak pagi. pak bambang ada di kamar kerjanya yg kebetulan disebelah kamar tidur mereka.
setelah lama menina bobokan si kecil, akhirnyaa agnespun tertidur.
dalam tidurnya dia bermimpi, ya bermimpi bergulat dg majikannya.
berpagutan mesra layaknya suami istri. dia dibopong dan dibuai entah kemana.
tiba2 selangkangannya terasa basah, agnes terbangun.
dia terkejut sekali ternyata dia sdh tdk berpakaian. tdk ada sehelai benagpun menutupi tubuhnya yg putih mulus itu.
buah dadanya yg sedang mekar membusung menantang .
ukurannya cukup besar . dg pinggang yg ramping tp berisi.
buah dadanya terasa makin mencolok. tingginya yg 165 cm. diatas rata rata gadis indo.
wajah yg manis dan bibir yg sensual seperti agnes monica membuat dia menjadi primadona di kampungnya.
sudah banyak pemuda yg jatuh hati dan mau melamarnya tp dia menolak.
lebih terkejut lagi saat melihat diantara selangkangannya ada kepala yg sedang menyeruput.
“pak Bambang” desisnya.
” jangan pak, sadar pak” jerit agnes sambil reflek melakukan penolakan.
mendorong kepala pak bambang dan mencoba menjauhkan dirinya. rupanya agnes baru sadar dia berada di tempat tidur master tuannya.
bambang diam aja. dia terus menyeruput vagina agnes yg sudah basah kuyup. dan tangannya memeluk kedua pahanya yg mulus agar agnes tdk bisa melepaskan diri dari cengkeramannya.
tolonglah pak” pinta agnes dg muka yg memohon. tak terasa air mata meleleh di pipinya.
dia terus menangis sesenggukan. tangan tangan kasar pak bambang seolah telah menguncinya agar tdk bisa bergerak. lututnya terasa lemas. malu bercampur sedih agnes diperlakukan tdk senonoh oleh tuannya sendiri.
namun dibalik itu ada perasaan nikmat yg tiada tara saat lidah tuannya menyapu halus vaginanya yg masih perawan itu. belum pernah ada yg menyentuh daerah sensitifnya.
kecuali tangannya sendiri. itupun karena rintihan ibu bambang beberapa malam yg lalu.
sruputtt…srup..srup….sedotan tuannya terdengar.
bambang sibuk menjilati clitoris agnes. agnes makin terbawa terbang oleh sedotan tuannya. puting putingnya telah mengeras disentuh secara halus oleh pak bambang.
hmmmm…hmmmmm…….
ooohhhh….ohhhh….desis agnes tdk kuat menahan kenikmatan luar biasa yg dia rasakan setiap kali tuannya menyedot dan mengulum clitorisnya yg masih merah delima itu.
ohh..ohhh pak…..ohhhh pak….. jerit agnes. jerit kegatalan.
agnes benar benar merasakan vaginanya sangat gatal.
agnes lupa dg si upik yg tertidur di kamar sebelah. agnes lupa dg umi dan ani, pembantu pembantu disana.
tiba2 agnes teringat ibu bambang.
“ibu pak. ibu bambang” kata agnes ketakutan.
memang kenapa dg istriku?
tanya pak bambang disela sedotan nikmatnya.
sampai air liur dan cairan cinta agnes meleleh dan meluber ke seprei.
” nanti ketahuan ibu bambang pak ” kata agnes disela denyut kenikmatan yg diberikan tuannya.
ah..nggak apa apa dik agnes” katanya.
ibu ada arisan. akan pulang agak sore” katanya lagi.
tiba tiba pak bambang yg telah bertelanjang bulat mengganti posisi.
mulutnya tetap di vaginanya sementara kont*lnya ada di atas muka agnes. tuannya sedang melakukan posisi enam sembilan.
agnes tdk tahu harus berbuat apa. dia benar benar sudah terperangkap api kenikmatan yg dibuat tuannya.
secara nalurih dia menyentuh punya tuannya. pendek dan tebal punyanya. tangannya bergetar menyentuh kont*l itu. ini baru pertama dia memegang kont*l seorang lelaki.
jilatin kont*l bapak, agnes” perintah pak bambang
agnes bagai dicocok hidung manut saja. perlahan didekatkannya kont*l yg besar itu ke bibirnya yg sensual. terasa asin. rupanya tuannya sdh basah saat menjilati vagina agnes.
ada perasaan jijik, malu, jengah diperlakukan sekasar ini oleh pa bambang. namun denyutan denyutan di ujung clitorisnya membuat agnes lupa daratan. hanya sebentar dia jijik menjilati senjata tuannya. tak berapa lama agnes sudah mengulum kont*l besar itu keluar masuk mulutnya. selama 10 menit mereka saling memuaskan.
vaginanya sdh basah sekali. agnes benar benar menginginkan kont*l pa bambang dibenamkan di lubang keperawanannya.
buaya ini benar benar mampu membuat agnes lupa daratan.
beberapa kali dia mengangkat dan menggoyang goyangkan pantatnya keatas mengejar lidah tuannya. seolah tak ingin mem*knya berhenti diseruput oleh lelaki bandot ini. tak mau ada sedetikpun berlalu tanpa mem*knya disedot dan digoyang lidah bp bambang.
tiba tiba dia menyetop sedotan dan mengeluarkan kont*l tuannya dari mulutnya.
agnes menggelinjang hebat.
selangkangannya mengangkat keatas seakan meminta lidah tuannya utk menyedot clitorisnya lebih dalam.
agnes berkelojatan beberapa saat lamanya. kemudian terhempas lemas. agnes baru saja mengalami climax yg pertama dalam hidupnya.
ya rabbi, maafin saya. hamba bersalah terhanyut dlm nafsu setan” kata agnes dlm hati. dia kemudian sesenggukan menahan malu dan tangis.
bandot muda ini menghentikan jilatannya setelah agnes orgasme.
dia lalu berbaring disamping tubuh putih mulus agnes dg kont*lnya yg masih mendongak keras karena belum keluar.
nafsu pa bambang benar benar masih di puncak.
dia ingin segera mengent*t mem*k perawan agnes.
dia ingin meyedot buah dada agnes yg besar dan berisi itu.
dia ingin menyupangi buah dada itu dg gigitan gigitan kecil.
tapi
dia tdk mau tergesa gesa. pa bambang tahu agnes tadi sdh gatal sekali sampai mem*knya terus mengejar lidahnya pd saat akan orgasme.
” akan kujadikan dia budak sexku”
” akan kujadikan dia suster gatel.
“akan kupastikan dia merengek rengek .
meminta kont*lku utk mengent*t lobang perawannya yg sempit dan gatal itu.” kata pa bambang dalam hati sambil tersenyum lebar.

Ibu Lia dengan Rasa Juice Melon

Mei 1, 2009 pukul 7:51 am | Ditulis dalam Cerita Dewasa, Umum | Tinggalkan komentar

Begitulah kejadiannya yang begitu cepat berlalu dan tidak terasa satu tahun sudah perselingkuhan ini berlangsung. Dan kebetulan juga suami Mbak Lia juga suka berselingkuh seperti yang dituturkan Mbak Lia ke aku. Jadi KLOPLAH’

Namaku Dimas, lahir di Denpasar Bali 30 tahun yang lalu. Tinggi 170 cm. Hobby main music, fitnes dan sports. Aku punya kebiasaan kalau aku bercinta suka menggunakan buah-buahan seperti: anggur, cherry, duku, madu, es cream, coklat dll. Makanya aku sering dibilang penjual buah-buahan surgawi. Dan kebiasaanku yang lain adalah aku paling suka kalau berkencan dengan wanita yang umurnya lebih tua dari aku. Seperti kisahku ini.

Namanya Lia, seorang ibu muda umurnya 35 tahun, hidup bahagia dengan satu orang anak dan suami kaya. Perkenalanku pertama berawal di sebuah restoran di seputaran kota Denpasar. Pada saat aku makan dengan teman-teman yang kebetulan aku juga kenal dengan pemilik restoran itu, seperti biasa disana ada live music setiap malam minggu. Aku duduk di meja agak paling belakang, sementara Ibu Lia dan teman wanitanya duduk bersebelahan denganku. Dari pertama aku ngelihat dia, aku sudah tertarik dengan gaya dan wajahnya yang cantik dengan pakaian sexynya. Hanya saja Ibu ini kayaknya tidak memperhatikan aku. Mungkin karena sifat wanita memang begitu atau mungkin Ibu ini jinak-jinak merpati ya? Who knows.

Lamunanku dikejutkan dengan dipanggilnya namaku oleh penyanyi yang ada di depanku yang kebetulan aku kenal karena aku sering ke-restoran ini setiap malam minggu. Aku berdiri untuk menjadi tamu kehormatan dan disuruh menyanyikan beberapa lagu untuk para tamu di-restoran ini. Kemudian aku nyanyi lagunya Yulio Iglesias [CRAZY] sambil main keybord. Dan ketika aku nyanyi, ternyata Ibu Lia memperhatikan aku terus. Matanya seperti tidak berkedip sedikitpun melihatku nyanyi.

Setelah dua tembang aku nyanyikan, aku kembali duduk dan menyantap hidangan malam itu. Beberapa menit kemudian pelayan restoran itu datang menghampiriku dan membawa secarik kertas yang isinya.

“Tolong hubungi, di nomer ini setelah pukul 22.00 WITA.. Lia”

Pukul 22.00 WITA tepat aku telpon Ibu Lia.

“Hallo.. Ini Ibu Lia ya..?” tanyaku deg-degan.
“Pasti.. Dimas.. ya?” jawab Ibu Lia singkat.
“Lo.. Kok tahu nama saya, kan belum kenalan?” jawabku mencoba untuk tenang.
“Ya.. Aku sudah tahu nama kamu dari Mbak Ira, penyanyi wanita itu.. Dan katanya kamu pinter nyanyi dan sedikit nakal..!” jawabnya lagi.

Menurut pengalamanku kalau ada cewek yang ingin tahu dataku, ini pasti ada udang dibalik batu.

“Mmh.. saya bisa ketemu ibu nggak malam ini?” tanyaku mulai berani.
“Mmh.. Boleh tapi sekedar ngobrol aja ya Dimas..?” jawab Ibu Lia rada was-was.
“Ok.. Dech.. barangkali saya bisa menghibur Ibu di malam minggu ini walau hanya lewat tembang.”

Setelah aku tutup HP-ku, aku meluncur untuk menjemput Ibu Lia di suatu tempat. Kemudian kami meluncur ke sebuah pantai. Disana kami cerita banyak dan banyak sekali pertanyaan yang ternyata Ibu Lia suka akan suaraku waktu aku nyanyi. Katanya mengingatkan akan nostalgianya dulu.

“Sekarang kamu tidak boleh lagi memanggil saya Ibu Lia, tapi Mbak Lia. Ok..?”
“Baiklah Mbak Lia cantik dan sexy.!!” jawabku mulai menggoda.
“Mumpung suami Mbak lagi pameran di luar negeri, gimana kalau saya ajak Mbak nyanyi di sebuah karaoke. Dan senang sekali rasanya kalau saya bisa mendengar suara merdu Mbak Lia,” tanyaku memuji.

Dengan bahasa tubuh Mbak Lia aku sudah mengerti maksudnya. Dan tanpa pikir panjang aku meluncur ke sebuah Karaoke. Sengaja aku nyanyikan lagu-lagu melankolis. Dan aku pura-pura nggak dengar ketika dia menanyakan sesuatu, agar aku bisa lebih dekat ke wajahnya. Dan.. Mmmh.. tercium aroma khas farfum Etine Eighner yang dia pakai. Ketika kusentuh tipis bagian pipinya dengan hidungku, dia pun menggeLiat manja penuh harap. Dan ketika kudekati bibirnya, Mbak Lia pun melumat bibirku dengan mesra.

“Mmmh rasa strawberry..” tanyaku nakal.
“Apanya yang rasa strawberry..?” jawab Mbak Lia kaget
“Bibirnya Mbak Lia.. Rasa strawberry.. dan sudah saya rasakan. Dan saya kepingin sekali merasakan enaknya rasa juice melonnya Mbak Lia..?” tanyaku sambil melirik ke bagian bawah perutnya Mbak Lia.

Mungkin Mbak Lia sudah mengerti maksudku. Dan sambil berciuman, tangan Mbak Lia mulai berani meraba-raba celanaku yang dalamnya sudah kepanasan minta keluar. Kupegang pundak Mbak Lia, sementara tangan kiriku perlahan-lahan kubuka kancing celananya sambil kuturunkan bibirku ke kedua gunung kembarnya. Yang sebelumnya sudah aku olesi dengan madu sachet yang aku beli di Apotik.

“Ochh.. Enak Sekali. Dan untuk pertama kalinya aku ngeseks pakai madu segala.. Untuk apa Dimas.. Ohh..?” tanya Mbak Lia dengan nafas nggak teratur.
“Ya.. Beginilah caranya kumbang menghisap madunya!” jawabku sekenanya.

Kemudian madunya aku teteskan dari pusar sampai ke bibir vagina Mbak Lia. Perlahan-lahan kujilati bagian yang paling sensitif itu. Nampak tubuh Mbak Lia terguncang saking gelinya karena daerah klitorisnya aku sentuh dengan lidahku. Bulu kemaluannya yang tampak rapi sehabis di cukur menambah nuansa kegairahanku untuk menyedot Mrs. V-nya dan belahan kemaluannya bagai buah kedondong dibelah, nampak merah dan bersih.

“Terus Dy.. Jangan dilepas Ochh..!”
“Sayang.. Aku nggak kuat.. Geli sekali.. Masukin Dy.. Auhch!” pinta Mbak Lia.

Karena lidahku juga sudah capek.. kemudian aku buka celanaku dan dengan posisi Mbak Lia bersandar di sofa, Perlahan tapi pasti penisku aku masukin dan..

“Ochh.. Dimas kenceng banget punyamu..!”.
“Terus Dy.. Wow.. Shhsshh” sebenarnya Mrs.V-nya Mbak Lia ternyata masih Oke buktinya penisku dicengkeramnya.
“ohh.. Masuk semua Mbak.. Wow..” kataku sambil kukilik pentil vaginanya sampai keluar lendir dan tampak basah.

Kemudian leherku ditariknya lalu melumat bibirku penuh nafsu. Kukocok vaginanya dengan penisku. Sementara Mbak Lia berteriak-teriak kecil menahan geli. Dan aku bersyukur karena suara musicnya keras. Bisa dimarah kalau ketahuan ngeseks di tempat karaoke.

“Sayang.. Aku sudah nggak kuat.. Mau keluar achh..” pinta Mbak Lia penuh keringat.

Dan dengan sedikit goyang, punggungku dicengkeram tangan Mbak Lia dengan kuat sekali dan..

“Ochh.. Sayang.. Aku keluaar uhh.. sshh,” suara Mbak Lia dengan puncak kenikmatannya.

Sementara aku masih geli dengan penis yang masih kenceng memaksa untuk memompa vaginanya Mbak Lia untuk kesekian kali sampai aku mandi keringat, limabelas menit kemudian..

“Mbak Lia.. Aku hampir keluar.. Ochh.. Crot.. Crot.. Crot” spermaku keluar dan nyembur di pusar Mbak Lia yang putih bersih Itu.

Sekitar tiga jam aku dan Mbak Lia di Karaoke, kemudian aku antar Mbak Lia pulang. Kulihat disekeliling rumah dalam keadaan sepi, yang ada hanya pembantu dan anaknya yang semuanya pada tidur. Sebenarnya aku hendak mau pulang karena teman-teman pasti sudah nunggu kedatanganku. Tapi tanganku enggan dilepas Mbak Lia. Kayaknya Mbak Lia masih kepingin aku disini menemani rasa kesepian ditinggal suaminya pameran ke luar negeri.

“Sayang.. temanin aku malam ini ya? Kalau sendiri aku borring. Please Say..? pinta Mbak Lia berulangkali.

Selanjutnya karena sedikit dipaksa, dan kebetulan aku juga ingin menikmati tubuhnya lagi. Akhirnya aku bermalam di rumahnya
Mbak Lia. Sebelum ke kamar aku sempatin ambil buah dikulkasnya. Aku pilih buah Apple New Zealand. Lalu aku masuk ke kamar Mbak Lia yang sudah dari tadi nunggu dengan menggunakan pakaian sexynya. Ya.. Lagi-lagi pakaian sexy kesukaanku.

Kembali aku dan Mbak Lia bermain cinta aLias ngeseks di kamar yang telah didesain rapi dan artistik. Setelah fore play selama limabelas menit, aku masuk ke kamar mandi sambil membawa buah apple. Kemudian applenya aku lubangi seukuran penisku. Lalu aku keluar dan Mbak Lia sontak kaget melihat penisku dibungkus apple.

“Gila kamu Dimas..?” sahut Mbak Lia dengan wajah geli, heran dan sedikit gemas.
“Ini yang saya mau.. Mbak kan suka buah-buahan. Sekarang Mbak tinggal makan sedikit-demi sedikit applenya sambil mencicipi aroma penis rasa apple saya,” jawabku meminta Mbak Lia untuk segera melakukannya.

Dan tanpa pikir panjang penisku sudah disedotnya bak permen lolipop.

“Ahh.. Ushh..!” suaraku mendesis menahan geli.

Dan mulut Mbak Lia pun semakin aktif mengulum penisku. Semakin kebawah mulutnya mengulum buah pelirku sampai aku nggak kuat menahan geli.

“Mmhh tepat sekali Penis dengan rasa buah apple,” sahut Mbak Lia girang.

Setelah itu seperti yang aku minta ke Mbak Lia agar sama-sama saling melumat kemaluan dan itu memang terjadi.

Wow.. Aku dan Mbak Lia berteriak bersama menahan geli. Selanjutnya..

“Masukin yuk.. Sayang?” tanya Mbak Lia.
“Kutahu yang kau mau?” jawabku sambil mencoblos vaginanya Mbak Lia.

Cukukp lama aku mengocok lubang vaginanya, dan akhirnya tubuh Mbak Lia Seperti kejang tanda akan segera turun larva yang panas dari bibir vaginanya.

“Ochh.. Aku.. Ochh?” suara Mbak Lia mengeluarkan sperma puncaknya.

Selang beberapa menit kemudian aku juga mengeluarkan sperma kental dari lubang penisku.

“Ushh.. Crot.. Crot.. Crot”

Pagi, pukul 06.00 wita aku berpamitan pulang untuk kembali kerja walau dengan kepala agak pusing karena kurang tidur tadi malam.

“Dimas.. Apa aku bisa ketemu kamu lagi..? Soalnya kamu asyik dan unik” tanya Mbak Lia memelas.
“Kenapa nggak.. Saya seneng bisa seperti ini. Pokoknya jalani aja apa yang telah terjadi hari ini dan hari yang akan datang selama bisa menjaga rahasia kita berdua dan satu lagi.. Jaga rasa juice melonnya ya..?” jawabku nakal.
“Ichh.. Kamu nakal..” sela Mbak Lia dibarengi dengan cubitan ke arah lenganku.

Begitulah kejadiannya yang begitu cepat berlalu dan tidak terasa satu tahun sudah perselingkuhan ini berlangsung. Dan kebetulan juga suami Mbak Lia juga suka berselingkuh seperti yang dituturkan Mbak Lia ke aku. Jadi KLOPLAH’

Halaman Berikutnya »

Blog pada WordPress.com. | The Pool Theme.
Tulisan dan komentar feeds.

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.